Angan-angan Dan Cita-cita

Oleh : mr. Episode, sanggar seri

Keinginan untuk mendapatkan sesuatu atau paling tidak, berfikir tentang memperolehi sesuatu adalah angan-angan. Boleh dinamakan impian. Tidak salah juga kalau diterjemah sebagai hasrat. Namun kesemuanya adalah bertitik tolak dari keinginan.

Keinginan ini diransang kuat oleh nafsu yang dibekalkan dalam setiap diri anak Adam yang dilahirkan di dunia ini. Tidak ada manusia yang dilahirkan ke dunia tiada bernafsu. Yang ada ialah manusia yang dilahirkan berotak tetapi tidak berfikir. Oleh yang demikian itu tidaklah dapat disangkal lagi bahawa manusia punya keinginan. Atau lebih tepat setiap insan punya impian. Sebangsat-bangsat manusia biar otaknya bebal namun tetap punya impian.

Setiap hari sejak dari zaman tok adam manusia tidak pernah berhenti untuk menanam impian. Dan hari-hari yang berlalu sejak zaman Tok Adam dengan setiap hari manusia dilahirkan, bukan kepalang sedikit impian yang dilahirkan. Impian untuk hidup senang. Impian untuk makan makanan yang sedap. Impian untuk memakai pakaian yang cantik-cantik. Impian untuk hidup bahagia dan gembira. Dan impian terus bermimpi dan bermimpi. Biarlah hari tidak malam sekalipun.

Namun tidak setiap impian yang terlintas difikiran setiap manusia dengan tidak semena-mena menjadi nyata. Tidak semua orang pernah didatangi pari-pari yang akan menunaikan tiga impian dalam sekelip mata. Dan tidak semua orang sebertuah aladdin yang menjumpai lampu ajaib. Begitu juga tidak semua jin bernasib malang disumpah dikurung dalam lampu.

Hanya impian yang sungguh-sungguh dan disusuli dengan usaha untuk menunaikannya berpeluang untuk ditunaikan tercapai. Perihal impian yang disusuli dengan usaha inilah dinamakan cita-cita. Impian hanya sekadar impian dalam hati dan fikiran tanpa usaha dan tindakan. Jadilah seperti mat jenin yang hanya berangan-angan tanpa berusaha. Mat jenin tidak bersalah dan tidak wajar dipersendakan hanya kerana dia berangan-angan. Siapa kata angan-angan mejadi satu kesalahan? Mat jenin dipersendakan sepanjang zaman kerana angan-angannya tidak dijadikan cita-cita. Mat jenin diperkadukkan kerana angan-angannya tidak disusuli dengan usaha dan tindakan.

Berangan-anganlah biar setinggi langit lazuardi. Biar seluas lautan pasifik. Taburkanlah impian sebanyak taburan bintang dilangit gelap. Hanya kerana itu tidak akan menjadikan kita hina. Setiap cita-cita datangnya dari cetusan keinginan hati. Ia mungkin impian. Ia mungkin hasrat. Ia mungkin dalam bentuk angan-angan. Dan kemudian berusahalah. Bertindaklah untuk mengarahkan keinginan menjadi cita-cita. Soal berjaya atau tidak itu bukan urusan kita. Kerana tidak semua yang bercita-cita dan berusaha itu berjaya. Akan tetapi perlu diingat setiap insan yang berjaya itu bercita-cita dan berusaha.

Maka benarlah andai dikata : benar semua orang mempunyai impian akan tetapi tidak semua orang bercita-cita. Ramai orang gemar bermimpi, tetapi tidak ramai orang bercita-cita. Orang yang tidak bercita-cita adalah orang yang mati.

Teringat sepatah kata petikan filem braveheart. ‘semua orang mati, tetapi tidak semua orang benar-benar hidup’. Ada benarnya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: