Saudara Anak Semua Bangsa (tribute to Lahad Datu)

Saudara Anak Semua Bangsa

Mohd Riduan b Khairi, @riduankhairi

Ketua Biro Bite Pertubuhan Ilmuan Malaysia.

Copy of IMG_3342Benar dan sungguh bahawa semua manusia itu adalah satu umat sekiranya mereka beriman kepada Allah Yang Esa, ikhlas mentauhidkan-Nya dan tidak berbuat syirik dengan suatu apapun. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, sesungguhnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Para Nabi adalah saudara ‘sebapa’, ‘ibu’ mereka berbeda-beda, akan tetapi agama mereka satu, dan aku adalah orang yang paling berhak kepada Ibnu Maryam, karena tidak ada Nabi di antaraku dengannya, dan sesungguhnya dia akan turun… lalu Allah akan membinasakan al-Masih ad-Dajjal, dan suasana di muka bumi menjadi aman, sehingga singa dapat hidup bersama unta, harimau dengan lembu, serigala dengan kambing, demikian pula anak-anak kecil dapat bermain dengan ular tanpa membahayakan mereka.” (Musnad Ahmad)

Makna saudara sebapa, ibu berbeza-beza ialah sesungguhnya keimanan para Nabi adalah satu walaupun syari’at mereka berbeda-beda. (Lihat an-Nihaayah fii Ghariibil Hadiits (III/291), dan Tafsiir ath-Thabari (VI/460) ta’liq Mahmud Syakir, dan takhrij Ahmad Syakir)

Disebutkan dari sumber yang sahih, bahawa jumlah Rasul itu itu sekitar 313 orang, manakala lebih 124,000 nabi. Ajaran pokok mereka satu yakni mentauhidkan Allah, yang sedikit berbeda ialah syariat dan praktis harian.

Justeru kalam Allah paling tepat memerikan hal ini maksudnya, “Sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.” (surah al Hujurat, ayat 10)

Ini formula paling utuh dan ampuh kearah mewujudkan sebuah bumi sebagai kediaman yang aman, makmur dan sejahtera sebagaimana Allah telah memberi kemakmuran kepada beberapa zaman terdahulu. Siapa pernah terfikir seorang anak kecil tetap aman dan sejahtera walaupun di sisinya seekor ular berbisa. Mungkinkah kita tergambarkan limpahan susu dari perut kambing yang mampu mengenyangkan sekariah kampung atau butiran padi sebesar biji kurma seperti mana ditemukan di dalam gudang zaman khalifah Bani Umaiyah?

Dengan berdamainya dua saudara mahupun kelompok orang beriman yang takut kepada Allah, maka rahmat akan turun. Sebagaimana Allah telah menurunkan rahmat itu kepada umat terdahulu. Firman Allah maksudnya, “Sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rasul-rasul, sebagai rahmat dari Tuhanmu.” (ad-Dukhan, ayat 5-6)

Syaitan Menyemarakkan Permusuhan

Nah! Ini merupakan perkara yang paling dihasadkan oleh syaitan laknatullah alaihi. Rencana dan agenda harian syaitan ialah menimbulkan perselisihan dan kalangan orang beriman. Kemudian memercikkan kebencian dan permusuhan.

Dalam sebuah hadis diriwayatkan Rasulullah bersabda maksudnya, “Apabila Iblis memasuki waktu pagi di memanggil tenteranya dan berkata, “Barangsiapa yang hari ini dapat menyesatkan seorang Muslim, maka aku akan memakaikannya mahkota….Datang satu syaitan berkata, “Aku menggodanya sampai dia berzina.” Iblis menjawab, “Kamu adalah kamu.” Datang syaitan yang lain berkata,”Aku menggodanya sampai dia membunuh.” Iblis pun menjawab, “Kamu adalah kamu.” Lalu memakaikannya mahkota.” (riwayat Ibnu Hibban)

Dalam beberapa penjelasan yang lain dapat diketahui bahawa iblis dan bala tentera syaitannya tidak pernah akan pernah berhenti berusaha dan bekerja untuk menciptan permusuhan di antara orang beriman sehingga mereka saling berbunuhan. Ini dijelaskan oleh Rasulullah yang maksudnya “Sesungguhnya syaitan teah putus asa untuk disembah oleh orang yang melaksanakan solat dari penduduk Jazirah Arab, akan tetapi tetap berusaha untuk mengadakan permusuhan di antara mereka.” (riwayat Imam Muslim)

Ingatkah kita bagaimana syaitan merosakkan hubungan antara Nabi Yusuf  Alaihissalam dan adik-beradiknya? Allah Ta’ala berfirman mengenai perkataan Nabi Yusuf‘alaihissalam yang maksudya “Setelah syaitan merosakkan (hubungan) antara aku dan adik-beradikku” (surah Yusuf, ayat 100)

Sekalipun syaitan itu bergerak dalam arteri, vena, dan kapiler; namun tidaklah pula manusia mampu melihat makhluk bertanduk dua ini menerpa atau menjelma di depan kita. Satu hal yang harus disedari ialah syaitan itu bukan sahaja dari bangsa jin yang Allah ciptakan dari lidah api. Sebaliknya terdapat juga syaitan dari kalangan manusia yang setiap hari membisikkan kebencian dan permusuhan sesama manusia.

Firman Allah maksudnya, “Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia).” (surah al-An’am, ayat 112)

Syaitan inilah yang saban malam mengetik keyboard menaipkan kata penuh amarah dan benci lalu disodorkan. Syaitan ini juga yang setiap hari menjelirkan lidah memuntahkan kata hasutan, merobek maruah insan dan meratah bangkai saudaranya dengan umpatan serta makian. Ironinya mereka membela kebebasan.

Terpelanting ke dalam kelompok syaitan itu ialah mereka yang terburu-buru menyebarkan berita dan perkembangan situasi di Kampung Tanduo, Lahad Datu. Lebih buruk lagi sebilangan pengguna internet sewenang-wenang membuat andaian dan hipotesis tidak berasas lalu disebarkan. Ia disambut dengan cercaan saling berbalas dari kedua belah pihak. Adakah tindakan ini dapat membantu untuk membaiki keadaan? Ia tidak lain hanya memburukkan lagi keadaan dan memberikan tekanan kepada pihak yang sedang berusaha mendamaikan dan mencari jalan penyelesaian terbaik.

Firman Allah maksudnya, “Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku: “Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.”(surah al-Isra’, ayat 53)

Al Hafidz Ibn Kathir Rahumahullah menjelaskan ayat ini menyatakan bahawa; Allah Subhanahu Wa Ta’ala memerintahkan hamba dan Rasul-Nya supaya menasihati hamba-hamba Allah yang beriman untuk mengucapkan kata-kata yang lebih baik dan sopan dalam perbicangan mereka. Kerana, jika tidak maka sesungguhnya syaitan itu akan menimbulkan perselisihan di antara mereka dan mendorong untuk melakukan tindakan anarkis dan pertikaian. Ia juga boleh membawa kepada kejahatan dan pergaduhan. (Lihat Tafsir al Qur’an al Azim oleh Ibnu Kathir)

Menangani situasi di Kampung Tanduo, Lahad Datu tidak semudah sangkaan pihak pembangkang. Adalah kurang cerdas dan tidak cerdik membandingkan isu ini dengan campur tangan seorang Senator dari Australia yang dihantar pulang. Isu Kg Tanduo membabitkan sejumlah tuntutan, melibatkan sebuah pasukan yang tidak kecil dan punya susur-galur sejarah yang panjang. Yang lebih penting ialah pihak penceroboh juga seagama dengan kita, yakni Islam.

Harta, Darah dan Kehormatan Muslim

Bukankan darah kaum Muslimin itu haram ditumpahkan. Lupakah bahawa maruah mereka haram dicemarkan. Abu Bakrah Radiyallahuanhu meriwayatkan sebuah hadis Nabi Nabi Sallallahu ‘alaihiwasalam maksudnya;

“Sesungguhnya zaman itu akan terus berlalu sebagaimana saat Allah menciptakan langit dan bumi. Setahun itu ada dua belas bulan. Empat di antaranya ialah bulan-bulan yang haram, tiga di antaranya ialah berturut-turut, iaitu bulan Zulkaedah, Zulhijah dan Muharam. Bulan Rejab adalah bulan Mudhar (nama satu kabilah) yang terletak antara Jamadilakhir dan Syaaban

Kemudian Baginda bertanya: Bulan apakah itu? Kami menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Sejenak baginda hanya diam sahaja. Sehingga kami menyangka bahawa baginda akan menyebutnya dengan nama lain.

Baginda bertanya: Bukankah ia bulan Zulhijah? Kami menjawab: Benar. Baginda bertanya lagi: Negeri apakah itu? Kami menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Sejenak baginda hanya diam sahaja. Sehingga kami menyangka bahawa baginda akan menyebutnya dengan nama yang lain.

Baginda bersabda: Bukankah ia negeri Baldah? kami menjawab: Benar.

Baginda bertanya: Hari apa kah itu? Kami menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Sejenak baginda diam saja. Sehingga kami menyangka bahawa baginda akan menyebutnya dengan nama lain.

Baginda s.a.w bersabda lagi: Tidakkah itu hari An-Nahr? (hari perayaan) Kami menjawab: Benar, wahai Rasulullah. Lalu baginda bersabda: Sesungguhnya darahmu, harta bendamu (Kata Muhammad Aku menyangka baginda bersabda pula) dan kehormatanmu adalah haram ke atas dirimu, seperti haramnya harimu yang sekarang ini, di negerimu ini dan di bulanmu ini. Kamu akan bertemu dengan tuhanmu. Dia akan bertanya kepadamu mengenai semua amalan kamu. Maka selepasku nanti janganlah kamu kembali kepada kekufuran atau kesesatan, di mana kamu akan berkelahi antara satu sama lain.

Ingat, hendaklah orang yang hadir pada saat ini mesti menyampaikan kepada orang yang tidak ada pada waktu ini. Boleh jadi sebahagian dari mereka yang mendengar dari mulut orang kedua lebih dapat menjaga daripada orang yang mendengarnya secara langsung. Kemudian baginda bersabda: Ingat, bukankah aku telah menyampaikannya?” (riwayat Imam Muslim)

Sedangkan menumpahkan darah seorang kafir muahad itu mengakibatkan tidak dapat mencium bau syurga, masakan jiwa orang beriman lebih rendah dari itu? Dan Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa alihi wa sallam bersabda,

مَنْ قَتَلَ مُعَاهَدًا لَمْ يَرَحْ رَائِحَةَ الْجَنَّةِ وَإِنَّ رِيْحَهَا تُوْجَدُ مِنْ مَسِيْرَةِ أَرْبَعِيْنَ عَامًا

“Siapa yang membunuh kafir Mu’ahad ia tak akan mencium bau surga & sesungguhnya bau surga itu tercium dari perjalanan empat puluh tahun”(riwayat al-Bukhari)

Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berpendapat bahwa kata Mu’ahad dlm hadits di atas mempunyai cakupan yang lebih luas. Beliau berkata, “Dan yang diinginkan dgn (Mu’ahad) adalah setiap yang mempunyai perjanjian dgn kaum muslimin, baik dgn akad jizyah, perjanjian dari penguasa, atau jaminan keamanan dari seorang muslim.” (lihat: Fathul Bari Syarah Sahih al Bukhari)

Islam Agama Kasih Sayang dan Penuh Rahmat

Di manakah hilangnya sifat toleransi, diplomasi dan kasih sayang yang Allah turunkan dalam rahmat-Nya kepada orang beriman. Justeru tindakan kerajaan Malaysia bersama pihak keselamatan mempertahankan diplomasi hingga saat akhir amat wajar diberikan pujian dan penghargaan. Ini tidak jauh dari maksud rahmat dan kasih sayang yang Allah berikan kepada Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam.

Abu Hurairah Radiyallahuanhu meriwayatkan, “Dikatakan, ‘Wahai Rasulullah! berdoalah kepada Allah untuk (kehancuran) orang-orang musyrik.’ Nabi menjawab, ‘Sesungguhnya aku tidak diutus sebagai orang yang melaknat, tetapi aku diutus sebagai pembawa kasih sayang.” (Sahih Adabul Mufrad Imam al Bukhari)

Sikap yang benar bagi orang beriman ialah berusaha mendamaikan dua saudaranya yang berseteru dan meredakan permusuhan antara dua pihak yang sedang bertelingkah. Firman Allah yang bermaksud, “Tidak ada gunanya pada kebanyakkan dari bisikan-bisikan mereka, melainkan sesiapa yang menyuruh memberi sedekah atau berbuat baik ataupun mengadakan perdamaian antara bangsa manusia.” (surah an-Nisa’, 114) 

Selain itu tidak ada suatu apa yang lebih layak dilakukan oleh orang beriman selain dari mengirimkan doa agar Allah melapangkan dada pihak yang berseteru untuk menerima perdamaian dan keamanan. Semoga Allah menjaga saudara-mara dan sahabat handai kita di Lahad Datu dan juga Filiphina. Amin.

Label: , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: