Ada Orang Rasa…

Dia perlu menjadi polis dunia. Mengatur sana dan sini. Menyerang sana dan sini. Menentukan itu dan ini. Itulah Amerika. Dia rasa tanpa dia dunia akan kucar kacir, berantakan. Angkuh. Bongkak.

Ada orang rasa kalaulah dia tidak membangunkan negara kita ini, tentu saja negara kita ini akan mundur ke belakang. Mungkin sama seperti Myanmar, Zimbabwe dan Papua New Guine. Dan ia rasa tanpa dia negara kita takkan merdekalagi sampai hari ini. Atau tidak mewah dan maju seperti hari ini. Itulah parti pemerintah. Umno dan BN yang kebetulan memerintah lebih 50 tahun. Menang pilihan raya sudah sebelas kali. Kebetulan Umno dan Bn. Kalau. Kalau parti yang lain memerintah juga ada kebarangkalian (ada kebarangkalian) dogma nya begitu juga.

Ada orang rasa semua orang salah.

Semua orang salah melainkan tiada siapa-siapa. Hatta dia pun tidak semua betul. Dia menyalahkan semua orang. Dan menyalahkan diri sendiri. Orang ini tidak percaya kepada dunia yang aman, manusia yang jujur dan pilihanraya yang adil. Maka dia mengambil keputusan untuk tidak memilih dalam pilihanraya. Kerana padanya memilih atau tidak sama sahaja. Maka dia memilih untuk tidak memilih. Walaupun sebenarnya tidak memilih itu juga satu pilihan. Dalam pilihan raya kita diberi pilihan. Menyokong parti yang sedia ada memerintah, atau memilih parti yang lain, memilih parti pundak (parti undi rosak : bak kata Mat Jan dan sekutunya) atau memilih untuk tidak memilih. Itu semua adalah pilihan.

Dunia baginya tidak ada yang betul. Semua salah. Tidak ada yang baik, melainkan semua jahat belaka. Tidak ada pemimpin yang jujur melainkan yang khianat belaka. Tidak ada yang akan masok sorga melainkan dicelupkan ke dalam neraka dahulu. Tidak ada yang halal melainkan di dalamnya setitis makna haram di dalamnya.

Justeru tidak ada gunanya kita mencari yang betul kerana semuanya sudah jadi salah. Tidak ada faedahnya mencari pemimpin yang jujur kerana yang tinggal hanya korup belaka. Tidak perlu mencari yang halal, kerana semua sudah menjadi haram. Makan ayam sudah sama saja maknanya dengan makan babi.

Ada orang rasa semua orang betul.

Mana ada orang yang salah. Premisnya, mana ada manusia ang sempurna. Jadi terpulang kepada masing-masing. Pusing sana pusing sini terpulang pada masing-masing. Masing-masing boleh fikir, masing-masing boleh buat penilaian. Kalau ada orang buat salah, tidak mengapa. Biarkan. Esok lusa dia akan sedar sendiri. Nanti tua dia kan menyesal. Kelak dia akan minta maaf dan tebus kembali dosa dan kesalahannya. Kan tiada manusia yang sempurna. Justeru semua agama adalah sama. Tujuannya sama, cuma caranya berbeza.

Takkan Tok Sami Budha yang berpuasa saban hari dan tahun, pantang itu dan ini (lembu, kambing dan semua yang berdarah), takkan kot mereka tak masuk syurga. Kan semua agama sama. Kan. Kan. Kan.

Nak Islam pun boleh. Tak hendak Islam pun boleh. Sunni pun okey. Syiah pun okey. Premisnya semua betul. Nak baca qunut pun boleh, tak hendak baca qunut pun boleh. Tak hendak solat subuh pun okey sebab boleh qadak. Nak tahlil pun ikut suka kaulah. Tak hendak tahlil pun kami tak kisah. Sebab semuanya betul. Sebab semuanya akhir nanti masok sorga.

Dan kerana semua orang betul maka dia pun betul juga. Maka apa yang dicakapkannya tidak boleh salah. Kerana semua orang betul.

Ada orang rasa semuanya patut sama.

Sama maksudya rata. Rata macam padang bola yang tidak lopak. Atau yang lebih rata macam kort bandimton. Lelaki mesti sama dengan perempuan. Ada ‘beri’ dan ‘ambil’. Sekali perempuan di atas, sekali perempuan di bawah. Walaupun hakikatnya yang kena ‘fuck’ tetap perempuan. Tapi untuk sama rata kan. Kan. Kan. Kan. Perempuan nak bekerja. Lelaki perlu turun dapur. Lelaki kena jaga anak. Perempuan nak urus negara. Perempuan nak juga jadi imam masjid negara (macam Aminah Wadud). Perempuan nak juga jadi Presiden (macam Megawati dan Hillary Clinton). Lelaki sepatutnya perlu mengandung. Nak keluar tang mana tu boleh ikhtiar kemudian. Tapi lelaki kena rasa sembilan bulan yang derita itu juga.

Untuk lebih sama rata, suka olimpik tu jangan asing kategori lelaki perempuan. Lumba lari sama-sama. Renang sama-sama. Yang paling menarik raghbi pun sama-sama. Baru maju sukan untuk negara. Semua sama-sama. Tandas pun jangan diskriminasi. Jantan betina atau khunsa (atau khunsa tak jadi) pun sekali harung. Baru ekonomik. Jimat kos. Baru sama rata, lincin macam kort badminton.

Ada orang rasa kalau dia tak ada semua benda tak jadi. Kalau dia tak ada maka tiada siapa yang akan dapatkan tender kontrak. Kalau dia tak ada tentu kompeni lingkup. Kalau dia tak ada pasti kompeni tak maju. Kalau dia tak ada siapa nak masak. Kalau dia tiada siapa lagi yang mahu proses makanan. Pendek kata semuanya kerana dia. Tanpa dia semua perkara tak jadi.

Kalau tidak kerana dia yang bagi idea, maka tentu kesudahannya lain.

Ada orang rasa begitu. Ada orang terasa. Sebab saja aku taruh garam lebih dalam tulisan ini sebab hendak bagi orang rasa. Sebab aku terasa dengan tindakan-tindakan orang yang mati rasa. Bercakap sesedap mulut, bertindak sesedap hati.

Aku rasa. Aku rasa lah. Aku rasa korang tak tahu apa yang aku rasa.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: