Kasih Sayang Rahmat Allah

Oleh: MOHD RIDUAN KHAIRI

Twit: @riduankhairi

Nasi lemak buah bidara,

Sayang selasih hamba lurutkan,

Buang emak buang saudara,

kerana kekasih hamba turutkan.

Copy of IMG_3313Demikian penangan yang mampu dilakukan dari suatu sifat yang disebut sebagai ‘kasih dan sayang’. Dengan darah, nanah dan air mata, manusia sanggup memperjuangkan kasih dan sayang. Berapa banyak tamadun dan peradaban yang naik bahkan jatuh akibat rasa kasih dan sayang. Ia bukan de facto utama manusia hidup di atas dunia, bahkan kasih dan sayang itu juga adalah tujuan akhir kehidupan manusia di akhirat kelak.

Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada seorang pun yang masuk syurga kerana amalannya.” Para sahabat bertanya, “Begitu juga dengan engkau wahai Rasulullah?” Baginda menjawab, “Tidak juga dengan diriku, kecuali bila Allah melimpahkan kurnia dan rahmat-Nya padaku.” (riwayat Bukhari & Muslim) Itulah rahmat yang maksudnya kasih sayang.

Allah SWT memberikan kasih sayang rahmat kepada para Rasul dan Nabi-Nya. Dengan kasih sayang itu Allah SWT melantik Nabi Harun AS membantu Nabi Musa AS berhadapan Firaun yang kejam lagi zalim. Atas kasih sayang juga Allah SWT memuliakan kedudukan Nabi Yusuf AS sehingga dilantik menjadi menteri di Mesir.

Dengan apakah pula Allah SWT memberi kesembuhan ke atas penyakit yang menimpa Nabi Ayub AS? Perhatikan firman Allah SWT, “Maka Kami pun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya dan Kami lipat gandakan bilangan mereka sebagai suatu rahmat (kasih sayang) dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.” (Al-Anbiya: 84)

Demikian juga dengan Rasul-Rasul-Nya seperti Ismail, Idris, Zulkifli, Hud, Tsamud, Salleh, Ibrahim, Ishak, Yaaakub dan yang lain-lain seperti yang disebutkan dalam Al-Quran.

Dan antara nikmat terbesar yang Allah SWT berikan kepada umat Islam sebagai umat akhir zaman ialah perutusan Rasulullah SAW membawa kasih sayang ke seluruh alam. Sebagaimana Allah SWT berfirman, “Tidak Kami utuskanmu (wahai Muhammad) melainkan membawa rahmat (kasih sayang) ke seluruh alam”. (Al-Anbiya: 107)

Al-Quran Kitab Kasih Sayang

Ketika umat manusia berantakan sesama sendiri, bermusuhan sesama kabilah dan saling perang-memerangi antara satu kerajaan dengan yang lain, ketika itulah Allah SWT menurunkan Al-Quran. Ia membawa mesej mendamaikan antara dua manusia yang berseteru, mesej berbakti kepada kedua orang tua dan lain-lain lagi.

Firman Allah SWT lagi, “Dan sesungguhnya Al-Quran itu benar-benar menjadi petunjuk dan rahmat (kasih sayang) bagi orang-orang yang beriman.” (An-Namlu: 77)

Kasih sayang atau rahmat yang dipenuhi dalam Al-Quran tidak diperoleh oleh umat Islam melainkan dengan membaca dan mentadabbur maknanya. Baginda Nabi SAW menyebutnya dalam sepotong hadis, “Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah, lalu di antara mereka membaca kitab Allah dan mempelajarinya kecuali turun kepada mereka ketenangan yang diliputi rahmat, dikelilingi malaikat dan Allah menyebut-nyebut nama mereka di sisi makhluk yang ada dekat dengan-Nya.” (riwayat Muslim)

Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang

Dari sekian banyak nama-nama Allah Yang Maha Mulia, Dia memilih Ar-Rahman dan Ar-Rahim sebagai pembuka dalam lafaz ‘tasmih’ (Bismillahirrahmanirrahim) yang membawa maksud Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Nama-nama ini sentiasa basah dan terukir di bibir orang beriman setiap kali memulakan semua urusan dan pekerjaan yang baik.

Dalam lebih 6000 ayat Al-Quran, kasih sayang disebutkan lebih daripada 90 kali. Antara firman-Nya, “Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan serta membawa rahmat (kasih-sayang bagi orang-orang yang beriman.”(Surah Yunus: 57)

Sesungguhnya kasih sayang yakni rahmat Allah SWT itu maha luas, tiada yang setara dengannya. Dari sekecil rintikan hujan yang turun dari langit dan memberi minum anjing sehingga menjaga darah dan kehormatan sesama manusia. Itu semua berlaku akibat dari limpahan kasih sayang Allah SWT yang maha luas itu.

Bahkan lebih dari itu sebanyak mana dosa dan kesalahan manusia itu hatta setinggi langit dan sepenuh bumi selagi mana ia tidak berbuat syirik maka Allah SWT tetap memberikan ihsan keampunan sebagaimana firman-Nya, “Wahai anak Adam, selagi engkau meminta dan berharap kepada-Ku, maka Aku akan mengampuni dosamu dan Aku tidak pedulikan lagi. Wahai anak Adam, walaupun dosamu sampai setinggi langit, bila engkau mohon ampun kepada-Ku, nescaya Aku memberi ampun kepadamu. Wahai anak Adam, jika engkau menemui Aku dengan membawa dosa sebanyak isi bumi, tetapi engkau tiada menyekutukan sesuatu dengan Aku, nescaya Aku datang kepadamu dengan (memberi) ampunan sepenuh bumi pula.” (Riwayat Tirmidzi) 

Sambutan Valentine Mencabut Kasih Sayang Allah

Fitrah alam diciptakan berpasang-pasangan. Ibarat ombak dan pantai, aur dengan tebing, demikian juga lelaki dan juga perempuan. Ia saling tertarik dan sandar-menyandar. Mencintai dan mengasihi saudara seiman termasuk salah satu kesempurnaan iman.  Jabir Abdillah meriwayatkan sepotong hadis dari Nabi SAW, “Barang siapa tidak menyayangi manusia, maka Allah tidak akan menyayanginya.” (riwayat al Bukhari & Muslim)

Namun meraikan Hari Kasih Sayang yang diberi nama Hari Valentine tidak termasuk dalam maksud dan manifestasi rahmat dan kasih sayang dalam Islam. Manifestasi segolongan pemuda-pemudi menzahirkan kasih sayang pada acara Hari Valentine, sekali pandang mungkin mesejnya baik untuk meraikan kasih sayang. Namun tidak sedikit dari orang Islam menjadikan ia sebagai tiket untuk terlibat dengan acara maksiat dan mungkar. Sekalipun ia diraikan oleh pasangan suami isteri yang sah, ia tetap dilarang dalam agama kerana terlibat dalam acara yang punya sejarah panjang kebencian terhadap Islam.

Sejarah Hari Valentine

Secara ringkasnya Valentine adalah nama seorang paderi bernama Pedro St Valentino. Pada 14 Februari 1492 Kerajaan Islam Sepanyol tumbang, lalu St Valentino mengisytiharkan hari tersebut sebagai hari kasih sayang atau hari yang sesuai untuk manusia berkasih sayang kerana bagi paderi itu, Islam adalah agama yang menolak kasih sayang dan zalim kepada manusia. Maka, hari kejatuhan Kerajaan Islam di Sepanyol dirayakan sebagai Hari Valentine.

Sejarah yang lain pula mengaitkan perayaan atau sambutan masyarakat kaum Rom kuno sebelum datangnya Kristian yang dinamakan Lupercalia. Mengikut kepercayaan mereka, Lupercalia adalah upacara penyucian dan pembersihan jiwa yang berlangsung daripada 13 hingga 18 Februari. Banyak lagi kisah di sebalik Hari Kekasih yang ditunggu-tunggu oleh kebanyakan pasangan untuk menjadikan hari itu sebagai hari kejutan atau gimik kasih untuk pasangan mereka.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-71 yang bersidang pada 22-24 November 2005 yang mengatakan Hari Kekasih jelas daripada Kristian, wajib dijauhi umat Islam dan boleh meruntuhkan akidah umat Islam.

Mereka yang meraikan hari kasih sayang Valentine ini harus takut kepada ancaman Nabi bahawa, “Rahmat (kasih sayang) tidak akan dicabut kecuali dari orang yang selalu berbuat maksiat.” (Sahih Adabul Mufrad, Imam al Bukhari).

Pertama kali disiarkan di http://www.mysuara.net

Label: , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: