Novel : Perburuan

Penulis : Pramoedya Ananta Toer
Penerbit : Wira Karya 1994
Tebal : 145 mukasurat

Ini novel Pramoedya yang pertama. Kemunculan Perburuan dalam arena persuratan Melayu (bermaksud : Indonesia dan Malaysia) satu kejutan menurut A Samad Said, Sasterawan Negara Malaysia. Pak Samad menyamakan fenomena ini sama seperti munculnya Atheis (Achjadiat), Merahnya Merah (Iwan Simatupang), dan kemudiannya Ayat-Ayat Cinta (Habiburrahman El-Syirazy). Cuma saya menyahlis kan Ayat-ayat Cinta untuk memberi laluan kepada Tetralogi Laskar Pelangi (Andrea Hirata).

Perburuan ialah kisah seorang anak muda, Hardo, yang diburu tentera Jepun kerana terlibat dengan pemberontakan.

Perburuan dibangunkan di atas empat babak yang mewakli empat plot. Novel ini pendek, hanya sedikit lebih panjang dari Bukan Pasar Malam. Namun, saya teruja dengan daya dan gaya Pram mengungkapkan perasaan diburu dan semangat untuk berjuang melalui watak Hardo.

‘Plot novel ini menggabungkan bermacam pertentangan : cinta dan benci, setia dan belot, gembira dan sedih’.

Membaca novel ini terasa seperti ditipu pada babak pertama. Hardo yang diajak pulang, enggan walau dipujuk berkali-kali. Ternyata pujukan itu hanya satu muslihat untuk menangkapnya.

Sama seperti Amilah dalam Keluarga Gerilya yang memahari anak daranya kerana tidak pandai menjaga harta (pakaian) sehingga hilang. Dihujung cerita barulah pembaca faham, bukan pakaian itu hilang, sebaliknya telah dilelong oleh Amilah yang sudah nyanyuk.

Sekali lagi kredit buat Pram, yang ternyata bukan sahaja berjaya mengangkat tema yang besar (manusia dan kebebasan), bahkan seni bercerita Pram juga sangat halus dan tinggi.

Halaman 144

Hardo membungkuk. Gadis itu bermandikan darah. Peluru parabellum Jepang telah menembusi dada. Naik dua derajat. Sampai ke punggung. Matanya redup tak berseri. Cepat Hardo memegangi kedua bahu gadis itu dan berseru, ‘Dik Sih, – dik Sih!’

‘Siapa engkau?’ bisik gadis itu hampir tak terdengar.
‘engkau tak tahu lagi siapa aku?’ tanya Hardo gugup.

Gadis itu menggeleng lemah. ‘Jangan ganggu aku.’ Nafasnya terisak-isak. ‘Biar aku aman mati … dengan kenangan yang indah …’ Ia menutup bibirnya. Perlahan-lahan matanya lebih meredup lagi sampai seperempat. Kemudian berhenti. Dan bibirnya perlahan terbuka sedikit. Kemudian, – yang paling kemudian sekali – ia tak bernafas lagi.

Lurah menjerit seperti kera kejepit. Hardo merenungi luka gadis yang terus saja mengeluarkan darah. Karmin terpaku pada lantai. Wedana, komisaris Peta, dan Kartiman datang merubung.

Hardo menarik nafas panjang.

Apa yang kalian jangka selepas membaca penutupan naskah Pram ini. Saya termenung panjang. Ada kelodak bergenang. Dan dua butir permata suam menyeberang pipi saya. Ternyata begini rasanya membaca karya agung.

Label: , ,

12 Respons to “Novel : Perburuan”

  1. nazehranjoseahmad Says:

    blog yang menarik.

    terima kasih kerana sudi siggah di blog saya dan komen di

    http://www.nazehranjoseahamd.com

    keep in touch

  2. r@me_12_subang Says:

    Alhamduliilah akhirnya ketemu juga.
    Susah banget nyari blog atau web yang sudi menampilkan ringkasan novel jaman breto wajub baca siswa. Secara gtuw, jaman sudah moden, siswa juga sibuk wara-wiri bimbel dan eskul, hari begini jadi siswa gak eksis? Thanks yaw!! Benar-benar membantu aku dalam tugas b.Indoku yang amat sangat banyak! Guru guru gitu lho, kreatip! Salam penuh ilmu!

    Ikatkata : Sama-sama. Selamat menyiapkan tugasan.

  3. Buku : Catatan Hati di Setiap Sudut Sujudku (2008) « Ikatkata Says:

    […] tentang sepasang suami isteri yang miskin menyara anak yang ramai dengan membuat sawah. Atau Perburuan oleh Pram, yang hanya punya empat bab pendek tentang pelarian seorang anak muda dari buruan […]

  4. Daud Ngah Hamzah Says:

    Merakamkan setinggi penghargaan dan terima kasih kerana telah membantu saya mengenali pengarang pramoedya dan sinopsis novel perburuan.
    Kalaulah boleh paparkan sinpsis keluarga gerilya akan membolehkan saya mengingati semula watak dan jalan cerita novel berkenaan yang telah saya baca pertama dan terakhirnya lebih 30 tahun dulu

  5. inggit wijaya Says:

    kok perburuan yang tentang den hardo…

  6. Eliana, Eliana (2002) « Mari tonton filem Says:

    […] ini mengingatkan saya kepada sebuah novel kecil yang ber’isi’ besar, Perburuan oleh Pramoedya Anantra Toer. Karya kecil penulis besar ini hanya mengandungi 4 bab, setiap bab […]

  7. Sekali Peristiwa di Banten Selatan « Mari baca Says:

    […] 1. Perburuan […]

  8. Filem : Eliana, Eliana (2002) « Ikatkata Says:

    […] ini mengingatkan saya kepada sebuah novel kecil yang ber’isi’ besar, Perburuan oleh Pramoedya Anantra Toer. Karya kecil penulis besar ini hanya mengandungi 4 bab, setiap bab […]

  9. nisasa Says:

    Ka Riduan Khair, aku mau tanya dong..
    tau ga unsur” intrinsik & ekstrinsik pada novel PERBURUAN’a Pramoedya Ananta Toer ??

  10. Riduan Khairi Says:

    Cik Puan Nisasa,

    Terima kasih kerana sudi singgah di catatan blog saya. Saya mohon maaf kerana saya tidak belajar teori-teori kritik sastera. Oleh yang demikian itu saya tidak dapat memberi komen pada pertanyaas cik puan berkenaan intristik & ekstrinstik.

  11. Wahyu Says:

    Assalamualaikum,

    Pak, sekarang saya berusaha mengumpulkan karya2 Pramoedya Ananta Toer. Tapi untuk judul Gulat di Jakarta sulit untuk didapat di Jakarta. Kalau berkenan seandainya Bapak mendapatkan buku tersebut (atau buku2 Pram lainnya terbitan Malaysia, e.g. Wira Karya dll) saya bersedia barter dengan karya Pram lainnya yg saya punya. Terima kasih.

    Saya tunggu balasan bapak di email saya diatas.

    Wassalam

  12. Riduan Khairi Says:

    Wa alaykumussalam warahmatullah.

    Insya Allah. Saya cuba dapatkan. Emelkan alamat tuan kepada saya ibnkhairi@gmail.com

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: