Ihya Ramadan : Selamat Datang Ramadan

Mohd Riduan b Khairi

Ramadan adalah bulan penuh berkat yang dinanti-nanti oleh setiap orang Islam. Di dalamnya ibadah diberi ganjaran pahala berlipat-kali ganda. Di dalamnya juga ada malam yang diberi keutamaan melebihi 1000 bulan yang lain. Dan di dalamnya juga Al-Qur’an diturunkan. Berjumpa dengan bulan Ramadhan merupakan kenikmatan yang sangat besar. Ia ibarat bazaar yang menyediakan jualan dengan tawaran yang sangat menakjubkan.

Ibnu Rajab al-Hanbali berkata,”Barangsiapa yang pada bulan Ramadan ini tidak beruntung, maka bila lagi dia akan beruntung? Barangsiapa yang pada bulan suci ini tidak dapat mendekatkan dirinya kepada Allah, maka sungguh dia sangat rugi.”

Maka tidak hairanlah mengapa orang-orang soleh terdahulu selalu mendambakan supaya dapat bertemu dengan bulan Ramadhan. Salah satu teladan dari ulama Salaf, mereka tekun berdoa dan memohon kepada Allah, agar dapat menjumpai bulan Ramadan.

Mu’alla bin Al Fadhl berkata, “Mereka (para salaf terdahulu) berdoa kepada Allah selama enam bulan agar Allah mempertemukan mereka dengan bulan Ramadan”. Ini merupakan salah satu cerminan berserah diri kepada Allah.

Bulan Kesabaran dan Bulan Al-Qur’an

Selain dikenali sebagai bulan puasa, Ramadan juga dikenal dengan beberapa nama lain sesuai dengan keutamaannya. Satu darinya ialah “bulan kesabaran” seperti yang dilaporkan dalam kitab Silsilah Hadis Sahih oleh Syaikh Muhammad Nasiruddin al-Albani (semoga Allah merahmatinya).

Imam Malik bin Anas, yang selalu dipanggil Imam Darul Hijrah pula berkata bahawa Ramadan ialah “bulan Al-Qur’an”. Al-Qur’an adalah kalam Allah diturunkan dari Luh Mahfudz ke langit dunia pada malam Lailatul Qadar di bulan Ramadhan.

“Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah.” (Surah Al-Baqarah, ayat 185)

Adab Menyambut Ramadan

Secara khusus tiada amalan atau ritual yang tertentu disyariatkan untuk menyambut bulan yang agung ini. Hanya sahaja sarjana dan intelektual Islam terdahulu menasihatkan beberapa panduan sebagai persedian menyambut bulan yang penuh berkat ini. Syaikh Dr. Ibrahim bin ‘Amir Ar Ruhaili dalam sebuah nasihatnya menyebutkan beberapa perkara darinya.

Pertama, beliau memetik Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah (semoga Allah merahmatinya) yang mengingatkan, dalam menyambut datangnya musim-musim ibadah, seorang hamba sangat memerlukan bimbingan, bantuan dan taufiq dari Allah. Caranya, ialah dengan bertawakkal kepada Allah.

Apapun ibadah yang dilakukan pada bulan ini perlu dilakukan semata-mata untuk mendapatkan rahmat dari Allah. Jangan berpuasa untuk diet atau sihat, tidak juga solat terawih untuk bersosial dengan tetangga sekampung atau mengkhatam Al-Qur’an demi meraikan majlis khatam Al-Qur’an hujung Ramadan.

Kemudian, ketika melakukan ibadah, maka yang perlu diperhatikan seorang hamba ialah ikhlas dalam beramal dan ittiba’ (mengikuti petunjuk) Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Puasa adalah ibadah khusus yang termasuk satu dari rukun Islam yang lima. Mengikut petunjuk Nabi dalam berpuasa termasuk tata cara berpuasa seperti Nabi. Baik cara bersahur, cara berbuka, menahan lapar-dahaga, menundukkan pandangan, menjaga lidah dan telinga dari hal yang di larang dan beberapa tata cara yang lain.

Selepas melaksanakan ibadah, yang harus dikerjakan ialah memperbanyak istighfar (meminta ampun) atas kesalahan dalam melaksanakan ibadah. Disamping itu, juga harus memperbanyak pujian kepada Allah yang telah memberikan taufiq.

Kedua : Sebelum Ramadan tiba, hal lain yang harus dilakukan seorang hamba ialah bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Firman Allah Azza wa Jalla,

“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Rabb kamu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai”. (At Tahrim : 8).

Mudah-mudahan beberapa wasiat dan nasihat dari ulama’ ini dapat menyiapkan kita untuk bertemu dengan Ramadan yang bakal menjelma.

(disiarkan dalam kolum Ihya Ramadan sisipan Mega akhbar Utusan Malaysia 2 Ogos 2011)

dipetik oleh laman

  1. Jabatan Wakaf, Zakat dan Haji.
  2. Pemuda UMNO.
  3. Kedahlanie.
  4. Myadha.
  5. Adamayu.
  6. epondok.
  7. Umno Online.
  8. Anak Kampung.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: