Jangan Lupa Sambut Hari Raya!

Wacana Semut’

Pernah satu ketika umat Islam pernah terlupa menyambut hari raya.

Dikisahkan pada zaman khalifah, umat Islam sibuk dengan perdebatan ilmu. Ketika itu ilmuwan Islam sibuk me’wacana’kan kisah semut yang mendengar kata-kata Nabi Sulaiman. Yang didebatkan tersasar keluar dari batas Al-Qur’an dan Hadith, iaitu ‘apakah jantina semut itu jantan atau betina?’ Akhirnya hari raya berlalu tanpa sempat umat Islam meraikannya seperti yang diperintahkan oleh agama.

Menyambut hari raya adalah perintah agama. Hari ini mungkin kitak menemukan lagi wacana semut yang melalaikan umat Islam dari menyambut hari raya. Namun, kita jangan lupa polemik-polemik lain yang seperti tidak berkesudahan. Ramadhan sudah berlalu, namun kita tidak sempat mengajak manusia bertadarus dan beribadah secara maksikum. Ramai orang Islam dilalaikan dengan perbincangan orang kafir masuk masjid dan doa khutbah Jumaat. Itu belum termasuk perhimpunan agung dan pemilihan parti politik yang bakal berlangsung menjelang hujung tahun ini. Mengapa perlu seluruh umat Islam dan rakyat Malaysia diheret ke kancah ini.

Tuntutan Hari Raya Aidil Fitri

Meraikan hari raya Aidil Fitri adalah perintah dan tuntuta agama. Sahabat Anas bin Malik yang merupakan pembantu di rumah Rasulullah menceritakan, “Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam datang ke Madinah sedang penduduknya memiliki dua hari raya dimana mereka bersenang-senang di dalamnya di masa jahiliyah (Hari Raya Nairuz dan Hari Raya Mahrajan). Maka beliau berkata,

‘Aku datang pada kalian sedang kalian memiliki dua hari yang kalian besenang-senang di dalamnya pada masa jahiliyah. Sungguh Allah telah menggantikan untuk kalian yang lebih baik dari dua hari itu yaitu : hari Raya Kurban dan hari Aidil Fitri”. (Hadith Sahih : Rekod Ahmad & Abu Dawud).

Syaikh Ahmad Abdurrahman Al-Banna menjelaskan,

” Kerana hari Aidil Fihtri dan hari raya Korban ditetapkan dengan syariat Allah Ta’ala, merupakan pilihan Allah untuk mahluk-Nya dan kerana keduanya mengikuti pelaksanaan dua rukun Islam yang agung iaitu Haji dan Puasa, serta didalamnya Allah mengampuni orang-orang yang melaksanakan ibadah haji dan orang-orang yang berpuasa, dan Dia menebarkan rahmat-Nya kepada seluruh mahluk-Nya yang taat. Sebaliknya hari Nairuz dan Mahrajan merupakan pilihan para pembesar pada masa itu. Penyebab ditentukannya hari itu sebagai hari raya buat mereka adalah kerana pada kedua hari itu situasi kondisi, suhu udara dan selainnya dari keistimewaan yang akan sirna. Perbedaan antara dua keistimewaan antara Aidil Fithri dan Aidil Adha dengan hari Nairuz dan Mahrajan sangat jelas bagi siapa yang mau memperhatikannya”. (Fathur Rabbani).

Orang Islam beribadah kepada Allah pada hari raya dengan berbuka dan tidak berpuasa sebagaimana beribadah kepada-Nya dengan berpuasa pada hari¨Chari sebelumnya (bulan Ramadhan). Juga disyari’atkan di dalamnya untuk bertakbir kepada Allah sebagaimana Allah Subhanahu wa Ta’ala firmankan:

“Dan hendaklah kamu sempurnakan bilangan (puasa) dan bertakbir ¨Cmengagungkan- Allah atas apa yang telah Dia berikan kepadamu agar kalian menjadi orang-orang yang bersyukur”. (Al-Baqarah:185)

Meniru Keraian dan Perayaan Orang Yahudi

Aidil Fitri ialah hari meraikan kejayaan umat Islam berkursus dalam bulan Ramadhan. Namun tidak semua peristiwa dan kejayaan perlu diraikan. Tugas dan tanggungjawab harian seorang Muslim sangat besar ; beribadah, mencari rezeki dan memakmurkan bumi. Oleh yang demikian itu, budaya keraian dan pesta ‘hora-hora’ yang berlebihan menyimpang dari ajaran Islam yang sebenar. Budaya ini diceduk dari orang-orang Yahudi. Hal ini terakam dalam satu hadith yang direkodkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim.

Thariq bin Syihab menceritakan bahawa ada seorang Yahudi datang pada Umar bin Khattab lalu mengatakan : “Wahai Amirul Mukminin, anda membaca sebuah ayat dalam Al-Qur’an, seandainya diturunkan pada kami kaum Yahudi, niscaya akan kami rayakan”.

Beliau bertanya: “Ayat yang mana?”

Orang Yahudi itu menjawab: Ayat:”Pada hari ini Aku sempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan Aku ridha Islam itu jadi agamamu“.(Al-Maaidah : 3)

Maka Umar mengatakan: “Demi Allah, aku tahu hari yang diturunkan pada Rasulullah SAW, waktu petang hari Arafah pada Hari Jum’at. (H.R Bukhari dan Muslim).

Manakala Ka’ab pula berkata: “Seandainya ayat ini diturunkan pada selain umat ini, tentulah akan mereka jadikan sebagai hari raya“.

Hari Raya Yang Diada-adakan

Pun begitu perlu diberi catatan, pengaruh perayaan Yahudi dan Nasrani ini telah menyusup perlahan-lahan dalam budaya orang Islam.

Syaikh Muhammad bin Ibrahim Al-Tuwaijiri menjelaskan,

‘Perayan ulang tahun dan acara lain seperti perayaan tahun baru Hijrah (1 Muharam), tahun baru Masehi, malam isra’ mi’raj, malam Nisfu Sya¡’ban, maulid nabi, atau perayaan hari ibu dan acara lain yang banyak dijumpai di tengah-tengah umat Islam, semua perayaan tersebut merupakan bid¡¯ah yang diada-adakan dan tertolak. Siapa yang melakukan, mengakui, dan menyerukan untuk melakukannya, atau menginfakkan hartanya untuk kepentingan perayaan tersebut maka berdosa, dan menanggung dosa orang yang ikut melakukan perbuatan tersebut’. (Terjemahan Ensiklopedia Islam Al-Kamil).

Walaupun sekilas pandang sebahagian perayaan itu nampak baik, sedangkan hal ini langsung tidak pernah diraikan oleh sahabat-sahabat nabi dan generasi awal Islam. Padahal generasi awal lebih mencintai Nabi dan lebih tinggi komitmennya dalam urusan agama seperti yang disebutkan oleh Syaikhul Islam ibnu Taimiyah “Seandainya hal itu adalah kebaikan tentulah salaf (sahabat, tabi¡¯in dan tabi¡¯ tabi¡¯in) lebih berhak dari kita, kerana kecintaan dan pengagungan mereka pada nabi adalah lebih dari kita dan mereka lebih bersemangat dalam melakukan kebaikan”. (Muhammad Utsman, Raya Dan Hari-hari Penting Dalam Islam).

Mohd Riduan b Khairi
Teratak Muhibah, Taman Danau Desa

Label: , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: