Flor de la Mar & Alam Maritim Melayu

Oleh Mohd Riduan b Khairi

Flor-De-La-Mar-www.menaratamingsari.com_54,000 kg emas bernilai lebih USD 2.6 billion dianggarkan karam bersama kapal terbesar Portugis Flor De La Mar di perairan Selat Melaka berdekatan Acheh. Ia adalah harta ‘melanun’ terbesar dalam sejarah penaklukan Portugis. Dan tiba-tiba projek mengapungkan bangkai kapal bersejarah itu mendapat perhatian setelah tertangguh sejak 30 tahun yang lalu.

Catatan sejarah tempatan menyebutkan bahawa harta yang karam itu hanya 1/3 dari kekayaan kerajaan Melaka, selebihnya sempat diselamatkan oleh pihak istana ketika menyelamatkan diri. Memang kerajaan Melaka amat maju dan kaya suatu ketika dahulu, bahkan Tun Seri Lanang menyebutkan kekayaan Bendahara Seri Maharaja sahaja memiliki 6 bahara emas bersamaan 36 kig. Peradaban Melayu pernah melaui sebuah era gemilang. Sebelum abad ke-15 kota Melaka, kota Riau dan Acheh pernah menjadi pelabuhan bertaraf dunia setaraf Canton dan Venice. Bahkan ada penulis sejarah Eropah menyatakan jika dibandingkan dengan Melaka, sebenarnya Venice itu tiada apa-apa.

Sejak abad pertama peradaban Melayu telah menjadi hubungan perdagangan dengan dunia luar merentasi China hingga Rom. Sejarawan China abad pertama mencatatkan bahawa kapal Melayu ketika itu amat besar di beri nama kunlun bo/ po. Catatan Greek abad pertama menyebutnya bahawa orang-orang India di Ganges menyebutkan kapal Melayu dengan nama colandia dipercayai dari bahasa Sanskrit ‘kolantriopa’.  (The Periples of The Erythaen Sea) 

Kapal berukuran panjang lebih 100 meter dan muatan 500 tan inilah yang disebut dalam bahasa Jawa sebagai jong. Ia adalah jenis kapal alam Melayu yang terbesar. Saiz ini adalah yang terbesar pada zamannya sehingga disebutkan jong Melayu tidak dapat menghampiri dermaga pelabuhan di China kerana terlalu besar. Kapal China terbesar ketika itu disebut sebagai ‘chuan’. Ibn Battutah ahli pelayaran abad ke 14 menyatakan bahawa saiz jong lebih besar berbanding kapal ‘chuan’.

Jika tidak masakan ketua lanun Alfonso yang datang ke Melaka menaiki kapal  ‘nao’ terbesar  Portugis Flor De La Mar berasa terkejut dan gerun ketika melihat jong Melayu di perairan Selat Melaka. Dari catatan mereka, mereka menggelar jong Melayu sebagai ‘Penggegar Dunia’.

Jong sebagamana juga kapal-kapal moden ia diberi nama khusus seperti  Flor De La Mar, Santa Maria & The Victoria. Antara jong yang terkenal disebut dalam sumber Melayu ialah Mendam Berahi: jong yang dibina oleh Hang Tuah khusus untuk pergi meminang Puteri Majapahit bagi pihak Sultan Mansur dalam Hikayat Hang Tuah, jong Sairul A’lam; jong diraja kerajaan Acheh di dalam  Hikayat Hang Tuah, jong Chakra Dunia; jong kerajaan Acheh, jong sasana; jong kerajaan Sulawesi ketika meminang puteri Majapahit.

Berdasarkan maklumat yang sampai kepada kita setakt ini; peradaban Melayu meniti era gemilang sejak abad pertama hingga abad ke-15 yakni 1500 tahun. Setelah itu ia jatuh merudum dan salah satu dari faktornya ialah era penjajahan oleh kerajaan lanun Portugal, Sepanyol, Italy, Belanda dan beberapa lanun yang lain. Ulang kata: Mereka adalah lanun dari kerajaan lanun.

Sumber Portugis sendiri sebut ketika Flor de La Mar berlayar ke Melaka mereka menemui sebuah kapal besar yang sarat dengan harta. Apa kata ketua lanun Alfonso, “Kalaulau bukan kerana kita sedang menuju ke Melaka sebuah negeri yang lebih kaya, maka sudah tentu harta atas kapal ini akan menjadi hadiah terbaik buat raja Portugal.” (Catatan-Catatan Alfonso yang dikumpulkan oleh anaknya Baz Alburquerqe)

Alam Melayu telah berlayar jauh sejak abad pertama dengan kapal besar, demikian juga negara China. Cheng Ho melalukan pelayaran monumental dengan ratusan kapal dan ribuan pengiring; namun sejarah peradaban mereka bukanlah untuk melanun!

Menyingkap sejarah khususnya sejarah teknologi maritim bukan semata-mata nostalgia. Ia adalah ibrah (pengajaran) yang perlu diinsafi. Bahkan teknologi maritim termasuk ilmu pengetahuan yang disebutkan oleh Allah di dalam Al-Qur’an sekurang-kurangnya puluhan kali. Firman Allah maksudnya,

Tidakkah engkau memerhatikan bahawasanya kapal-kapal belayar di laut dengan nikmat Kurnia Allah, untuk diperlihatkan kepada kamu sebahagian dari tanda-tanda kemurahan-Nya? Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan dan bukti (untuk berfikir) bagi tiap-tiap (mukmin) yang tetap teguh pendiriannya, lagi sentiasa bersyukur.” (Surah Luqman 31: 31) dan di dalam ayat yang lain, “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah kapal-kapal (yang berlayar di laut seperti gunung-gunung).” (Surah Syuura 42: 32)

Jumlah harta Flor de la Mar bukan sedikit. Namun yang kita semua terlepas pandang ialah yang jauh lebih mahal dan berharga dari emas itu ialah pengetahuan dan teknologi maritim yang pernah orang Melayu juarai suatu ketika dahulu.

Sejak zaman Melaka lagi laluan Selat Melaka menjadi laluan perdagangan paling sibuk dalam dunia. Pada tahun 2006 sahaja, direkodkan 65,000 kapal melalui Selat Melaka. Kerajaan klasik alam Melayu seperti Acheh, Majapahit, Srivijaya, Demak, Pasai dan banyak lagi direkodkan masing-masing memiliki armada laut yang mencecah ratusan dan ribuan kapal besar ‘jong.’ Itu tidak termasuk kapal-kapal kecil seperti lancaran layar tiga, kapal dendang, kapal banting, kapal pilau, dan ratusan jenis kapal lain yang pernah digunakan. Dan disyaki bahawa semunya bersemadi di dasar lautan sepanjang Selat Melaka dan lautan yang lain.

Justeru ekspedisi mencari Flor De La Mar akan menelan belanja yang besar, masa yang lama dan kebarangkalian untuk itu seperti tidak sepadan dengan usaha yang dilakukan. Adalah lebih berhemat jika kos itu dialihkan kepada pembangunan teknologi maritim. Malaysia bahkan negara-negara Asean lain masih ketinggalaan dalam teknologi maritim. Dari 100 universiti ‘top-ranking’ di dunia maritim, sayang sekali kerana tiada satu pun dari Asia Tenggara.

Walhal keperluan dan desakan untuk menjuarai teknologi maritim amat tinggi. Pencarian pesawat MH 370 amat bergantung kepada teknologi maritim negara luar. Kita perlukan institut kajian bertaraf university dan mereka yang serius serta komited untuk melaksanakannya. Pencarian Flor de la Mar dijadikan hanya sebagai agenda sampingan atau jangka masa panjang. Sekali pun ia tidak akan pernah dijumpai, paling tidak melalui institusi itu pengetahuan dan teknologi maritim dapat dibangunkan semula. Dengan teknologi itu, bukan sahaja Flor de la Mar berjaya dijejaki dan diapungkan, bahkan ratusan dan ribuan kapal lain juga akan dapat diapungkan.

Jong Melayu hilang dari lautan selepas selama 1500 tahun merajai lautan. Prof. Manguin sarjana keturunan Italy antara yang banyak membuat kajian berkajian jong dan sejarah Asia Tenggara menyebutkan, menjelang akhir abad ke-16 dan abad ke-17 jong-jong besar Melayu mulai hilang dari lautan. Mangui menyifatkan kehilangannya itu berlaku dengan secara amat misteri.

Sebenarnya orang Melayu bukan kehilangan jong dari permukaan laut, bahkan lebih tragik apabila Melayu juga hampir kehilangan perkataan jong itu sendiri kepada bangsa China. Ia adalah akibat kecuaian segelintir ahli sejarah. Dan tragedi yang paling tragedi di antara semua musibah itu ialah bangsa Melayu bukan sahaja hilang jong, juga bukan hampir kehilangan perkataan jong; dan yang paling menyeram dan mengerikan ialah ketika bangsa Melayu hilang ingatan terhadap jong. Artifak kuno yang paling lama dan paling signifikan sehingga Alfonso sebut ‘Penggegar Lautan’, dikagumi dunia maritim seluruh dunia dari seluruh zaman. Dan Melayu hilang ingatan tentangnya.

Label: , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: