Ceritera al-Qur’an (bahagian 1)

Ceritera al-Qur’an

Mohd Riduan b Khairi, Kota Kinabalu Sabah

Pernah suatu ketika siri sinetron dan telenovela menjadi fenomena dalam negara kita. Sampai-sampai sebilangan pejabat dan tempat kerja hampir lumpuh operasinya ketika bertembung waktu siaran sinetron dan telenovela ini. Ada yang terpaksa ‘tukar shift’ untuk pastikan tidak terlepas siri kegemaran ini.

Kisah dan cerita tidak hanya diminati oleh anak-anak tadika dan sekolah. Ternyata ibu-ibu dan bapa-bapa seusia usia pencen juga ternyata menggemari kisah dan cerita. Ia adalah fitrah yang Allah semikan dalam jiwa hambanya yang bergelar insan.

Al-Qur’an dan hadis banyak sekali memuat cerita dan kisah-kisah. Ini buktinya. Antara tujuannya  untuk dijadikan teladan pembacanya. Firman Allah maksudnya, ” Demi sesungguhnya, kisah Nabi-nabi itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang mempunyai akal fikiran. (Kisah Nabi-nabi yang terkandung dalam Al-Quran) bukanlah ia cerita-cerita yang diada-adakan, tetapi ia mengesahkan apa yang tersebut di dalam Kitab-kitab agama yang terdahulu daripadanya, dan ia sebagai keterangan yang menjelaskan tiap-tiap sesuatu, serta menjadi hidayah petunjuk dan rahmat bagi kaum yang (mahu) beriman.” (Surah Yusuf, ayat 111)

Antara kisah yang agak panjang dan menarik di dalam al-Qur’an ialah kisah hidup Nabi Yusuf Alaihissalam. Al-Qur’an menyatakan ia sebagai sebuah kisah yang indah bermula sejak Nabi Yusuf kecil, dianiaya oleh abang-abangnya, kemudian dijual menjadi hamba, masuk perjara dan akhirnya dilantik menjadi menteri. Ini Allah sebutkan dalam firmannya yang bermaksud, “Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Quran ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum (Kami mewahyukan) nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui.” (Surah Yusuf, ayat 3)

Begitu juga kisah Nabi Musa Alaihissalam yang membesar di dalam istana Fir’aun kemudian berkelana ke Madyan dan kemudiannya kembali bersama saudaranya Harun untuk berdakwah kepada Nabi Musa.

Sepanjang kisah itu berlaku banyak perkara-perkara yang menakjubkan kepada mereka. Antaranya kisah tongkat Nabi Musa menjadi ular yang sangat besar mengalahkan ular-ular ahli sihir. Juga dengan tongkat yang Allah berikan kelebihan itu, Nabi Musa membelah laut merah untuk menyelamatkan kaumnya dari dikejar tentera Fir’aun yang zalim.

Sebahagian besar dari kandungan al-Qur;an itu terdiri dari kisah-kisah dan cerita-cerita. Bermula dari Surah al-Fatihah lagi sudah disinggung kaum terdahulu yang Allah murkai (al-maghdub) dan sesatkan (dhollin).

Kisah-kisah teladan dari sumber yang sahih memberi faedah yang sangat banyak. Itu akan saya jelaskan dalam siri yang lain.

Allah beberapa kali memerintahkan Nabi Muhammad menyampaikan kisah-kisah Nabi terdahulu yang Allah sebutkan dalam Al-Qur’an. Dalam Surah Maryam, ayat 19 Allah befirman, “Dan ceritakanlah (kisah) Maryam di dalam Al Quran, yaitu ketika ia menjauhkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur.”

Beberapa surah yang diberi nama sempena nama Nabi dan orang soleh. Antaranya termasuk Ali Imran (Keluarga Imran), Yunus, Yusuf, Ibrahim, Maryam, Muhammad, Luqman dan Nuh. Terdapat juga surah yang diberi nama berdasarkan tokoh musyrik yakni Abu Lahab.

Label: , , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: