Novel : Edensor (2008)

Penulis : Andrea Hirata
Penterjemah : Noor Suraya Adnan Salehuddin
Penerbit : Pts Litera Utama (2008)

Sungguh saya terkejut, kerana terserempak dengan naskah ketiga dari tetralogi genius alaf baru ini. Tidak terjangka novel ini akan keluar sangat cepat. Tanpa hitung-hitung saya usahakan sedaya-upaya ‘by hook or by crook’ untuk memiliki novel ini.

Dalam bahagia ketiga ini, Andrea mengimbas zaman kanak-kanaknya, rahsia tarikh kelahiran, juga Andrea membongkar rahsia menemukan nama Andrea Hirata pada tubuhnya. Tiga kali namanya ditukar rupanya.

Zaman kanak-kanak Andrea sangat nostalgik. Perjalanan hidupnya tidak lurus dan rata. Oleh yang demikian Andrea berjaya menemukan banyak sekali anekdot-anekdot dirinya yang indah dan menakjubkan untuk diceritakan.

Setiap orang sebenarnya mempunyai kisah dan pengalaman yang menarik. Hanya saja kita masih belum menemukannya untuk diceritakan. Kita sangka kisah itu tidak menarik dan hambar, jauh sebelum ita menceritakannya. Bagitu yang berlaku kepada naskah pertama Laskar Pelangi, yang ditulis hanya sebagai kenangan kepada guru-guru Andrea. Ia dicuri rakan sepejabat dan dihantar kepada penerbit. Tidak disangka-sangka, ‘boom’.

Apa kalian pernah mencangkung di atas titian batang kelapa membuang air besar. Yang dibawahnya anak sungai melompat-lompat ikan-ikan keli dan anak haruan menunggu juadah? Itu cerita abah.

Kemudian Andrea melanjutkan kisah hidupnya bersama Arai di Sorbone, Perancis. Perjalanan ‘backpacking’nya sangat memberikan saya inspirasi untuk menjelajah dunia. Bukan sekadar menjelajah, namun menjelajah dunia tanpa membawa sebarang ringgit mahupun dollar. Rupiah dan bath juga tidak. Ada berani? Dan Arai dan Ikal sudah membuktikan, dengan hanya sepasang kostum ikan duyung.

Ulasan

‘Andrea bikin filem dengan kata-katanya’, itu kata seorang penulis novel yang lain. Ya, saya sangat setuju. Visualisasinya mengingatkan kepada naskah Bapak Pram dan jika di negara kita saya teringat Tulang-Tulang Berserakan (Usman Awang), ketika melukiskan : lori berjalan melenggang-lenggang.

Setiap kali menghabiskan satu mozak (baca : bab) kehidupan Andrea, setiap kali itu saya terpaksa berhenti untuk termenung dan berfikir. Termangu. Itu perkataan yang paling tepat Andrea menyudahkan setiap mozak dengan perenggan yang mengesankan dan berfalsafah.

‘Perbuatan-perbuatan kecil yang buruk tak ubah seperti bayi-bayi jantan Hyena, dia akan tumbuh sama ada cepat atau lambat, akan mengepung induknya sendiri.’
Tentang cabaran ‘backpacking’ :

‘Kami dicampakkan dalam keadaan lapar, mulut bengkak dan hati yang terluka…. Beberapa batang pohon plum tumbuh liar dekat kami. Musim berbuahnya telah berlalu, bahkan putik-putiknya tak kelihatan lagi. Kami gasak daun-daunnya. Rasanya, tak dapat kugambarkan kerana aku mengunyahnya sambil memejamkan mata, dan menahan nafas. (halaman 178).

Dan pembukaan yang tragik bagi sebuah novel inspirasi :

Aku berteriak-teriak, tapi suaraku surut dihisap sunyi semenanjung, serak ditingkah riak ombak, sayup-sayup ditelan angin, terhalau ke Laut China Selatan…. Di kuburan usang, di antara nisan para pendusta agama itu, aku sedar aku telah belajar mencintai hidupku daripada orang yang membenci hidupnya, dan Weh adalah orang pertama yang mengajarku mengenal diri.

Bacalah. Tanpa perlu saya koman apa-apa lagi.

Label: , , ,

4 Respons to “Novel : Edensor (2008)”

  1. annidxam Says:

    Cerita Weh sangat mengesankan! Permulaan buku yang sangat best!

    Ikatkata : Permulaan yang tragik. Mengoyak hati pembaca.

  2. Don Says:

    Andrea Hirata TOP abies duech !!?

    Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor sungguh membuat hati ku tergugah.

  3. addin Says:

    novel yang dapat membangkit kan semangat belajar anak-anak and para remaja indonesia,make the new best novel again,I will wait it

  4. waheri Says:

    tlong don k kirimin w tulisan novel edensor

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: