‘Yaumul Mahsyar’ – dedikasi

Tercipta

Nikmat pertama yang kita kecap dalah hidup ialah diciptakan. Dengan kudrat dan izin Tuhan yang Maha Mencipta, terciptanya kita, manusia, sangat indah ketimbang makhluk yang lain. Tanpa sayap namun tetap boleh terbang. Walaupun tanpa insang, laut yang paling dalam tetap kita selam. Namakan makhluk ciptaan yang lain yang siangnya jelajah langit membelah awan, kemudian malamnya berendam dalam laut yang suam dan dalam. Kalau bukan manusia. Diciptakan itu adalah nikmat yang paling besar diberikan oleh Tuhan kepada kita.

Hidayah

Diciptakan adalah satu nikmat. Namun hanya diciptakan sebagai makhluk paling istimewa yang dicemburui seisi langit dan bumi tidak memadai tanpa arah dan tujuan penciptaan itu. Dan awalnya Tuhan yang menciptakan itu mahu sesuatu dilakukan oleh makhluk ciptaannya. Dari situ datangnya petunjuk arah. Kita senang mendengarkan perkataan hidayah itu tanpa mengerti apakah maksud hidayah itu. Hidayah menunjuki kita sesuatu yang tidak cerap oleh mata kita. Hidayah menyelak tabir yang mengaburi penglihatan kita. Hidayah menceritakan kepada kita tentang sesuatu yang terjadi lama sebelum kita diteran keluar oleh seorang wanita dari celah kelengkang. Hidayah memberitahu kita tentang bagaimana hujungnya nyawa dunia ini. Hidayah itulah sebuah lembar kitab bernama Al-Qur’an.

Al-Qur’an. Ia turun sejak lebih 1000 tahun dahulu. Ia merakam yang telah lalu dan menceritakan apa yang akan berlaku. Menuruti Al-Quran hanya kepada yang percaya. Percaya tahap tinggi itu namanya iman. Manusia banyaknya hanya percaya apa yang dilihat dan didengar pancaindera sendiri. Ramainya percaya akan sesuatu setelah dilihatmata kepala sendiri. Sedikit sangat yang percaya untuk melihat sesuatu yang berlaku. Lihat dahulu kemudian percaya, ataupun percaya kemudian baru lihat. Iman mengajar kita untuk mempercayai sesuatu walaupun mata kita tidak pernah melihatnya. Bagaimana mahu mempercayai syurga sedang tidak ada mata dalam dunia ini yang menjadi saksi melihat syurga itu.

Maka nikmat yang tiada tandingnya selepas dihembuskan nyawa dalam jasad ialah petunjuk. Atau nama lainnya hidayah, juga namanya iman.

Syukur kepada Tuhan Maha Mencipta kerana sudi menciptakan kita dan mengizinkan kita untuk hidup berkeliaran melata di bumi ciptaannya juga. Terim kasih kita kepada manusia yang menunjukin jalan hidayah itu, yang melalui lidahnya Al-Qur’an itu sampai kepada khalayak manusia. Itulah Muhammad, selawat dan salam buat beliau, ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya.

Wanita itu ibumu

Selepas itu, tentunyalah wanita yang setia menumpangkan perutnya buat rumah kendungan seketika. Wanita yang merelakan kelengkangnya dikoyakkan demi melahirkan setelah sekian kali diteran. Wanita yang mengorbankan sedikit dari lender tulang sum-sumnya buat mengisi tekak anak kecil yang hanya tahu menangis.

Justeru inilah makna kepada sebuahhari lahir. Bukan sekadar memuja umur yang meningkat satu-satu saban tahun. Lebih dari sekadar menghembuskan lilin-lilin menyala di atas sepotong kek berkrim mewah.

Lahir adalah manifestasi cinta dari Yang Mencipta, kasih dari seorang Rasul yang airmatanya banyak tumpah kerana ummatnya yang kemudian dan sayang dari seorang wanita kemudiannya kita gelar emak.

Selamat hari lahir sahabatku, yang dinamakan oleh datukmu ‘yaumul mahsyar’.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: