Ihya Ramadan :Sedekah pada Bulan Ramadan

Nabi Muhammad merupakan orang yang sangat pemurah. Sifat pemurah Nabi menyerlah ketika datangnya Ramadan. Sahabat Abdullah bin Abbas menceritakan perihal Nabi Muhammad ketika berada di dalam bulan Ramadan. Katanya,

“Nabi Muhammad  adalah manusia yang paling pemurah dalam kebaikan. Beliau juga adalah manusia yang paling pemurah pada bulan Ramadhan lebih-lebih lagi ketika bertemu malaikat Jibril. Malaikat Jibril mengunjungi Nabi Muhammad pada setiap malam sepanjang bulan Ramadhan. Mereka berdua bertadarus Al-Qur’an bersama-sama. Sifat pemurah Nabi Muhammad ketika bertemu Jibril laksana angin yang berhembus.”(Hadis Imam Bukhari & Muslim)

Sikap pemurah Nabi ini menjadi teladan kepada para sahabat beliau. Sejarah mencatatkan perjalanan awal dakwah Islam ditaja harta isteri Nabi, Ummul Mukminin Khadijah binti Khuwailid, Abu Bakar as-Siddiq, Umar al-Khattab, Uthman Affan dan banyak sahabat lain (semoga Allah redha kepada mereka semua).

Sahabat Abdurrahman bin Samurah menceritakan satu perisitiwa yang berlaku pada bulan Ramadan. Ketika itu umat Islam sedang bersiap-siap untuk Perang Tabuk. Sahabat Uthman Affan datang membawa 1000 dinar untuk persiapa Perang Tabuk yang juga dikenali sebagai Jaisyu ‘Usrah. 1000 dinar pada ketika ini bernilai lebih setengah juta ringgit pada hari ini. Uthman kemudiannya meletakkan semua wang itu di pangkuan Nabi.

Kemudian Nabi berkata,

“Tidak ada apa-apa yang akan membahayakan Uthman walau apapun yang dilakukannya selepas hari ini.” (Hadis Imam Tirmidzi & al-Hakim)

Kisah sifat dermawan Uthman ini sangat diketahui umum dan dihargai oleh para sahabat-sahabat Nabi yang lain. Seorang tabi’in Muhammad bin Hathib pernah bertanya kepada Ali bin Abi Talib tentang Uthman. Kata Ali, “Beliau termasuk orang yang beriman kemudian bertakwa kemudian beriman kemudian bertakwa.” (Fadailus Sahabat, Imam Ahmad)

Tidak Pernah Mengatakan ‘Tidak’

“Apabila orang datang meminta, Nabi tidak pernah berkata, “tidak”, jelas sahabat muda yang sering mendampingi Nabi iaitu Jabir bin Abdullah. (Hadis Imam Muslim)

Dalam satu peristiwa, selepas memenangi Perang Hunain, Nabi memberi hadiah 100 ekor kambing kepada seorang lelaki bernama Safwan bin Umayyah. Ketika itu beliau masih belum masuk Islam. Kemudian Nabi menambah 100 ekor kambing lagi dan 100 ekor kambing lagi. Tindakan Nabi itu telah berjaya menambat hati Sofwan bin Umayyah untuk memeluk Islam.

Seperti mana yang disebutkan oleh seorang tabi’in bernama Said bin Musayyab, Sofwan membuat pengakuan, “Demi Allah, Nabi telah memberi aku dengan banyak sekali. Dahulu beliau adalah orang yang paling aku benci, namun beliau selali memberi kepadaku sehingga sekarang beliau adalah orang yang paling aku sayangi.”(Hadis Imam Muslim)

Beberapa Adab Sedekah

1. Sedekah dengan Harta Yang Paling Disukai

Firman Allah dalam Al-Qur’an maksudnya,

“Kamu tidak akan peroleh kebajikan sebelum kamu membelanjakan sebahagian harta yang kamu cintai. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan, maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.” (Surah Ali ‘Imran, ayat 92)

2. Merahsiakan Sedekah dan Tidak Mengumumkannya Kecuali Ada Tujuan Yang Baik

“Jika kamu menampakkan sedekah, itu adalah baik sekali. Dan jika kamu menyembunyikannya dan kamu berikan kepada orang kafir, maka menyembunyikan itu lebih baik bagimu. Dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebahagian kesalahan-kesalahan kamu. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Surah Al-Baqarah, ayat 271)

4. Segera Melakukan Sedekah Ketika Masih Sihat dan Masih Hidup

“Dan belanjakanlah sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu sampai ajal maut kepadaNya, maka ia (pada saat itu) akan merayu : ‘Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau tangguhkan ajalku sebentar sahaja, supaya aku dapat bersedekah dan aku akan termasuk dari orang-orang yang soleh.” (Surah Al-Munafiqun, ayat 10)

5. Tidak Menarik Balik Sedekahnya (Buruk Siku) 

Meminta balik sedekah yang telah diberi merupakan amalan yang dicela dalam Islam. Ini berdasarkan berita yang diterima dari sahabat Abdullah bin Abbas bahawa nabi pernah berkata, “Perumpamaan orang yang mengambil kembali sedekahnya ialah seperti anjing yang muntah lalu memakan kembali muntahnya.” (Hadis Imam Muslim)

6. Tidak Meremehkan Sedekah Meskipun Sedikit

Sahabat Adi bin Hatim melaporkan hadis dari Nabi, “Lindungilah diri kalian dari Neraka meskipun dengan (bersedekah) sebutir kurma. Jika tidak ada maka dengan kata-kata yang baik.” (Hadis Imam Bukhari & Muslim)

disiarkan dalam Utusan Malaysia, sisipan Mega Selasa 16 Ogos 2011 atas nama Ahmad Tajudin Idris, Biro Belia dan Cinta Rakyat.

Satu Respons to “Ihya Ramadan :Sedekah pada Bulan Ramadan”

  1. azhar ab kader Says:

    SÀlam.. Boleh xbuat huraian mengenai hukum buruk siku ??

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: