Retrospektif : Riri Riza

preposterRIRIRIZA

 Ini bio Riri Riza.

Retrospektif Riri Riza memuatkan 3 tayangan filem araha beliau. Dua darinya saya tonton buat kali kedua, Gie dan 3 Hari Untuk Selamanya. Manakala pertama kali saya menonton Eliana, Eliana.

Saya bukanlah pemuja manusia. Namun tidak dapat saya sembunyikan rasa kagum dan teruja kepada Riri Riza. Bukan sahaja Riri yang saya minati karya-karyanya, bahkan teman-teman seangkatan seperti Mira Lesmana, Joko Anwar, Rudy Soedwarjo dan Nia Di Nata.

Komersial vs Artistik

Ada sekelompok karyawan berpegang bahawa aspek artistik menurunkan nilai komersial sesebuah filem. Maka lahirlah filem-filem pop ringan yang sangat picisan sifatnya walaupun mampu ‘pecah panggung’. Filem begini pulang modal bahkan banyak juga yang untung.

Ada sekelompok lagi pembikin filem beriman filem artistik tidak boleh komersial. Kalau ia komersial maka nilai artistik itu perlu dikorbankan. Lahirlah dari kelompok ini filem-filem yang membawa mesej baik, namun sangat tidak senang untuk ditonton. Malahan lebih teruk lagi filem-filem ini rugi akibat tidak ditonton.

Apa maknaya sebuah filem artistik yang punya mesej dan nilai yang baik, namun tidak ditonton. Bagaimana mesej itu mahu sampai jika ia tidak ditonton. Bukankah ini namanya syok sendiri. Sendiri pukul gendang dan sendiri menyanyi.

Uniknya, Indonesia melahirkan karyawan filem yang berusaha menghasilkan filem artistik yang ditonton ramai (komersial). Maka lahirlah Riri Riza, Mira Lesmana, Joko Anwar dan beberapa nama lain.

Di tangan Riri lahir Laskar Pelangi yang diangkat dari novel paling laris tulisan Andrea Hirata. Yang ceritanya mengkagumkan malahan menarik ratusan ribu pembaca dan jutaan penonton.

bersambung…

Label: , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: