Retrospektif II

Sekali lagi saya bukan pengkagum manusia. Selain Muhammad dan sahabat-sahabatnya generasi terawal tidak layak dikagumi. Hanya berpada dengan mencontohi beberapa sifat dan bahagan tertentu.

Riri Riza dalam sesi soal jawab berkongsi beberapa pesanan dan panduan.

Sebahagian pembikin filem (merujuk kepada filem tempatan) membikin filem sebatas mahu ditayang dan ditonton, justru membuat wang dari tontonan itu. Dari wang itu mereka mengulang bikin filem-filem yang lainnya. Dan kemudian ditonton lagi dan bikin wang lagi dan kemudian bikin filem lagi sampai mati. Sebelum mati mereka bisa hidup dengan wang dari membuat filem, bina banglo besar dan naik kereta mewah, kemudian mati. Itu sahaja.

Soal apakah filem mereka akan ditonton lagi sepuluh tahun lagi ataupun tahun hadapan itu tidak penting.

Soal apakah yang akan melekat dalam benak dan fikir penonton selepas menonton ; adakah adegan selak kain atau pedoman buat suluh hidup, itu biar penonton sendiri yang tentukan.

Riri Riza berbeza.

Melaui filem-filemnya melalui aktor memainkan peran, melalui cerap lensa kamera merakam cahaya, ada sesuatu yang ingin beliau katakan dan sampaikan. Ia dilakukan dengan teliti, kemas dan bersahaja. Benar kata beliau, filem-filem beliau semahunya berkomunikasi dengan penonton. Titik akhirnya filem (sebagai contoh) Gie, bukan sekadar sejarah puluhan tahun manusia yang tulangnya pun sudah hancur. Sebaliknya Gie menjadi cermin kepada kita yang menonton hari ini. Ia seolah-olah berkata “Ini kisah aku (Gie), kamu pula bagaimana”, meminjam ayat U-Wei Hj Shaari.

Menurut Gie, filem yang baik berkomunikasi dengan penonton. Baik apapun tema atau subjek yang diangkat. Apakah maknanya sebuah filem yang dibikin dengan ratusan ribu ringgit atau jutaan ringgit, kalau akhirnya ia berakhir laksana mimpi di malam hari. Selepas tersedar kita pun lupa. Mengapa menghabiskan sedemikian banyak untuk sesuatu yang sia-sia.

Label: , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: