Archive for the ‘Islam’ Category

Sejarah Hubungan Muslim & Kristian

Januari 6, 2015

Mohd Riduan b Khairi, Ketua Jabatan Penerbitan iLMU

Hubungan Muslim & Kristian telah bermula sejak detik terawal dakwah Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wasallam. Bahkan selepas menerima wahyu pertama baginda Rasul dibawa oleh Khadijah untuk mendapatkan konsultasi dari seorang ahli Kitab yakni Waraqah bin Naufal.

Kemudiannya kita menemui sejumlah para rahib dan paderi Nasrani memeluk ajaran Islam. Terkenal sekali dalam sejarah Islam, kisah kembara seorang pemuda Nasrani mencari hidayah. Kemudiannya lelaki ini dikenali sebagai salah seorang sahabat Nabi yang kanan dan utama, bahkan dipuji dalam hadith baginda. Itulah Salman Al-Farisi.

Adi bin Hatim at-To’i juga salah seorang sahabat Nabi yang dikenal dalam riwayat tafsir Al-Quran, asalnya juga Adi ialah seorang ketua suku at-To’i di Najd dan beragama Nasrani. Hubungan Kristian dan Muslim terjalin sejak lama. Ahli sejarah mencatatkan bahawa kehidupan rakyat Kristian di bawah kerajaan Islam jauh lebih baik berbanding di bawah kekuasaan Yahudi. Hak-hak Kristian dan non-Muslim yang lain dijaga. Firman Allah,

A040

Dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia menentang pencerobohan setengahnya yang lain, nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak padanya dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong agamaNya (agama Islam); sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.” (Al-Hajj 22: 40)

Titik makar dan onar dalam sejarah peradaban manusia ialah bangsa yang pernah Allah muliakan pada suatu ketika dahulu yakni Bani Israel yang kemudian dikenal sebagai Yahudi. Namun ternyata kemudiannya mereka mengkhianati janji meraka kepada Allah dan para Rasul-Nya, Mereka mendustai para Nabi yang telah Allah utus dari kalangan mereka. Yahudi membunuh Nabi Zakaria dan Yahya. Zakaria yang mengasuh Maryam ibunda Isa Alaihisalam. Dan nyaris Isa juga dibunuh oleh Yahudi laknatullah.

Umat Islam dan umat Kristian jangan terpedaya dengan tipudaya Yahudi memprovokasi mengeruhkan hubungan baik Muslim Kristian yang terwujud sejak sekian lama. Benar ada perang antara kita. Jangan terkeok dan terkecoh kerana sesama Arab sendiri pernah wujud sesiri peperangan yang panjang. Demikian dalam ajaran Islam sendiri ada mazhab khawarij dan Syiah yang menghalalkan darah sesama umat. Dan bukankah juga sesama unat Kristian juga pernah berlaku pertumpahan darah yang dahsyat. Itu tidak lain adalah angkara kelompok yang jahil dan mengikut hawa nafsu. Dan ditengah-tengah itu terpercik api permusuhan lalu ditiup oleh Yahudi lalu bersemarak peperangan.

Sedangkan menurut ajaran agama hanif yang dibawa oleh Khalil Allah Ibrahim Alahisalam, seterusnya Dawud bersama Zabur, Musa bersama Taurat, Isa bersama Injil dan Muhammad Sallallahu ‘Alalihi Wa Sallam; perang itu tidak lain bertujuan mempertahankan keamanan dan menebarkan kedamaian.

Hakikat ini harus dimengerti dan difahami agar dua agama terbesar umat manusia ini tidak dilaga dan diperseterukan oleh musuh Allah. Dan siapakah musuh Allah yang lebih besar selepas iblis laknatullah, kalau bukan Yahudi.

Iblis yang membisikkan kepada Bani Israel untuk membuat lembu dari emas lalu menganggapnya sebagai Tuhan. Iblis yang membisikkan kepada Yahudi untuk memuliakan Nabi Allah Uzair berlebihan lalu mengangkatnya sebagai anak Tuhan. Dan iblis juga yang membisikkan kebohongan bahawa Isa bin Maryam itu adalah anak Tuhan. Walhal tidak pun walau sepatah yang dapat kita temui kenyataan dan pengakuan Isa di dalam Bible bahawa baginda adalah Tuhan. Yang benar lagi tercatat dalam kalam Allah yang terpelihara yakni Al-Qur’an yang Mulia. Firman Allah,

A030

Dan orang-orang Yahudi berkata: “Uzair ialah anak Allah” dan orang-orang Nasrani berkata: “Al-Masih ialah anak Allah”. Demikianlah perkataan mereka dengan mulut mereka sendiri, (iaitu) mereka menyamai perkataan orang-orang kafir dahulu; semoga Allah binasakan mereka. Bagaimanakah mereka boleh berpaling dari kebenaran?” (At-Taubah 9: 30)

Maka seruan orang beriman kepada semua anak manusia agar kembali kepada fitrah, kembali kepada agama yang hanif, agama yang dibawa oleh Nabi Ibrahim Alaihisalam. Itulah agama semua para Nabi dan para Rasul yakni berserah diri hanya kepada Allah Yang Esa. Allah Yang Menciptakan Langit tujuh lapis dan Menciptakan bumi tujuh lapis juga. Firman Allah,

A140

Atau patutkah kamu mengatakan, bahawa Nabi Ibrahim, dan Nabi Ismail, dan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub beserta anak-anaknya, mereka semua adalah orang-orang Yahudi atau Nasrani, (padahal agama mereka telahpun ada sebelum adanya agama Yahudi atau agama Kristian itu)?” Katakanlah (wahai Muhammad): “Adakah kamu yang lebih mengetahui atau Allah? Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang menyembunyikan keterangan (saksi dan bukti) yang telah diberikan Allah kepadanya?” Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang telah kamu lakukan.” (Al-Baqarah 2: 140)

Seandainya ahli kitab dari kalangan Yahudi dan Kristian kembali menekni Zabur, Taurat dan Injil yang masih ada di tangan mereka, dengan tulus dan ikhlas semata-mata mengharapkan petunjuk kebenaran, nescaya mereka akan menemui secercah cahaya kebenaran. Ini ditegaskan oleh Allah dalam firman-Nya,

A029

Nabi Muhammad (s.a.w) ialah Rasul Allah; dan orang-orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir yang (memusuhi Islam), dan sebaiknya bersikap kasih sayang serta belas kasihan kasihan sesama sendiri (umat Islam). Engkau melihat mereka tetap beribadat rukuk dan sujud, dengan mengharapkan limpah kurnia (pahala) dari Tuhan mereka serta mengharapkan keredaanNya. Tanda yang menunjukkan mereka (sebagai orang-orang yang soleh) terdapat muka mereka – dari kesan sujud (dan ibadat mereka yang ikhlas). Demikianlah sifat mereka yang tersebut di dalam Kitab Taurat; dan sifat mereka di dalam Kitab Injil pula ialah: (bahawa mereka diibaratkan) sebagai pokok tanaman yang mengeluarkan anak dan tunasnya, lalu anak dan tunasnya itu menyuburkannya, sehingga ia menjadi kuat, lalu ia tegap berdiri di atas (pangkal) batangnya dengan keadaan yang mengkagumkan orang-orang yang menanamnya. (Allah menjadikan sahabat-sahabat Nabi Muhammad, s.a.w dan pengikut-pengikutnya kembang biak serta kuat gagah sedemikian itu) kerana Ia hendak menjadikan orang-orang kafir merana dengan perasaan marah dan hasad dengki – dengan kembang biaknya umat Islam itu. (Dan selain itu) Allah telah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari mereka, keampunan dan pahala yang besar.” (Al-Fath 48: 29)

Dari Perjanjian Lama (Taurat) dan Perjanjian Baharu (Injil) itu ada banyak sekali petunjuk dan petanda mengarahkan kepada Perjanjian Terakhir (Final Testament). Itulah kitab yang dijanjikan oleh Allah terpelihara ketulenan dan keasliannya dari perubahan dan penyelewengan oleh tangan-tangan jahat manusia. Itulah Al-Quran Al-Karim yang diwahyukan kepada Al-Amin.

Sinar Harian 2 Januari 2015

Advertisements

Lawan Syaitan dengan Iman

Jun 2, 2013

Mohd Riduan b Khairi

Hai Dang Gemuruh Dang Gemurih,

Gajah Berlenggang dalam dusun,

Lariku Tidak, Mara pun tidak,

Hatiku tetap seperti bumi,

Mataku tetap seperti langit,

Berkat aku memakai penggerun,

Harimau hitam beranak muda.

Gambar hiasan: Menara Kayangan, Lahad Datu. Ihsan R&R Capture 2013.

Gambar hiasan: Menara Kayangan, Lahad Datu. Ihsan R&R Capture 2013.

Ini bukan bukan syair atau gurindam. Mungkin ada yang tersenyum jika dikatakan bahawa rangkap ini merupakan sebahagian mantra dan serapah yang digunakan untuk kebal. Bahkan ramai juga yang akan kerut dahi, geleng kepala tanda ragu bahawa amalan sebegini masih dipraktikkan.

Realiti tidak selalunya seiring dengan apa yang kita ketahui dan percayai. Berapa banyak peniaga Muslim kecil mahupun besar menggantungkan tangkal dan azimat sebagai pelaris. Ada yang berbentuk tulisan yang tidak difahami, rajah-rajah yang sukar dimengerti, gambar tokoh-tokoh tertentu bahkan bermacam-macam lagi. Mereka lupa bahawa itulah penyebab paling utama mengapa perniagaan sebahagian besar orang Islam tidak maju-maju.

Pasca pencerobohan oleh tentera haram Kiram di Lahad Datu dan Semporna, muncul banyak khabar dan bukti bahawa bukan sahaja senjata moden digunakan. Bahkan mereka juga nekad mengorbankan akidah dengan bekerjasama dengan jin dan syaitan melalui azimat dan tangkal. Masyhur juga dari penduduk kampung sekitar akan kejadian-kejadian luar biasa yang berlaku sepanjang pencerobohan. Demikian juga pengalaman pihak keselamatan menembak namun seolah-olah tidak memberi kesan sehinggalah mereka diarahkan mensasarkan pada bahagian kepala penceroboh.

Sebagaimana yang disahkan oleh Tan Sri Khalid Abu Bakar, Timbalan Ketua Polis Negara, pengganas yang menceroboh Sabah memakai tangkal dan  kad meramal hari, iaitu kad Kutika yang dipelajari dari Kitab Tajul Muluk. Ia sebuah kitab kuno yang mengandungi begitu banyak maklumat khurafat tentang ramalan hari, masa depan, nasib baik-buruk dan termasuk rahsia tarikh lahir.

Asal muasal sihir dirakamkan secara ringkas dalam al Qur’an maksudnya, “Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: “Sesungguhnya kami hanya cubaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir”. Maka mereka  mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudarat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah.” (surah al-Baqarah, ayat 102)

Justeru di sisi Ahlus Sunnah Wal Jama’ah, sihir itu benar adanya dan kita wajib beriman kewujudan sihir ini. Namun sebagaimana dijelaskan, bahawa sihir itu memberi mudarat hanya dengan izin Allah. Sekali imbas kita takut dengan kejahatan pihak musuh yang menggunakan apa sahaja cara untuk mengalahkan lawan mereka termasuk menggunakan sihir, jin dan syaitan. Ini fitrah sebagaimana Nabi Musa Alaihisalam juga pernah terkejut dan sedikit takut ketika melihat banyaknya ular-ular ahli sihir Fir’aun yang merayap dengan cepat.

Namun janji Allah Maha Benar bahawa selama-lamanya mereka yang bersekutu dengan dukun, bomoh, pawang dan ahli sihir tidak akan menang. Firman Allah kepada Nabi Musa maksudnya “Dan lemparkanlah apa yang ada ditangan kananmu, nescaya ia akan menelan apa yang mereka lakukan. “Sesungguhnya apa yang mereka perbuat itu adalah tipu daya ahli sihir (belaka). Dan tidak akan menang ahli sihir itu, dari mana saja ia datang.” (surah Taha, ayat 69)

Jika benar kekuatan dan perlindungan yang diberikan oleh jin dan syaitan kepada pasukan Kiram, mengapa akhirnya puluhan tenteranya terbunuh. Walhal di tubuh mereka masih terlekat tangkal. Itulah kemuncak kejayaan dan kepuasan iblis dan syaitan; melihat manusia terbunuh dalam kesyirikan.

Ini persis janji yang dilafazkan oleh syaitan untuk melindungi pasukan musyrikin ketika menentang umat Islam dalam perang Badar dalam ayat yang maksudnya, “Dan ketika syaitan menjadikan mereka memandang baik pekerjaan mereka dan mengatakan: “Tidak ada seorang manusiapun yang dapat menang terhadapmu pada hari ini, dan sesungguhnya aku ini adalah pelindungmu.” Maka tatkala kedua pasukan itu telah dapat saling lihat-melihat (berhadapan), syaitan itu balik ke belakang sambil berkata: “Sesungguhnya aku berlepas diri daripada kamu, sesungguhnya aku dapat melihat apa yang kamu sekalian tidak dapat lihat; sesungguhnya aku takut kepada Allah.” (surah a-Anfal, ayat 48)

Oleh itu, apakah senjata yang lebih tajam dari peluru dan lebih laju dari mortar untuk menewaskan sekutu syaitan begini. Imam Muslim meriwayatkan kisah Ashabul Ukhdud tentang seorang pemuda beriman yang dibunuh oleh raja yang zalim. Berbagai-bagai cara digunakan termasuk cubaan mencampakkan dari gunung yang tinggi dan menenggelamkannya di laut namun tidak juga berjaya membunuhnya. Akhirnya dengan syarat yang diberikan oleh pemuda ini baharulah nyawanya dapat dipisahkan dari jasadnya yakni dengan lafas bismillah. Dan tentunya ia dibaca dengan iman yang kukuh dan teguh. Kerana Allah telah berjanji dalam al Qur’an pada banyak ayat bahawa Dia pasti akan menjaga da melindungi orang-orang yang beriman.

Satu sumber dan wahana kekuatan para sahabat Nabi yang dilalaikan oleh sebahagian besar umat Islam akhir zaman ialah solat berjemaah. Dengan solat jemaah hati-hati makmum disatukan, dan perselisihan di antara mereka dihapuskan. Sabda Nabi maksudnya, “Mana-mana (kumpulan yang jumlahnya) tiga orang, samada di kampung atau di pedalaman yang tidak mendirikan solat (berjemaah), nescaya mereka akan dikuasai oleh syaitan. Kamu hendaklah berjemaah, kerana sesungguhnya serigala itu memakan (ternakan) yang jauh (terpencil daripada kumpulan).”(riwayat Abu Dawud)

Kepentingan solat berjemaah ini ditunjukkan hatta sampai ke medan perang diajarkan disebut sebagai solat khauf. Sahabat Nabi Abdullah bin Abbas menyatakan, “Allah mewajibkan solat atas Nabi saw di waktu bermukim 4 rakaat, di waktu musafir 2 rakaat dan di waktu perang satu rakaat.” (riwayat Muslim) Terdapat sekurang-kurangnya 6 atau 7 hadis secara khusus menjelaskan cara-cara dan kaedah solat khauf sebagaimana disebutkan oleh Imam Ahmad dan Ibnu Qayyim al Jawziyah.

Demikian juga kemudahan dalam wudhu dengan hanya sekadar mengusap khuf atau kasut sebagai gantu membasuh kedua kaki. Diriwayatkan pensyariatan menyapu khuf berlaku ketika Perang Tabuk. Dari Shafwan bin ‘Assal dia berkata:“Jika kami sedang bermusafir, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan agar kami tidak membuka kasut-kasut kami selama tiga hari tiga malam kecuali ketika kami junub. Dan tetap boleh untuk menyapu kasut kerana buang air besar, buang air kecil, dan tidur.” (riwayat At-Tirmizi)

Sungguh banyak kelebihan dan keutamaan mereka yang ikhlas berjuang di sempadan negara. Tidak ada harga yang mampu kita bayar untuk membalas budi dan bakti pahlawan negara. Namun jika ada satu permintaan atau saranan yang boleh kita kemukakan kepada pihak kerajaan, maka kami dengan rendah hati mengutip apa yang pernah diminta oleh ulama’ besar Atha bin Abi Robah ketika menemui khalifah Hisyam bin Abdul Malik.

Beliau yang mendapat gelaran Pemimpin Ahli Fiqh di Mekah dan Madinah berkata, “Wahai amirul mukminin, ahluts tsugur (yang ribath fii sabililah di sempadan) mereka berdiri menjaga dari musuh, mereka membunuh siapapun yang membawa keburukan kepada kaum muslimin, hendaklah dikirim rezeki (ganjaran & imbuhan) kepada mereka. Kerana jika mereka terbunuh nescaya akan lenyaplah sempadan.”

Artikel ini disiarkan di akhbar pada Sabtu, 06/04/2013

 

Epilog Sebuah Kematian

Jun 1, 2013

Mohd Riduan b Khairi 

Gambar hiasan: Lahad Datu dari puncak Gunung Silam. Ihsan R&R Capture 2013.

Dilaporkan sejumlah anggota keselamatan dan penceroboh/ pengganas terkorban dalam krisis Kg Tandou, Lahad Datu dan Semporna. Besar harapan kita agar, angka itu tidak bertambah, baik di pihak keselamatan, orang awam mahupun pihak penceroboh.

Kematian menjemput manusia di mana-mana. Setiap hari media melaporkan ada yang mati di atas jalan, namanya kemalangan. Ramai juga yang mati di hutan dan lautan, ketika mencari makan atau jalan-jalan. Beberapa minggu yang lalu seorang pendaki ditemui dalam keadaan tidak bernyawa di Gunung Gandang, Sulawesi Barat. Matinya ketika rekreasi dan mendaki.

Selain peperangan dan jalan, siapa pernah menyangka bahawa banyaknya kematian berpunca dari sebuah pinggan. Bukan kerana tersedak atau keracunan, namun kerana salah atur dan terlebih makan. Dari obesiti, kencing manis, lemah jantung dan banyak penyakit lain yang berisiko kematian berasal dari makanan di dalam pinggan. Firman Allah maksudnya, “Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kukuh.” (Surah an Nisa’ ayat 78)

Kematian atas terus datang bertamu pada setiap makhluk yang diciptakan. Sehinggalah pada suatu ketika yang Allah tetapkan bahawa tiada lagi kematian selepas itu. Dari Abu Hurairah berkata: Rasulullah bersabda: “Kematian didatangkan pada hari kiamat lalu diletakkan di atas shirat (jembatan) lalu diserukan: Wahai penduduk surga! Mereka mengintip ketakutan untuk keluar dari tempat mereka. Kemudian dikatakan: Wahai penduduk neraka! Mereka mengintip penuh gembira dengan harapan keluar dari tempat mereka, lalu dikatakan: Apakah kalian mengenal ini? Mereka menjawab: Ya, ini adalah kematian, kemudian diperintahkan untuk disembelih di atas shirat dan dikatakan kepada kedua golongan tersebut: Kekekalan apa yang kalian dapati, tiada kematian di dalamnya selama-lamnya.” (riwayat al Bukhari)

Dan mahluk bernama kematian itu sering kali hadir secara tiba-tiba dan rahsia. Berapa ramai orang yang hari ini ditemui sihat dan ceria, ternyata esoknya dia sudah tiada. Rasulullah SAW telah mengisyaratkan hal ini dalam sebuah hadis maksudnya, “Waktu akan semakin dekat, beramal sudah berkurangan, akan didapati sifat kebakhilan, akan nampak fitnah-fitnah dan banyak terjadi Al-Haraj”, mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, apa itu Al-Haraj? “, beliau berkata: “Banyak pembunuhan.”(riwayat al-Bukhari)

Semakin umur dunia bertambah, semakin banyak musibah dan kematian berlaku secara tiba-tiba. Dari sebab yang diketahui hinggalah kepada kematian yang tidak dapat dikenal-pasti. Berapa banyak pembunuhan yang tidak dapat dikenal-pasti motif dan puncanya. Dan tidak sedikit kematian yang dikelaskan sebagai kematian mengejut oleh pihak hospital dan tidak dapat dijelaskan faktor dan alasannya.Yang pasti itu adalah ketentuan yang telah Allah tetapkan sejak pertama kali dunia diciptakan.

Dalam hadis yang lain dari riwayat Anas bin Malik maksudnya, “Di antara tanda-tanda (dekatnya) hari Kiamat adalah… banyak terjadi kematian mengejut.” (ath-Thabrani dalam al-Ausath)

Ini adalah kejadian yang lazim kita saksikan pada zaman sekarang, banyak orang yang mati secara mengejut. Imam al-Bukhari rahimahullah pernah bersenandung dalam sebuah madah,

Gunakanlah waktu luang untuk mendapatkan keutamaan solat, 
boleh jadi kematianmu itu terjadi dengan tiba-tiba.
Berapa banyak aku melihat orang dalam keadaan sihat tidak berpenyakit,
jiwanya yang sihat lepas pergi.

Menakjubkan, tidak lama selepas itu beliau pun wafat sebagaimana diceritakan oleh Ibnu Hajar Hadyus Saari Muqaddimah Fathul.

Anggota keselamatan yang maut ketika bertugas di Lahad Datu dan Semporna, mungkin sahaja tidak menjangka akhir hayat mereka takdirnya di situ. Semoga mereka termasuk dalam golongan yang ikhlas berkhidmat kerana Allah dan tergolong dalam senarai para syuhada’.

Kepada kaum Muslimin yang sempat merenung makna dan kandungan al Qur’an, nescaya akan teringatkan apa yang Allah jelaskan yang bermaksud,

“Katakanlah: “Sekiranya kamu berada di rumahmu, nescaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar (juga) ke tempat mereka terbunuh.” Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati.” (Ali Imran, ayat 154)

Sungguhpun kematian itu sesuatu yang misteri, namun ia adalah pasti. Tidak sesiapun dapat memungkirinya. Semua manusia dan seluruh makhluk akan mati. Bahkan sang pencabut nyawa itu sendiri yakni malakul maut juga suatu hari nanti, ketika waktunya sudah tiba pasti juga akan mati. Yang kekal hanya Allah Yang Esa, Yang Maha Berkuasa. Tidak ada ilah atau Tuhan Yang Haq yang layak disembah dan tempat kita mengabdikan diri melainkan hanya kepada Allah.

Dari Abu ‘Abdirrahman Abdullah bin Mas’ud radhiallahu ‘anh, dia berkata : bahwa Rasulullah telah bersabda, “Sesungguhnya tiap-tiap kalian dikumpulkan penciptaannya dalam rahim ibunya selama 40 hari berupa nutfah, kemudian menjadi ‘Alaqoh (segumpal darah) selama itu juga lalu menjadi Mudhghoh (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutuslah Malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya lalu diperintahkan untuk menuliskan 4 kata : Rezeki, Ajal, Amal dan Celaka/bahagianya.” (riwayat al-Bukhari & Muslim) 

Justeru, tidak banyak manfaat dan faedah yang dapat kita ambil ketika menghitung-hitung dan meneka-neka tarikh kematian atau di mana tempat nafas terakhirnya dikeluarkan. Kerana pilihannya hampir sama sekali tiada, sudah ditetapkan dan masih rahsia.

Pilihan yang tersisa ialah memikirkan persiapan untuk hari selepas kematian. Ramai juga manusia bekerja dan berusaha untuk sesuatu yang bakal dan pasti ditinggalkan. Rumah, tanah dan kereta mewah, semuanya termasuk dalam senarai yang pasti ditinggalkan. Rasulullah mengingatkan dalam sepotong hadis maksudnya, “Apabila mati seseorang manusia maka terputus semua amalnya kecuali 3 perkara; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa dari anak yang soleh.” (riwayat al-Bukhari)

Yang dapat dipilih dan ditentukan ialah bagaimana akhir hayat kita itu ditutup. Adakah dengan kesudahan yang baik (husnul khatimah) atau kesudahan yang buruk (su’ul khatimah). Meninggalkan dunia yang fana ini dalam keadaan husnul khatimah merupakan dambaan setiap insan yang beriman, kerana hal itu sebagai bisyarah yakni khabar gembira dengan kebaikan untuknya. Al-Imam Al-Albani menyebutkan beberapa tanda husnul khatimah dalam kitabnya yang sangat bernilai Ahkamul Jana`iz wa Bida’uha. 

Antara mereka yang dikhabarkan oleh baginda mendapat ‘husnul khatimah’ ialah mereka yang mengakhiri hayatnya dengan kalimah syahadah, “La ilaaha illa Allah.”

Dalam sebuah hadis Rasulullah pernah bersabda yang maksudnya, “Siapa yang meninggal karena mempertahankan hartanya maka ia syahid, siapa yang meninggal kerana membela keluarganya maka ia syahid, siapa yang meninggal kerana membela agamanya maka ia syahid, dan siapa yang meninggal karena mempertahankan darahnya maka ia syahid.”(riwayat Abu Dawud)

Semoga para pejuang dari pihak keselamatan PDRM dan ATM yang berkhidmat di perbatasan negara, di Lahad Datu dan seluruh negara termasuk orang-orang yang ikhlas beramal hanya kerana Allah. Dan mereka yang terkorban mudah-mudahan termasuk dalam golongan yang syahid di sisi Allah.

Sungguh kita bersedih dan berduka-cita, namun orang-orang yang syahid di sisi Allah termasuk mereka yang paling gembira dan berbahagia, bahkan mahu mati berkali-kali terbunuh di jalan Allah. Ini Nabi khabarkan dalam sabdanya yang bermaksud, “Tidak seorangpun yang masuk syurga namun dia suka untuk kembali kedunia, kerana menurutnya di dunia tidak ada yang bernilai sedikitpun. Kecuali orang yang mati syahid di mana dia ingin kembali ke dunia kemudia berperang lalu terbunuh hingga 10 kali kerana dia melihat keistimewaan karamah (mati syahid).” (riwayat al Bukhari)

Kepada mereka yang sudah pergi, kita doakan semoga Allah ampunkan mereka dan tempatkan roh mereka bersama golongan syuhada dan orang yang soleh. Urusan mereka sudah selesai, kita pula bagaimana?

Kasih Sayang Rahmat Allah

Februari 28, 2013

Oleh: MOHD RIDUAN KHAIRI

Twit: @riduankhairi

Nasi lemak buah bidara,

Sayang selasih hamba lurutkan,

Buang emak buang saudara,

kerana kekasih hamba turutkan.

Copy of IMG_3313Demikian penangan yang mampu dilakukan dari suatu sifat yang disebut sebagai ‘kasih dan sayang’. Dengan darah, nanah dan air mata, manusia sanggup memperjuangkan kasih dan sayang. Berapa banyak tamadun dan peradaban yang naik bahkan jatuh akibat rasa kasih dan sayang. Ia bukan de facto utama manusia hidup di atas dunia, bahkan kasih dan sayang itu juga adalah tujuan akhir kehidupan manusia di akhirat kelak.

Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada seorang pun yang masuk syurga kerana amalannya.” Para sahabat bertanya, “Begitu juga dengan engkau wahai Rasulullah?” Baginda menjawab, “Tidak juga dengan diriku, kecuali bila Allah melimpahkan kurnia dan rahmat-Nya padaku.” (riwayat Bukhari & Muslim) Itulah rahmat yang maksudnya kasih sayang.

Allah SWT memberikan kasih sayang rahmat kepada para Rasul dan Nabi-Nya. Dengan kasih sayang itu Allah SWT melantik Nabi Harun AS membantu Nabi Musa AS berhadapan Firaun yang kejam lagi zalim. Atas kasih sayang juga Allah SWT memuliakan kedudukan Nabi Yusuf AS sehingga dilantik menjadi menteri di Mesir.

Dengan apakah pula Allah SWT memberi kesembuhan ke atas penyakit yang menimpa Nabi Ayub AS? Perhatikan firman Allah SWT, “Maka Kami pun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya dan Kami lipat gandakan bilangan mereka sebagai suatu rahmat (kasih sayang) dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.” (Al-Anbiya: 84)

Demikian juga dengan Rasul-Rasul-Nya seperti Ismail, Idris, Zulkifli, Hud, Tsamud, Salleh, Ibrahim, Ishak, Yaaakub dan yang lain-lain seperti yang disebutkan dalam Al-Quran.

Dan antara nikmat terbesar yang Allah SWT berikan kepada umat Islam sebagai umat akhir zaman ialah perutusan Rasulullah SAW membawa kasih sayang ke seluruh alam. Sebagaimana Allah SWT berfirman, “Tidak Kami utuskanmu (wahai Muhammad) melainkan membawa rahmat (kasih sayang) ke seluruh alam”. (Al-Anbiya: 107)

Al-Quran Kitab Kasih Sayang

Ketika umat manusia berantakan sesama sendiri, bermusuhan sesama kabilah dan saling perang-memerangi antara satu kerajaan dengan yang lain, ketika itulah Allah SWT menurunkan Al-Quran. Ia membawa mesej mendamaikan antara dua manusia yang berseteru, mesej berbakti kepada kedua orang tua dan lain-lain lagi.

Firman Allah SWT lagi, “Dan sesungguhnya Al-Quran itu benar-benar menjadi petunjuk dan rahmat (kasih sayang) bagi orang-orang yang beriman.” (An-Namlu: 77)

Kasih sayang atau rahmat yang dipenuhi dalam Al-Quran tidak diperoleh oleh umat Islam melainkan dengan membaca dan mentadabbur maknanya. Baginda Nabi SAW menyebutnya dalam sepotong hadis, “Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah, lalu di antara mereka membaca kitab Allah dan mempelajarinya kecuali turun kepada mereka ketenangan yang diliputi rahmat, dikelilingi malaikat dan Allah menyebut-nyebut nama mereka di sisi makhluk yang ada dekat dengan-Nya.” (riwayat Muslim)

Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang

Dari sekian banyak nama-nama Allah Yang Maha Mulia, Dia memilih Ar-Rahman dan Ar-Rahim sebagai pembuka dalam lafaz ‘tasmih’ (Bismillahirrahmanirrahim) yang membawa maksud Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Nama-nama ini sentiasa basah dan terukir di bibir orang beriman setiap kali memulakan semua urusan dan pekerjaan yang baik.

Dalam lebih 6000 ayat Al-Quran, kasih sayang disebutkan lebih daripada 90 kali. Antara firman-Nya, “Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan serta membawa rahmat (kasih-sayang bagi orang-orang yang beriman.”(Surah Yunus: 57)

Sesungguhnya kasih sayang yakni rahmat Allah SWT itu maha luas, tiada yang setara dengannya. Dari sekecil rintikan hujan yang turun dari langit dan memberi minum anjing sehingga menjaga darah dan kehormatan sesama manusia. Itu semua berlaku akibat dari limpahan kasih sayang Allah SWT yang maha luas itu.

Bahkan lebih dari itu sebanyak mana dosa dan kesalahan manusia itu hatta setinggi langit dan sepenuh bumi selagi mana ia tidak berbuat syirik maka Allah SWT tetap memberikan ihsan keampunan sebagaimana firman-Nya, “Wahai anak Adam, selagi engkau meminta dan berharap kepada-Ku, maka Aku akan mengampuni dosamu dan Aku tidak pedulikan lagi. Wahai anak Adam, walaupun dosamu sampai setinggi langit, bila engkau mohon ampun kepada-Ku, nescaya Aku memberi ampun kepadamu. Wahai anak Adam, jika engkau menemui Aku dengan membawa dosa sebanyak isi bumi, tetapi engkau tiada menyekutukan sesuatu dengan Aku, nescaya Aku datang kepadamu dengan (memberi) ampunan sepenuh bumi pula.” (Riwayat Tirmidzi) 

Sambutan Valentine Mencabut Kasih Sayang Allah

Fitrah alam diciptakan berpasang-pasangan. Ibarat ombak dan pantai, aur dengan tebing, demikian juga lelaki dan juga perempuan. Ia saling tertarik dan sandar-menyandar. Mencintai dan mengasihi saudara seiman termasuk salah satu kesempurnaan iman.  Jabir Abdillah meriwayatkan sepotong hadis dari Nabi SAW, “Barang siapa tidak menyayangi manusia, maka Allah tidak akan menyayanginya.” (riwayat al Bukhari & Muslim)

Namun meraikan Hari Kasih Sayang yang diberi nama Hari Valentine tidak termasuk dalam maksud dan manifestasi rahmat dan kasih sayang dalam Islam. Manifestasi segolongan pemuda-pemudi menzahirkan kasih sayang pada acara Hari Valentine, sekali pandang mungkin mesejnya baik untuk meraikan kasih sayang. Namun tidak sedikit dari orang Islam menjadikan ia sebagai tiket untuk terlibat dengan acara maksiat dan mungkar. Sekalipun ia diraikan oleh pasangan suami isteri yang sah, ia tetap dilarang dalam agama kerana terlibat dalam acara yang punya sejarah panjang kebencian terhadap Islam.

Sejarah Hari Valentine

Secara ringkasnya Valentine adalah nama seorang paderi bernama Pedro St Valentino. Pada 14 Februari 1492 Kerajaan Islam Sepanyol tumbang, lalu St Valentino mengisytiharkan hari tersebut sebagai hari kasih sayang atau hari yang sesuai untuk manusia berkasih sayang kerana bagi paderi itu, Islam adalah agama yang menolak kasih sayang dan zalim kepada manusia. Maka, hari kejatuhan Kerajaan Islam di Sepanyol dirayakan sebagai Hari Valentine.

Sejarah yang lain pula mengaitkan perayaan atau sambutan masyarakat kaum Rom kuno sebelum datangnya Kristian yang dinamakan Lupercalia. Mengikut kepercayaan mereka, Lupercalia adalah upacara penyucian dan pembersihan jiwa yang berlangsung daripada 13 hingga 18 Februari. Banyak lagi kisah di sebalik Hari Kekasih yang ditunggu-tunggu oleh kebanyakan pasangan untuk menjadikan hari itu sebagai hari kejutan atau gimik kasih untuk pasangan mereka.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-71 yang bersidang pada 22-24 November 2005 yang mengatakan Hari Kekasih jelas daripada Kristian, wajib dijauhi umat Islam dan boleh meruntuhkan akidah umat Islam.

Mereka yang meraikan hari kasih sayang Valentine ini harus takut kepada ancaman Nabi bahawa, “Rahmat (kasih sayang) tidak akan dicabut kecuali dari orang yang selalu berbuat maksiat.” (Sahih Adabul Mufrad, Imam al Bukhari).

Pertama kali disiarkan di http://www.mysuara.net

Ceritakan kisah-kisah kepada mereka

Februari 2, 2013

Menyampaikan Kisah-kisah dalam al-Qur’an 

img_7782-1“Jangan kamu ceritakan mimpi-mimpi mu itu kepada adik-beradikmu yang lain. Kerana mereka akan membuat ‘makar’ (perancangan) untuk menghapuskanmu.” Demikian pesan Nabi Yaakub kepada anak kesayangannya Yusuf Alaihissalam yang bercerita tentang mimpinya.

Kisah Nabi Yusuf dan konflik abang-abangnya adalah satu dari kisah-kisah yang diceritakan oleh Allah dalam al-Qur’an. Ia merupakan antara kisah terbaik yang dimuatkan dalam al-Qur’an seperti firman Allah yang bermaksud, “Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Quran ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum (Kami mewahyukan) nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui.” (Surah Yusuf, 3)

Al-Qur’an memuat sekian banyak kisah-kisah dari Nabi dan kaum terdahulu sebelum Nabi Muhammad. Bermula manusia pertama yang Allah ciptakan yakni Adam Alaihissalam dan kisahnya tersingkir dari syurga, Nabi Nuh dan kisah bahtera terbesar dan tercanggih dalam dunia, Nabi Musa berdakwah dengan Fir’aun secara lemah-lembut dan membelah laut dengan tongkatnya, Nabi Sulaiman yang menguasai kerajaan haiwan dan jin, Nabi Isa bin Maryam yang diangkat oleh Allah ke langit hidup-hidup sehinggalah kepada kisah Nabi Muhammad.

Dalam beberapa ayat al-Qur’an Allah perintah dan ingatkan Nabi Muhammad saw supaya menceritakan kisah-kisah Nabi terdahulu.Di sini saya tampilkan beberapa ayat al-Qur’an yang sempat saya temui berdasarkan carian di perisian terjemahan al-Qur’an. 

Kisah Nabi Musa

“Apakah telah sampai kepadamu kisah Musa?” (Surah Taaha,  9)

“Apakah telah sampai kepadamu kisah Musa?” (Surah An-Nazi’at, 15)

“Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka), kisah Musa di dalam Al Kitab (Al Quran) ini. Sesungguhnya ia adalah seorang yang dipilih dan seorang rasul dan nabi.” (Surah Maryam, 51)

Kisah Nabi Ismail

“Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka) kisah Ismail (yang tersebut) di dalam Al Quran. Sesungguhnya ia adalah seorang yang benar janjinya, dan dia adalah seorang rasul dan nabi.” (Surah Maryam, 54)

Kisah Nabi Ibrahim

“Ceritakanlah (Hai Muhammad) kisah Ibrahim di dalam Al Kitab (Al Quran) ini. Sesungguhnya ia adalah seorang yang sangat membenarkan lagi seorang Nabi.” (Surah Maryam, 41)

“Dan kabarkanlah kepada mereka tentang tamu-tamu Ibrahim.” (Al-Hijr, 51)

“Sudahkah sampai kepadamu (Muhammad) cerita tentang tamu Ibrahim (yaitu malaikat-malaikat) yang dimuliakan?” (Adz-Dzariat, 24)

Kisah Nabi Ibris

“Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka, kisah) Idris (yang tersebut) di dalam Al Quran. Sesungguhnya ia adalah seorang yang sangat membenarkan dan seorang nabi.” (Surah Maryam, 56) 

Kisah Nabi Nuh

“Dan bacakanIah kepada mereka berita penting tentang Nuh di waktu dia berkata kepada kaumnya: “Hai kaumku, jika terasa berat bagimu tinggal (bersamaku) dan peringatanku (kepadamu) dengan ayat-ayat Allah, maka kepada Allah-lah aku bertawakal, karena itu bulatkanlah keputusanmu dan (kumpulkanlah) sekutu-sekutumu (untuk membinasakanku). Kemudian janganlah keputusanmu itu dirahasiakan, lalu lakukanlah terhadap diriku, dan janganlah kamu memberi tangguh kepadaku.” (Surah Yunus, ayat 71)

Kisah Maryam

“Dan ceritakanlah (kisah) Maryam di dalam Al Quran, yaitu ketika ia menjauhkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur.” (Surah Maryam, 16)

Iskandar Zulqarnain

“Mereka akan bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Dzulkarnain. Katakanlah: “Aku akan bacakan kepadamu cerita tantangnya.” (surah Al-Kahfi, 83)

Ashabul Kahfi

“Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.” (surah Al-Kahfi, 13)

Faedah dan manfaat kisah-kisah

Al-Qur’an menyebut banyak kisah-kisah baik dari kisah para Nabi, orang soleh seperti Maryam dan Luqman serta kisah-kisah haiwan. Juga tidak terlepas kisah-kisah orang-orang yang jahat seperti Abu Lahab.

Al-Qur’an bukan sahaja bercerita, bahkan Allah mengingatkan Nabi-Nya supaya menyampaikan dan mengingatkan umatnya dengan kisah-kisah yang telah diberitakan itu.

Banyak sarjana dahulu dan mutakhir telah menganalisa faedah dan manfaat dari cerita dan kisah-kisah yang disampaikan. Ia diperakui oleh Islam sendiri dan pengkaji Barat dan Eropah.

Namun di sisi orang yang beriman, faedah utama dengan menyampaikan cerita dan kisah-kisah yang berada di dalam al-Qur’an ialah mentaati perintah Allah. Ia sebenarnya adalah sebuah nikmat dan faedah yang Allah kurniakan kepada hamba-Nya.

Secara tidak langsung ia merupakan satu promosi dan kempen menarik minat umat Islam dan manusia secara amnya untuk membaca al-Qur’an dan memahami maksudnya.

Justeru adalah tidak wajar dan tidak munasabah seorang Muslim menyampaikan kisah-kisah yang lain sebelum selesai dan tuntas menyampaikan kisah-kisah yang Allah ceritakan dalam al-Qur’an jug dalam Sunnah Nabi-Nya.

Mohd Riduan b Khairi

Country Height, Kota Kinabalu

Kisah Maryam dan anaknya dalam Surah Maryam

Januari 25, 2013

Kehamilan Maryam tanpa sentuhan seorang laki-laki

16. Dan ceritakanlah (kisah) Maryam di dalam Al Quran, yaitu ketika ia menjauhkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur,

17. maka ia mengadakan tabir (yang melindunginya) dari mereka; lalu Kami mengutus roh Kami kepadanya, maka ia menjelma di hadapannya (dalam bentuk) manusia yang sempurna.

18. Maryam berkata: “Sesungguhnya aku berlindung dari padamu kepada Tuhan Yang Maha pemurah, jika kamu seorang yang bertakwa.”

19. Ia (jibril) berkata: “Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci.”

20. Maryam berkata: “Bagaimana akan ada bagiku seorang anak laki-laki, sedang tidak pernah seorang manusiapun menyentuhku dan aku bukan (pula) seorang pezina

21. Jibril berkata: “Demikianlah.” Tuhanmu berfirman: “Hal itu adalah mudah bagiKu; dan agar dapat Kami menjadikannya suatu tanda bagi manusia dan sebagai rahmat dari Kami; dan hal itu adalah suatu perkara yang sudah diputuskan.”

22. Maka Maryam mengandungnya, lalu ia menyisihkan diri dengan kandungannya itu ke tempat yang jauh.

23. Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia (bersandar) pada pangkal pohon kurma, dia berkata: “Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi barang yang tidak berarti, lagi dilupakan.”

24. Maka Jibril menyerunya dari tempat yang rendah: “Janganlah kamu bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai di bawahmu.

25. Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu,

26. maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu. Jika kamu melihat seorang manusia, maka katakanlah: “Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa untuk Tuhan Yang Maha Pemurah, maka aku tidak akan berbicara dengan seorang manusiapun pada hari ini.”

Tuduhan terhadap Maryam dan pembelaan Nabi Isa a.s. kepada ibunya

27. Maka Maryam membawa anak itu kepada kaumnya dengan menggendongnya. Kaumnya berkata: “Hai Maryam, sesungguhnya kamu telah melakukan sesuatu yang amat mungkar.

28. Hai saudara perempuan Harun, ayahmu sekali-kali bukanlah seorang yang jahat dan ibumu sekali-kali bukanlah seorang pezina”,

29. maka Maryam menunjuk kepada anaknya. Mereka berkata: “Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih di dalam ayunan?”

30. Berkata Isa: “Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Al Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi,

31. dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) shalat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup;

32. dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka

33. Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali.”

34. Itulah Isa putera Maryam, yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya.

35. Tidak layak bagi Allah mempunyai anak, Maha Suci Dia. Apabila Dia telah menetapkan sesuatu, maka Dia hanya berkata kepadanya: “Jadilah”, maka jadilah ia.

36. Sesungguhnya Allah adalah Tuhanku dan Tuhanmu, maka sembahIah Dia oleh kamu sekalian. Ini adalah jalan yang lurus.

37. Maka berselisihlah golongan-golongan (yang ada) di antara mereka. Maka kecelakaanlah bagi orang-orang kafir pada waktu menyaksikan hari yang besar.

Ceritera al-Qur’an (bahagian 3)

Januari 15, 2013

Mohd Riduan Khairi , KOta Kinabalu

Islam Agama Fitrah 

Sungguh Allah itu Maha Bijaksana menciptakan manusia dan menurunkan al-Qur’an yang amat bertepatan dan dengan fitrah manusia. Hanya sahaja manusia itu selalu lupa dan tidak bersyukur. Allah sendiri menyebutkan bahawa secara umumnya al-Qur’an itu amat mudah untuk dibaca dan difahami.

Firman Allah maksudnya, “Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al Quran untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?” (surah al-Qamar, 40). Ayat yang semakna dengan ini disebut bukan sekali bahkan sekurang-kurangnya 6 kali. Maha Suci Allah.

Mereka meninggalkan al-Qur’an dan mencari kisah-kisah dan cerita-cerita dusta untuk dijadikan iktibar dan teladan. Maka muncul Snow White, Cinderella, dan bermacam-macam lagi kedustaan yang sengapa dicipta untuk menjauhkan umat Islam dari al-Qur’an dan hadis.

Amat beruntung orang-orang yang diberi taufik dan hidayah oleh Allah untuk sering berteman dengan al-Qur’an dan as-Sunnah yang sahih.

Memadai saya tutup catatan ini dengan kembara Nabi Musa bertemu dengan Nabi Khidir Alaihissalam. Ia sebuah kisah pengembaraan yang mencabar dan menakjubkan, seperti yang disebutkan oleh Allah dalam al-Qur’an dan juga diceritakan juga oleh Nabi dalam hadis seperti diriwayatkan oleh Ubay bin Kaab dalam Sahih al-Bukhari.

Menariknya sebelum mengakhiri cerita pengembaraan Nabi Musa dan Nabi Khidir, Nabi saw memberi komentar. Kata baginda maksudnya, “Kita berharap, andai sahaja Musa bersabar dan Allah mungkin akan memberitahu kisah ini lebih panjang.”

Ternyata Nabi Muhammad saw juga teruja dengan kisah dan cerita. Namun tentunya baginda antutias dengan apa yang Allah ajarkan. Wallahuaklam.