Diskusi Seputar Wahabiyah ; Pengalaman Syaikh Dr Abdul Aziz bin Abdul Latif di Malaysia

Diskusi Seputar Wahabiyah

Dipetik dari buku ‘Dakwah Asy-Syaikh Muhammad bin Abdula Wahhab baina …’ karya Syaikh Muhammad Jamil Zainu rahimahullah diterjemahkan dengan judul ‘Ada Apa dengan Wahabi’.

Syaikh Dr Abdul Aziz bin Abdul Latif menuturkan,

Saya akan sampaikan pengalaman saya ketika berada diMalaysiadalam suatu seminar. Suatu ketika ada salah seorang hakim disanaberkata kepada saya, “Kalian mempelajari akidah Wahabiyah di negeri kalian.”

Saya pun menjawab, mazhab fikih yang diamalkan di Arab Saudi adalah mazhab Hanbali.

Adapun rujukan utama akidah dalam perkuliahan syariah dan usuluddin, yang merupakan program perkuliahan khusus, di mana para alumninya mengajar akidah, adalah kitab Akidah Tahawiyah karya Imam Abu Jaafar Tahawy al-Hanafi, dan syarahnya yang ditulis oleh Imam Ali bin Ali bin Abu al-Izz al-Hanafi. Anda dapat perhatikan bahawa penulisk kitab dan pensyarahnya termasuk di antara ulama mazhab Abu Hanifah, dan hal ini tidka menjadi masalah bagi kami, kerana dalam hal akidah Imam Abu Hanifah tidak memiliki mazhab yang berbeza dengan apa yang menjadi pedoman saudaranya, Imam Ahmad bin Hanbal. Begitu pula Imam Malik, Asy-Syafi’i dna seluruh imam yang lainnya tidak memiliki perbezaan mazhab dengan Imam Abu Hafinah dan Imam Ahmad bin Hanbal. Semuanya adalah satu keluarga besar, kerana sumber ilmu mereka adalah satu. Demikian juga dengan akidah Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab.

Seandainya pun ada salah satu dari mereka yang mendatangkan perkataan ahli bid’ah yang menyelisihi firman Allah atau sabda Rasul-Nya atau ijmak kaum salaf, nescaya perkataan itu akan kami campakkan, lalu kami ambil perkataan Allah dan Rasul-Nya, kerana jika tidak demikian, maka bererti kami menawarkan diri untuk mendapat murka dan kemarahan Allah. Sekiranya orang-orang itu mahu langsung merujuk pada ulama Ahlus Sunnah, nescaya permasalahannya menjadi terang dan terbukti bahawa perkataan-perkataan miring itu merupakan hembusan-hembusan dusta yang memiliki tujuan buruk di balik semua itu, serta kamuflase yang menutupi kebenaran yang hakiki.

Saya kemukakan pula, bahawa saya pernah menemui ustaz Abdul Jalil Syabli, direktur penerbitan majalah Al-Azhar, ketika mengajukan disertasi ilmiyah tentang, ‘Pendekatan antara Ahlus Sunnah dan Syiah’, pada tahun 1399H. Lalu berlangsunglah perbicaraan tentang Sunnah dan Syiah. Ia berkata pada saya, “Nasihat saya kepada Anda, janganlah kalian mengambil mazhab satu kelompok kecuali dari kitab-kitab dan terbitan-terbitan yang diakui oleh kelompok tersebut.” Bertahun-tahun saya telah menyangka hal-hal yang buruk terhadap dakwah Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab. Bahkan saya sempat menganggapnya sebagai bagian dari Khawarij.

Setelah saya merujuk langsung kepada kitab-kitab dan terbitan-terbitan mereka, maka menjadi teranglah hakikat yang sebenarnya, dan malam bagaikan siang hari kerana begitu jelasnya. Ternyata selama ini saya keliru, bahawa sebenarnya dakwah Syaikh Muhammad ini adalah dakwah yang menyeru beribadah hanya kepada Allah semata, tanpa ada sekutu bagiNya. Memang berbagai dakwaan dan tuduhan dusta ahli bid’ah yang ditujukan pada sebahagian imam dan mazhab mereka sangat banyak sekali, dan betapa mudahnya mendakwah dan menuduh, akan tetapi yang boleh dijadikan sebagai sandaran adalah perkataan-perkataan jujur dan benar disertai dengan keterangan nyata yang bias dibuktikan keabsahannya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: