Belasungkawa

Kematian ada di mana-mana. Di wad hospital, di atas katil rumah, si atas jalan raya, di medan perang, di dapur, di bilik mesyuarat dan di mana-mana. Ia ada menyorok di mana-mana. Hanya saja manusia tidak tahu dan sedar akan wujudnya makhluk bernama mati itu.

Di mana-mana kematian itu wujud dan bersedia memunculkan batang hidungnya tidak kira masa dan ketika. Tengah malam ketika tidur, tatkala makan, sedang ingin pergi kerja, atau pulang dari pejabat, dia ada bila-bila masa akan kewujudannya.

Dan kematian adalah satu destinasi pasti bagi semua yang hidup.

Setiap hari manusia mati dengan bebagai sebab. Di dada dan perut akhbar senak dengan berita tentang kematian. Di Iraq, di Palestin, di km 7 Lebuhraya Persekutuan, di stor rumah usang, di Sungai Choh , dan di mana-mana.

Menatapnya sama seperti menonton filem kombat tembak-tembak. Yang sedih sekira heronya mati, atau sahabat baik heroin mati sebelum majlis pernikahan, atau orang baik mati dan orang jahat hidup. Selebihnya kematian itu adalah kematian tanpa perasaan.

Hinggalah seseorang yang sangat dekat dan dekat dengan kita bertemu kematian. Seperti ular sawa lapar yang menjerut seluruh usus dan limpa. Seperti disengat ribuan tebuan garang tanpa henti. Rasanya lebih dari menelan lada pedas, ataupun tertelan susu masam.

Panaharjuna a.ka Ahmad Zafran, pengarang novel jibunsyi Tegar dan siri Sahabat Kole Kacang telah bertemu akan kematian itu. Dan tentu kita semua akan menyusul.

Saya hanya sempat duduk semeja makan dengan beliau beberapa kali. Dan sempat berbual mesra beberapa ketika. Seketika beliau meminta pengecualian dari menghadiri begkel, saya bertanya kenapa. Dah ketika itu tahulah saya bahawa beliau menghidap sakit jantung.  Sakit yang dikelilingi maut di mana-mana dan bila-bila masa.

Belasungkawa buat ahli keluarga Panaharjuna. Semoga titik-titik huruf dan garis-garis yang beliau lorekkan menjadi naskah ilmu, jadi ilmu yang dimanfaatkan buat menambah jariah amalan.

‘Sekiranya mati anak Adam, maka terputuslah semua amalan, melainka tiga ; sedekah jariah, ilmu yang dimafaatkan dan doa anak-anak yang soleh’,  Sahih Muslim.

Label: ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: