Talhah bin Ubaidillah: Potret Orang Kaya Bertaqwa

Talhah bin Ubaidillah : Potret Orang Kaya Bertaqwa

Mohd Riduan b Khairi

Jabatan Penerbitan, Ilmuan Malaysia (iLMU) 

Ayahnya seorang hartawan manakala ibunya pula dermawan. Talhah bin Ubaidillah mewarisi akhlak mulia dan sifat-sifat terpuji dari kedua orang tuanya. Walaupun lahir dalam keluarga yang berharta, namun Talhah memilih untuk mencari pendapatan sendiri melalui perniagaan. Dia dikenali di pasar Basrah dan Syam sebagai saudagar yang amanah dan berhati-lapang. Talhah seorang yang komited dan sungguh-sungguh dalam kerja yang dilakukan.

Imam Al Humaidi meriwayatkan di dalam kitab Al Fawa’id dari riwayat Qais bin Abi Hatim, dia berkata, “Aku pernah menemani Thalhah bin Ubaidillah. Aku belum pernah melihat seseorang yang lebih banyak mengumpulkan harta tanpa meminta-minta melebihi dia.”

Talhah bukan sahaja menahan dirinya dari meminta-minta, bahkan dia juga sedaya-upaya menyembunyikan kesusahan yang sedang ia alami. Kaki Talhah pincang akibat cedera semasa peperangan. Namun begitu dia tetap berusaha untuk berjalan normal terutama ketika bersama-sama dengan Nabi. Ia dilakukan agar Nabi tidak merasa sedih atau simpati kepadanya. Akhirnya Allah sembuhkan kakinya dan dapat berjalan dengan normal. (rujuk: Ashabu Ar-Rasul, Syaikh Mahmud Misri) 

Justeru tidak hairan jika bisnes Talhah berkembang maju sehingga disebutkan perolehan bisnes Talhah di Iraq sejumlah 1000 dinar setiap hari (bersamaan RM600, 000). Ini disebutkan oleh Ibnu Khaldun dalam kitab Muqaddimahnya. Belum lagi termasuk bisnesnya di tempat lain serta hasil ladang-ladang yang dimilikinya di Madinah.

Sifat meminta-minta dan bergantung harap kepada orang lain seakan-akan tidak pernah wujud dalam kamus seorang peniaga dan usahawan yang berjaya. Budaya meminta adalah sinonim dengan kemiskinan. Ini sebagaimana dijelaskan oleh Nabi sendiri.

Dari Abdurrahman bin Auf bahawa Rasulullah bersabda,

“Tiga perkara, demi Zat yang jiwaku berada di TanganNya, benar-benar aku bersumpah atasnya: Harta tidak akan pernah berkurang kerana sedekah, maka lakukan sedekah. Dia tidak seorang hamba memaafkan sesuatu kezaliman (atas dirinya) kecuali dengannya Allah menambahkan kemuliaan kepadanya pada Hari Kiamat. Dan tidaklah seorang hamba membuka pintu meminta-minta, kecuali Allah akan membuka untuknya pintu kemiskinan.” (riwayat Tirmidzi dalam Sahih Targhib wa Tarhib)

Lihat siapa pula yang meriwayatkan hadith tentang larangan meminta-minta ini? Bukankah Abdurrahman bin Auf termasuk dalam kelas sahabat-sahabat Nabi yang berharta dan kaya seperti Talhah bin Ubaidillah.

Rezeki dan Kemiskinan Dari Arah Yang Tidak Disangka-sangka

Dalam sebuah hadis yang lain sekali lagi Nabi menceritakan tentang buruknya akibat mereka yang suka meminta-minta. Sabda Nabi maksudnya,

“Barangsiapa membuka pintu meminta-minta untuk dirinya bukan kerana kesulitan yang menimpanya atau tanggungan keluarga yang tidak mampu dia pikul, maka Allah akan membuka untuknya pintu kemiskinan dari jalan yang tidak dia sangka-sangka.” (riwayat Baihaqi dalam Sahih Targhib wa Tarhib)

Lihat, angkara sifat buruk yang suka meminta-minta maka Allah memberikan sesuatu yamg paling ia tidak ingini yakni kemiskinan dari jalan yang tidak disangka-sangka. Walhal orang yang sering meminta-minta itu yang paling berlari sepantas-pantasnya dari kemiskinan.

Minta Kepada Allah

Solusinya bagaimana? Alihkan permintaan itu dari ditujukan kepada manusia yang tidak punya apa-apa, kepada Sang Pemilik Kekayaan yakni Allah Azza wa Jalla. Sabda Nabi maksudnya, “Jika kamu minta, mintalah kepada Allah. Jika kamu minta tolong, mintalah tolong juga kepada Allah.” (riwayat Tirmidzi dengan sanad hasan)

Firman Allah maksudnya,

“Dan tidak ada sesuatu pun melainkan pada sisi Kamilah khazanahnya.” (Surah Al Hijr: 21)

Ibn Qayyim al Jawziyah menjelaskan dalam Al Fawaid segala sesuatu adalah berasal dari Allah dan segala sesuatu tidak diminta kecuali dari Allah yang memiliki segala harta simpanan dan menguasai kunci-kuncinya. Jika seseorang meminta kepada selain-Nya, bererti ia meminta kepada orang yang tidak memiliki apa-apa dan tidak mampu mengabulkan permintaan.

Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata,

“Mintalah kepada Allah segala sesuatu, sampai-sampai tali sandal, karena sesuatu yang tidak diberi kemudahan oleh Allah tidaklah berjalan dengan mudah.” (riwayat Abu Ya’la) 

Dari Hakim bin Hizam meriwayatkan dari Rasulullah,

“Tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Mulailah dengan orang yang menjadi tanggung jawabmu. Dan sebaik-baik sedekah adalah yang diberikan dari kelebihan keperluan. Barangsiapa berusaha menahan diri, maka Allah membuatnya mampu menahan diri, dan barangsiapa yang merasa cukup, maka Allah membuatnya cukup.” (riwayat al Bukhari & Muslim)

Lihat bagaimana Talhah berusaha menutup kepincangan kakinya di depan Rasulullah dan akhirnya Allah sembuhkan kakinya dan dia dapat berjalan seperti sedia kala.

Diriwayatkan dari Sahabat ‘Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda maksudnya

“Barang siapa yang ditimpa suatu kesulitan lalu ia mengadukannya kepada manusia, maka tidak akan tertutup kefakirannya. Dan barangsiapa yang mengadukan kesulitannya itu kepada Allah, maka Allah akan memberikannya salah satu diantara dua kecukupan: kematian yang cepat atau kecukupan yang cepat”. (riwayat Abu Dawud,sahih)

Meminta kepada manusia mengundangan kemiskinan dari jalan tanpa disangka-sangka. Namun meminta kepada Allah dan menjalankan perintah taqwa akan mengundang pula rezeki dari sumber-sumber yang tidak disangka-sangka. Firman Allah maksudnya,

“dan sesiapa Yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar. Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak dia sangka-sangka.” (Surah At-Talaaq: 2-3).

Demikian juga sikap para Nabi sebagaimana yang Allah ceritakan tentang Nabi Ya’kub,

 “Dia (Ya’kub) berkata, ‘Hanya kepada Allah, aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.’” (Surah Yusuf: 86) 

Demikian prinsip dan peribadi sahabat semulia Talhah bin Ubaidillah yang tetap bekerja dan beramal sendiri sehingga akhir hayatnya. Walaupun namanya beberapa kali disebut oleh Nabi sebagai penghuni syurga, namun Talhah tidak pernah meninggalkan amal dan jihad. Bahkan wafatnya Talhah itu di dalam peperangan pada usia tua dan anggota tubuhnya cacat akibat kecederaan perang semasa zama mudanya. Namun Talhah tetap ingin berusaha dan beramal. Hanya satu sahaja yang beliau kesalkan tidak sempat meminta kepada Rasulullah. 

Permintaan Talhah kepada Rasulullah Yang tidak sempat diucapkan

Yahya bin Talhah mnceritakan bahawa ibunya Su’da al Muriyyah berkata; Suatu hari Umar al Khattab melewati Talhah selepas kewafatan Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam. Dia berkata, “Apa yang membuatkan kamu nampak begitu sedih? Adakah kamu sedih kerana sepupu kamu dilantik menjadi pemimpin?”Talhah berkata, “Tidak. Akan tetapi aku mendengar Rasulullah bersabda: Aku mengetahui suatu perkataan yang tidak ada sesiapa yang mengucapkannya di saat kematian melainkan ia menjadi cahaya serta jasad dan jiwanya akan tenang ketika kematian. – akan tetapi aku (Talhah) tidak sempat memintanya sebelum baginda wafat.”

Umar berkata, “Aku tahu apakah perkataan itu. Itulah perkataan yang baginda mahu bapa saudaranya (Abu Talib) katakana dan seandainya baginda mengetahui apa-apa yang dapat menyelamatkannya bapa saudaranya, maka sudah tentu baginda meminta dia mengucapkannya.” (Riwayat Ibn Majah, sahih)

Sifat yang mulia (mandiri/ berdikari)  ini dimiliki dengan sempurna oleh para sahabat Rasulullah. Dan inilah yang menjadikan mereka lebih utama dan mulia di sisi Allah Ta’ala dibandingkan generasi yang  datang setelah mereka. Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata, “Kalian lebih banyak berpuasa, (mengerjakan) shalat, dan lebih bersungguh-sungguh (dalam beribadah) dibandingkan para sahabat Rasulullah, tapi mereka lebih baik (lebih utama di sisi Allah Ta’ala) daripada kalian”. Ada yang bertanya: Kenapa (bisa demikian), wahai Abu Abdirrahman? Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata: “Karena mereka lebih zuhud dalam (kehidupan) dunia dan lebih cinta kepada akhirat.”

Artikel ini disiarkan di akhbar pada Sabtu, 23.11.2013

DSC_0439

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: