Dunia laksana seorang lelaki tua yang renta

Muhasabah : Banyaknya bencana dan malapetaka di akhir zaman

Dunia laksana seorang lelaki tua yang renta. Tulang-belulangnya merapuh. Gigi-giginya banyak yang sudah luruh. Rambutnya memutih lebih dari separuh. Langkahnya berpaut tongkat jika tidak, jatuh.

Ketika kejang urat lega, denyut kepada bertandang tiba. Ketika angin belikat reda, tekanan darah naik menggila. Salah makan bermuram durja. Salah langkah mengundang bencana.

Habis segala minyak Cap Kapak, Afiat juga Tiger Balm. Namun sakit di badan tetap berselang kebah. Demikian ragam seorang tua yang lanjut usia.

Dunia demikian juga. Usianya sudah sangat senja menanti ‘azan maghrib’ yang bakal ditiup lewat corong sangkakala oleh malaikat bernama Israfil. Walaupun hakikatnya dunia sejak manusia pertama diutus yakni Adam Alaihisalam, tidaklah setua jutaan tahun seperti yang disangka. Kerana sangkaan mereka yang mendakwa itu semata ‘bertanya’ kepada batu dan kayu yang menyebut nama sendiripun tidak terdaya. Sarjana Islam menghitung-hitung umur dunia sejak Nabi Adam Alaihisalam hingga ke hari ini tidak lebih dari 20,000 tahun. Hitungan ini tidak jauh jaraknya berbanding apa yang dihitung oleh ahli kitab berdasarkan kitab-kitab yang diturunkan oleh Allah kepada mereka Zabur, Taurat dan Injil.

Lumrah dan fitrah yang tua dan lama itu akan sering dilanda masalah dan bencana. Justeru tidak hairanlah saban tahun, bulan, minggu dan hari, kita sering dikejutkan dengan malapetaka dan bencana. Ia seiring dengan kecenderungan umat akhir zaman yang suka kepada kejutan. Mereka juga suka ditakut-takutkan, buktinya mereka menubuhkan skuad memburu hantu, jin, syaitan atas nama paranormal. Baik dari belahan Barat hingga ke ufuk Timur, subjek hantu dan filem-filemnya berjaya menjadi komoditi menguntungkan. Itu juga musibah dan malapetaka.

Fenomena atau sindrom lanjut usia pada dunia ini sudah lama ditebak dalam Islam melalui lisan rasul terakhir yakni Muhammad Sallallahualaihi wasallam. Satu darinya seperti yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, maksudnya, ‘Tidak akan tiba hari Kiamat hingga banyak terjadi gempa bumi.’ (riwayat al-Bukhari)

Gempa bumi

Gempa bumi bukan fenomena baharu. Ia telah dan pernah berlaku sejak sebelum zaman Nabi Muhammad lagi dan berlaku juga pada zaman selepas kewafatan baginda. Begitu juga dengan fenomena bencana yang lain baik berupa kemarau panjang, banjir besar dan termasuk gempa bumi.

Demikian gempa bumi pernah melanda pada zaman kerajaan Bani Umaiyah. Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz menyebutkan di dalam himpunan fatwanya mengisahkan, pernah terjadi musibah gempa pada zaman pemerintahan Umar Abdul Aziz. Maka Umar menulis surat kepada seluruh pegawainyanya di segenap daerah; surat berisi perintah agar mereka memerintahkan kaum Muslimin untuk bertaubat kepada Allah s.w.t, memohon kepada-Nya dan meminta keampunan akan dosa-dosa yang mereka lakukan.

Banjir

Banjir paling besar dalam sejarah ketamadunan manusia berlaku pada zaman Nabi Nuh Alaihissalam. Dan ketika itu pertama kali Allah mengajarkan manusia membuat bahtera, dan tercatat menjadi bahtera yang paling besar dan paling canggih pernah dibina di dunia ini. Ia memuat bukan sahaja manusia, bahkan sejumlah haiwan setiap jenis  secara berpasangan demi kelangsungan spesis mereka atas mukabumi. Bahtera itu belayar meredah ombak setinggi gunung selama beberapa ketika sebelum mendarat dengan selamat.

Hal ini telah terakam dalam al-Qur’an, “Maka Kami bukakan pintu-pintu langit (menurunkan) air yang tercurah. Dan Kami jadikan bumi memancarka beberapa mata air, maka bertemulah air-air itu untuk satu urusan yang telah ditetapkan. Dan Kami angkat Nuh ke atas (bahtera) yang terbuat dari papan dan paku.” (surah al-Qamar, 10-13)

Kemarau

Kemarau panjang pernah berlaku pada zaman Umar al-Khattab. Sungai terpanjang di dunia (lebih 6000 km) yang mengalir sejak semenjak Nabi Musa Alaihissalam belum lahir yakni Sungai Nil.

Diriwayatkan Nabi pernah bersabdamaksudnya, “Aku dinaikkan ke Shidratil-Muntaha di langit ke tujuh. Buahnya seperti kendi yang indah, dan daunnya seperti telinga gajah. Dari batangnya keluar dua sungai zahir dan dua sungai batin. Kemudian aku bertanya, “Wahai Jibril, apakah keduanya ini?” Dia menjawab, “Adapun dua yang batin itu ada di syurga sedangkan dua yang zahir itu adalah Nil dan Eufrat.” (riwayat Ahmad, as-Sahihah)

Kemarau yang melanda seperti lebih panjang berbanding sebelumnya. Ketika itu, penduduk Mesir sedang bersiap-siap untuk pindah ke negeri lain. Mereka berputus asa setelah melihat Sungai Nil yang menjadi sumber rezeki dan kehidupan mereka sudah hampir kering. Kebetulan, mereka bakal menyambut perayaan Nasrani pada esoknya.

Sehingga mendorong khalifah mengutus surat, “Dari hamba Allah, Umar Amirul Mukiminin untuk Sungai Nil, sungai kebesaran penduduk Mesir. Amma ba’du. Jika engkau mengalir kerana kemahuanmu, janganlah engkau mengalir. Tetapi jika engkau mengalir kerana perintah Allah SWT, maka aku meminta kepada Allah Yang Maha Esa agar menjadikan airmu mengalir seperti biasa.” Lantas Amru bin ‘Ash melemparkan surat itu ke dalam Sungai Nil. Keesokan harinya Sungai Nil dinaiki air dan disebutkan sejak dari hari itu ia tidka pernah kering seperti sebelumnya.

(tulisan ini belum ditempah oleh mana-mana media, siapa yang berminat menyiarkannya boleh mesej kepada saya)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: