Novel : Ayat-Ayat Cinta

ayat2-cinta.jpg 

Penulis  : Habiburrahman El-Shirazy, Sarjana Al-Azhar University Cairo
Editor    : Noraini Abu
Halaman : 503
Harga   : RM 22.90

Pemenang pena Award Novel Terpuji Nasional 2005
Pemenang Anugerah Penghargaan The Most Favourite Book 2005

Khabarnya bestseller di Indonesia mengalahkan jualan siri novel Harry Potter.

Sinopsis

Ayat-Ayat Cinta (AAC) seperti mafhum judulnya mengangkat tema cinta 4 segi yang sangat biasa dikisahkan dalam kebanyakan novel popular. Fahri penuntul sarjana berasal dari Indonesia terperangkap godaan cinta 3 wanita. Nurul ; gadis Indonesia yang sama menuntut di Kaherah yang menjadi idaman hati Fahri, Maria : gadis Mesir Kristian Koptik yang tinggal satu tingkat atas dari rumah fahri menyewa. Aisha : wanita berpurdah berdarah Jeman, Turki dan Palestin yang akhirnya menjadi isteri pilihan Fahri. Tidak ketinggalan watak wanita keempat yang menjadikan novel ini satu cerita, Noura ; wanita malang yang didera keluarga (yang akhirnya disedari bukan keluarga kandungnya), kemudian memporakperandakan hidup Fahri akibat menolak cinta nya. (sebelum itu Fahri melalui Maria pernah menyelamatkan Nouri.

Teknik

Plot-plot cerita dibangunkan dengan baik. Dikembangkan sederhana. Penulis tidak terlalu bersusah-payah memberi gambaran lokasi yang menjadi latar cerita ini. Pun begitu ianya masih estetik dan diingati. Pengarang lebih memberi perincian dari sudut nilai, pemikiran dan ideologi dalam naskah ini. Ini terkesan melalui perbahasan-perbahan fikih yang adakalanya diperpanjangkan dengan kadar yang berpatutan. Banyak rujukan nama-dan-judul-kitab dibuat. Ini yang memancing minat saya untuk membaca buat kali yang keseterusnya. Iya , kali pertama untuk tahu cerita. Kali kedua tentunya untuk lebih meneliti ide dan inti nya. Ini yang dipesankan Pak Samad (SN A.Samad Said) kepada penulis muda berbakat besar Faisal Tehrani (tetapi kenapa akhir-akhir ini kuat benar bau syiah dalam karyanya).

Pada saya novel ini kuatnya pada analisi fiqhnya yang mendalam.

Penutup yang cemerlang

Dan novel ini ditutup dengan bab yang sangat sadis. Maria yang bermimpi merayau-rayau mahu masuk ke syurga tapi dihalang lantas bertemu dengan Maryam ibu Isa. Bab ni ditulis dengan penuh emosi dan harapan. Hampir saja saya menitiskan air mata. Tanpa bab akhir ini saya kurang pasti adakah impaknya akan sama.

Pak Samad mengkelaskan AAC bersama ‘Ateist’, ‘Bumi Manusia’, ‘Merahnya Merah’, ‘Perburuan’ dan ‘Pulang’. Saya hampir bersetuju kalau dikelaskan dari sudut kejutannya pada dunia sastera Indonesia. Tapi dari sudut kesan dan kebesaran jiwa yang ada dalam AAC saya kira mungkin belum mampu menandingi besarnya Bumi Manusia dan yang seangkatan dengannya.

Novel popular

AAC dikategorikan sebagai novel popular. Satu kerana jualannya laris. Dibeli oleh orang yang banyak. Dua, Bertemakan cinta yang sering diangkat. Tiga, penggunaan bahasa yang mudah, sedikit pasar dan pecah (broken).

Saya tidak ada masalah dengan novel itu popular atau tidak. Serius atau cinta. Selagi mana ia mengangkat nilai murni sebagai tema, mempromosikan Islam sebagai cara hidup yang terbaik, dan ditulis dengan baik. Pada saya AAC adalah novel cinta yang berkualiti dan punya nilai intelektual yang tinggi.

Label: , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: