Musibah adalah akibat perbuatan manusia

Muhasabah dari Musibah (ii)

Banyaknya pembunuhan dan kematian mengejut

2012-12-31 15.18.08Dahulu manusia mati kerana sakit tua, kurangnya kemudahan perubatan dan bencana. Semua itu tentulah didasari oleh kehendak Allah yang telah menentukan umur manusia sejak manusia berada dalam rahim ibunya.

“Ketika nuthfah telah berusia empat puluh dua malam, maka Allah mengutus satu malaikat mendatangi nuthfah tersebut. Kemudian Allah akan membentuk tubuhnya, menciptakan pendengarannya, penglihatannya, kulitnya, dagingnya, dan juga tulangnya.

Setelah itu malaikat (yang diutuskan kepada janin) bertanya: “Ya Tuhan, (apakah janin yang berada dalam rahim ini) lelaki atau perempuan?” Maka Tuhanmu menentukan menurut kehendak-Nya dan malaikat itu pun mencatatnya. Kemudian malaikat itu bertanya lagi: “Ya Tuhan, bagaimana dengan ajalnya?”’ Maka Tuhanmu mengatakan apa yang menurut kehendak-Nya dan malaikat itu pun mencatatnya. Kemudian malaikat itu bertanya lagi; “Ya Tuhan, bagaimana dengan rezekinya?” Maka Tuhanmu menentukan menurut kehendak-Nya dan malaikat itu pun mencatatnya. Kemudian malaikat itu keluar dengan membawa selembar catatan yang di tangannya tanpa menambah mahupun mengurangi apa telah diperintahkan Allah untuk mencatatnya.” (riwayat Muslim)

Namun akhir-akhir ini manusia mati dengan sebab-sebab yang pelbagai. Bukan kerana bencana, juga bukan kerana sakit yang dikenalpasti. Sehingga pihak perubatan klasifikasi sebagai kematian mengejut sahaja. Dan banyak juga rekod kematian manusia disebabkan tangan manusia lain dan tangannya sendiri; pembunuhan dan bunuh diri.

Rasulullah SAW telah menjelaskan sebuah hadis maksudnya, “Waktu akan semakin dekat, beramal sudah berkurangan, akan didapati sifat kebakhilan, akan nampak fitnah-fitnah dan banyak terjadi Al-Haraj”, mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, apa itu Al-Haraj? “, beliau berkata:” Banyak pembunuhan “(riwayat al-Bukhari)

Mati mengejut 

Dalam hadis yang lain dari riwayat Anas bin Malik maksudnya, “Di antara tanda-tanda (dekatnya) hari Kiamat adalah… banyak terjadi kematian mendadak.” (ath-Thabrani dalam al-Ausath)

Ini adalah kejadian yang lazim kita saksikan pada zaman sekarang, di mana banyak orang yang mati secara mengejut. Sebelumnya kita melihat seseorang berada dalam keadaan sihat, segar dan bugar, kemudian mati secara tiba-tiba. Imam al-Bukhari rahimahullah pernah berkata :

Gunakanlah waktu luang untuk mendapatkan keutamaan shalat,
bisa jadi kematianmu itu terjadi dengan tiba-tiba.
Berapa banyak aku melihat orang dalam keadaan sihat tidak berpenyakit,
jiwanya yang sehat lepas pergi.

Ibnu Hajar rahimahullah berkata, “Dan sungguh menakjubkan, tidak lama kemudian beliau mati secara mengejut juga.” (Hadyus Saari Muqaddimah Fat-hul Baari)

Selain umur dunia yang yang renta, setiap bala, bencana dan musibah itu berlaku pasti berlaku dengan sebab dan musababnya. Ia tidak berlaku secara tiba-tiba tanpa penjelasan ilmiah yang memuaskan. Pergerakan kerak bumi mengakibatkan gempa bumi dan juga hujan berlebihan menyebabkan banjir hanya menjelaskan situasi. Persis hukum sebab-akibat, konsekuen-antiseden.

Apakah pergerakan plak bumi berlaku secara tiba-tiba tanpa sesiapa yang mengatur dan mengawalnya. Bukankah Allah Tuhan Pengatur Alam itu tidak pernah tidur dan tidak pernah alpa sebagaimana yang seri kita bacakan dalam ayatul Kursi? Bukankah setiap gunung-ganang, awan, arasy dan seluruhnya ada malaikat yang menjaganya dengan patuh dan rapi.

Islam adalan jawapan kepada persoalan yang bermain dibenak dan lubuk pemikiran. Temukan jawapan tuntas dalam kitab al-Jawab al-Kafi bermaksud Jawapan Lang Lengkap susunan sarjana ulung bapa psikolog Islam Imam Ibnu Qayyim al-Jawziyah,

“Apa yang menyebabkan kedua orang tua kita, Adam dan Hawa keluar dari syurga?

Apa yang menyebabkan Iblis disingkir dari kerajaan langit? Apa yang menyebabkan penduduk bumi ditenggelamkan air bah yang naik ke darat sampai ke gunung-ganang?

Apa yang menyebabkan datang suara yang menggelegar yang menyambar kaum Thamud? Apa yang menyebabkan bumi yang dihuni  kaum Lut ditelangkupkan menimpa kaumnya? Apa yang menyebabkan Fir’aun dan pengikutnya ditenggelamkan di dasar Sungai Nil? Apa yang menyebabkan Qarun dan gudang-gudang hartanya ditenggelamkan ke  dalam bumi?”

Pertanyaan-pertanyaan itu di jawab oleh Ibnu Qayyim dengan sepotong hadis dari riwayat Imam Ahmad, “Ketika mereka menjadi bangsa yang kuat dan memiliki kekuasaan maka dengan muda mereka meninggalkan perintah Allah. Akibatnya adalah seperti yang kamu saksikan sendiri.”

Janji Allah tidak pernah dimungkiri dalam ayat yang bermaksud, “Maka masing-masing Kami binasakan dengan sebab dosanya, iaitu di antaranya ada yang Kami hantarkan angin ribut menghujaninya dengan batu dan ada yang dibinasakan dengan letusan suara yang menggempakan bumi dan ada yang kami timbuskan di bumi dan ada pula yang Kami tenggelamkan di laut. Dan (ingatlah) Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.” (surah al-Ankabut: 40)

Mohd Riduan b Khairi

Kota Kinabalu Sabah

Label: , , , , ,

Satu Respons to “Musibah adalah akibat perbuatan manusia”

  1. isemaail Says:

    Memang terasa kitad akhir zaman
    Allah turunkan balakena semua yg bai n jahay walaupun sebab murka Allah adalah yg jahat
    Namun peranan nahi munkar semua kena buat ikut mampuu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: