Lalu Dunia Tersungkur Di Kakinya

Lalu Dunia Tersungkur Di Kakinya

Suatu hari seorang wanita Ansar menghadiahkan tilam kepada Rasulullah sebagai alas tidur. Kemudian Rasulullah menyuruh Aisyah memulangkannya, “Wahai Aisyah, kembalikan ini kepadanya. Demi Allah, seandainya aku mahu pasti Allah akan menjalankan gunung emas dan perak bersamaku.” (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Taubat dan Zuhud)

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam adalah kekasih Allah, penghulu segala Rasul dan manusia yang paling mulia di atas muka bumi.

Apa yang menghalang Rasulullah mencicipi sedikit nikmat di atas dunia? Dan apakah pula dorongan dan motivasi baginda untuk tetap taat dan redha dengan sedikit kesusahan di atas dunia.

Umar Al-Khattab, sang perwira gagah berani pun menitiskan air matanya mengenangkan kondisi baginda. Kata Umar, “Wahai Nabi Allah! Bagaimana aku tidak menangis sementara tikar ini telah meninggalkan bekas ditubuhmu dan ini almari mu aku tidak melihat apa-apa melainkan apa yang kulihat. Sementara Kisra dan Kaisar menikmati buah-buahan dan sungai-sungai (indah), padahal kamu adalah Nabi Allah, makhluk pilihannya, sementara almarimu!”

Balas Rasulullah, “Wahai putera Al-Khattab, tidakkah engkau redha Allah memberikan akhirat buat kita dan dunia buat mereka.” “Sudah tentu,” jawab Umar.

Dan Rasulullah sering mengucapkan perkataan seperti ini setiap kali Umar datang menemuinya. (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Taubat dan Zuhud)

Al-Quran merakamkan betapa umat-umat terdahulu itu Allah limpahkan kekuasaan dan kekayaan yang amat banyak. Qarun dan kaumnya di zaman Musa Alaihisalam dilimpahkan harta dan kekayaan yang amat banyak. Sehingga Al Quran menyebutkan bahawa kuncinya sahaja perlu dibawa oleh sejumlah lelaki yang kuat.

Namun harta dan kekayaannya itu menjadikan dia sombong dan lupa daratan. Allah mengingatkan dalam firmanNya,

قالَ إِنَّما أوتيتُهُ عَلىٰ عِلمٍ عِندى ۚ أَوَلَم يَعلَم أَنَّ اللَّهَ قَد أَهلَكَ مِن قَبلِهِ مِنَ القُرونِ مَن هُوَ أَشَدُّ مِنهُ قُوَّةً وَأَكثَرُ جَمعًا ۚ وَلا يُسـَٔلُ عَن ذُنوبِهِمُ المُجرِمونَ

“Karun berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, karena ilmu yang ada padaku”. Dan apakah ia tidak mengetahui, bahwasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.” (Al-Qasas: 78)

Demikian juga umat sebelum mereka yakni Kaum Ad dan kaum Tsamud. Allah limpahkan kemakmuran kepada negeri mereka berupa tanah yang subur serta hasil mahsul yang banyak. Mereka adalah kaum yang berusia panjang menjangkau 1000 tahun, bertubuh kuat dan diberikan akal yang cerdas. Namun kesombongan menewaskan mereka dan akhirnya mereka Allah lenyapkan dari muka bumi.

Firman Allah,

وَعادًا وَثَمودَا۟ وَقَد تَبَيَّنَ لَكُم مِن مَسٰكِنِهِم ۖ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطٰنُ أَعمٰلَهُم فَصَدَّهُم عَنِ السَّبيلِ وَكانوا مُستَبصِرينَ

“Dan (juga) kaum ‘Aad dan Tsamud, dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari (puing-puing) tempat tinggal mereka. Dan syaitan menjadikan mereka memandang baik perbuatan-perbuatan mereka, lalu ia menghalangi mereka dari jalan (Allah), sedangkan mereka adalah orang-orang berpandangan tajam,” (Al-Ankabut: 38)

Benar sabda Nabi, bukan kefakiran dunia yang baginda takutkan menimpa umatnya. Sebaliknya yang paling ditakuti ialah kemewahan dunia yakni dinar & dirham.

Bukan baginda tidak boleh menadah tangan memohon doa tumpukan emas, dinar dan dirham. Bahkan Allah pernah menurunkan gucuran emas dari langit buat hambanya yang sabar Ayub Alaihisalam.

Bahkan Allah pernah mengutuskan satu malaikat menawarkan pilihan kepada baginda apakah baginda mahu menjadi Rasul dan sekaligus raja atau menjadibRasul dan hamba Allah. Lalu atas nasihat Jibril Alaihisalam baginda memilih menjadi Rasul dan hamba Allah. (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Taubat & Zuhud).

Rasulullah pernah berdoa memohon kepada Allah agar bukit Safa itu dirobah menjadi emas.

Abdullah bin Abbas meriwayatkan pernah suatu ketika seorang lelaki Quraisy datang menemui Nabi dan meminta agar Allah merubah bukit Shafa menjadi emas, sebagai syarat dia mengikut ajaran Nabi.

Dan Rasulullah dihiasi dengan akhlak mulia tidak pernah menolak permintaan yang diberikan kepada baginda lalu berdoa.

Lalu datang Jibril dan berkata, “Sesungguhnya Rabbmu menitipkan salam buatmu dan berfirman untukmu, “Jika kamu mahu, maka bukit Safa akan menjadi emas buat mereka. Akan tetapi jika mereka kufur (setelah itu), maka Aku akan seksa dia dengan seksa yang tidak pernah Aku timpakan kepada sesiapapun di atas dunia. Dan jika Engkau mahu, maka Aku bukakan buat mereka pintu taubat dan rahmat.”

Rasulullah menjawab, “Pintu rahmat dan taubat sahaja.” (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Taubat dan Zuhud)

Segunung intan dan selautan emas, seandainya diberikan kepada manusia nescaya akan ditarah sampai habis dan diminum dengan lahan laksana Yakjuj wa Makjuj menimum air tasik Tabariah sehingga kering.

Dalam hadith yang lain Rasulullah menjelaskan, “Seandainya manusia diberi satu lembah emas, nescaya dia menginginkan lembah yang kedua. Dan kalau seandainha dibeikan lembah kedua, nescaya dia menginginkan yang ketiga. Dan tidak ada yang dapat memenuhi perut seorang manusia (memuaskannya), kecuali tanah (setelah berada dalam kubur).” (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Jual Beli)

Sejarah merakamkan tidak sedikit umat terdahulu yang kufur dan engkar dengan nikmat yang Allah telah berikan.

Bani Israel suatu ketika dahulu Allah muliakan. Mereka diberikan makanan istimewa diturunkan dari langit. Akhirnya mereka kufur menentang perintah Allah dan Rasul lantas meminta makanan yang lebih rendah dari itu seperti bawang putih, dan kacang adas. Semenjak itu akibat melanggar perintah dan mengambil makanan melebihi keperluan, maka semenjak itu daging-daging mulai membusuk dan tidak tahan lama.

Demikian juga nikmat dan kurnia yang Allah berikan kepada Kaum Sabaiyah yang terkenal dengan Empangan Maarib. Diceritakan bahawa negeri Saba ketika itu aman dan makmur tatkala beriman kepada Allah.

Diriwayatkan betapa amannya negeri itu sehingga tiada haiwan berbisa seperti nyamuk, kala jengking dan ular mengancam keharmonian mereka. Bahkan jika melewati sebuah kebun buah-buahan, memadai melintasinya dengan sebuah bakul dan bakul itu akan penuh dengan sendirinya. Itu gambaran betapa makmur dan suburnya negeri itu.

Betapa teguh dan besarnya kerajaan dan tamadun yang umat terdahulu bina, namun hari ini di manakan mereka? Melainkan yang tinggal hanyalah kenangan dan tunggul-tunggul sisa-sisa kehancuran. Bahkan lebih tragik sebahagiannya dilupakan dan lenyap sama sekali seolah-olah tidak pernah wujud dalam sejarah kehidupan manusia.

Jikalah tidak kerana Al-Quran menceritakannya, maka sudah barang tentu bangsa yang didakwa paling kaya atau ‘Fortune Arabia’ itu langsung dilupakan dalam sejarah manusia. Kaum Ad yang masyhur dengan Iram Dzatul Imad itu lenyap dari daratan. Kalau lenyapnya Qarun dan seluruhnya hartanya ditelan bumi masih lagi dikenang orang dengan menyebut-nyebut namanya. Maka Kaum Aad adalah sebuah tragedi.

Lantaran apa nasib mereka dijadikan sedemikian rupa? Apakah kerana tidak punya cukup wang atau harta? Bahkan tidak. Kesemua mereka itu dihancurkan disaat-saat mereka menikmati kegemilangan dan puncak kekuasaan.

Justeru fahamlah kita mengapa Rasulullah rela tidur beralaskan lantai.

Maka mengertilah kita mengapa sahabat semulia Abu Hurairah pernah kelaparan sehingga pengsan tidak makan.

Dan kita mulai belajar memahami jiwa para sahabat Nabi seperti Mus’ab bin Umair. Hartawan, rupawan, dan cemdekiawan di Mekah, namun sanggup meninggalkan semua itu untuk ke sebuah negeri yang menjanjikan lebih dari itu, negeri akhirat.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: