Archive for the ‘Motivasi’ Category

Menulis Sesuatu Yang Bermanfaat

Mei 7, 2014
Gambar Hiasan: Taman Negara Similajau Bintulu Sarawak

Gambar Hiasan: Taman Negara Similajau Bintulu Sarawak

Dari Abu Hurairah dia berkata, Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda:

اذمات ابن ادم انقطع عمله الا من ثلاث : صدقة جارية او علم ينتفع به او ولد صالح يدعوله

“Apabila mati seorang anak Adam, maka terputuslah semua amalnya kecuali 3: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa dari anak yang soleh.”

Diriwayatkan oleh Imam Muslim dan lain-lain.

Al-Hafidz Al-Mudziri berkata, “Orang yang menuliskan ilmu yang berguna dia memperoleh pahalanya dan pahala orang yang membacanya atau menulisnya atau mengamalkan selepasnya selagi tulisannya masih ada dan ia diamalkan berdasarkan hadith ini. Orang yang menulis ilmu yang tidak berguna yang mendatangkan dosa, dia menanggung dosa dan dosa orang yang membacanya atau menulisnya atau mengamalkan selepasnya, selama tulisan itu masih ada. Ini berdasarkan hadith-hadith termasuk, “Barangsiapa memulai sunnah yang baik… sunnah yang buruk…” Wallahuaklam.

Faedah dari Sahih Targhib wa Tarhib oleh Syaikh Muhammad Nasiruddin al-Albani, Kitab Ilmu.

#Ilmu #Kebaikan #Keburukan #Tulisan #EtikaMenulis

Epilog Sebuah Kematian

Jun 1, 2013

Mohd Riduan b Khairi 

Gambar hiasan: Lahad Datu dari puncak Gunung Silam. Ihsan R&R Capture 2013.

Dilaporkan sejumlah anggota keselamatan dan penceroboh/ pengganas terkorban dalam krisis Kg Tandou, Lahad Datu dan Semporna. Besar harapan kita agar, angka itu tidak bertambah, baik di pihak keselamatan, orang awam mahupun pihak penceroboh.

Kematian menjemput manusia di mana-mana. Setiap hari media melaporkan ada yang mati di atas jalan, namanya kemalangan. Ramai juga yang mati di hutan dan lautan, ketika mencari makan atau jalan-jalan. Beberapa minggu yang lalu seorang pendaki ditemui dalam keadaan tidak bernyawa di Gunung Gandang, Sulawesi Barat. Matinya ketika rekreasi dan mendaki.

Selain peperangan dan jalan, siapa pernah menyangka bahawa banyaknya kematian berpunca dari sebuah pinggan. Bukan kerana tersedak atau keracunan, namun kerana salah atur dan terlebih makan. Dari obesiti, kencing manis, lemah jantung dan banyak penyakit lain yang berisiko kematian berasal dari makanan di dalam pinggan. Firman Allah maksudnya, “Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kukuh.” (Surah an Nisa’ ayat 78)

Kematian atas terus datang bertamu pada setiap makhluk yang diciptakan. Sehinggalah pada suatu ketika yang Allah tetapkan bahawa tiada lagi kematian selepas itu. Dari Abu Hurairah berkata: Rasulullah bersabda: “Kematian didatangkan pada hari kiamat lalu diletakkan di atas shirat (jembatan) lalu diserukan: Wahai penduduk surga! Mereka mengintip ketakutan untuk keluar dari tempat mereka. Kemudian dikatakan: Wahai penduduk neraka! Mereka mengintip penuh gembira dengan harapan keluar dari tempat mereka, lalu dikatakan: Apakah kalian mengenal ini? Mereka menjawab: Ya, ini adalah kematian, kemudian diperintahkan untuk disembelih di atas shirat dan dikatakan kepada kedua golongan tersebut: Kekekalan apa yang kalian dapati, tiada kematian di dalamnya selama-lamnya.” (riwayat al Bukhari)

Dan mahluk bernama kematian itu sering kali hadir secara tiba-tiba dan rahsia. Berapa ramai orang yang hari ini ditemui sihat dan ceria, ternyata esoknya dia sudah tiada. Rasulullah SAW telah mengisyaratkan hal ini dalam sebuah hadis maksudnya, “Waktu akan semakin dekat, beramal sudah berkurangan, akan didapati sifat kebakhilan, akan nampak fitnah-fitnah dan banyak terjadi Al-Haraj”, mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, apa itu Al-Haraj? “, beliau berkata: “Banyak pembunuhan.”(riwayat al-Bukhari)

Semakin umur dunia bertambah, semakin banyak musibah dan kematian berlaku secara tiba-tiba. Dari sebab yang diketahui hinggalah kepada kematian yang tidak dapat dikenal-pasti. Berapa banyak pembunuhan yang tidak dapat dikenal-pasti motif dan puncanya. Dan tidak sedikit kematian yang dikelaskan sebagai kematian mengejut oleh pihak hospital dan tidak dapat dijelaskan faktor dan alasannya.Yang pasti itu adalah ketentuan yang telah Allah tetapkan sejak pertama kali dunia diciptakan.

Dalam hadis yang lain dari riwayat Anas bin Malik maksudnya, “Di antara tanda-tanda (dekatnya) hari Kiamat adalah… banyak terjadi kematian mengejut.” (ath-Thabrani dalam al-Ausath)

Ini adalah kejadian yang lazim kita saksikan pada zaman sekarang, banyak orang yang mati secara mengejut. Imam al-Bukhari rahimahullah pernah bersenandung dalam sebuah madah,

Gunakanlah waktu luang untuk mendapatkan keutamaan solat, 
boleh jadi kematianmu itu terjadi dengan tiba-tiba.
Berapa banyak aku melihat orang dalam keadaan sihat tidak berpenyakit,
jiwanya yang sihat lepas pergi.

Menakjubkan, tidak lama selepas itu beliau pun wafat sebagaimana diceritakan oleh Ibnu Hajar Hadyus Saari Muqaddimah Fathul.

Anggota keselamatan yang maut ketika bertugas di Lahad Datu dan Semporna, mungkin sahaja tidak menjangka akhir hayat mereka takdirnya di situ. Semoga mereka termasuk dalam golongan yang ikhlas berkhidmat kerana Allah dan tergolong dalam senarai para syuhada’.

Kepada kaum Muslimin yang sempat merenung makna dan kandungan al Qur’an, nescaya akan teringatkan apa yang Allah jelaskan yang bermaksud,

“Katakanlah: “Sekiranya kamu berada di rumahmu, nescaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar (juga) ke tempat mereka terbunuh.” Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati.” (Ali Imran, ayat 154)

Sungguhpun kematian itu sesuatu yang misteri, namun ia adalah pasti. Tidak sesiapun dapat memungkirinya. Semua manusia dan seluruh makhluk akan mati. Bahkan sang pencabut nyawa itu sendiri yakni malakul maut juga suatu hari nanti, ketika waktunya sudah tiba pasti juga akan mati. Yang kekal hanya Allah Yang Esa, Yang Maha Berkuasa. Tidak ada ilah atau Tuhan Yang Haq yang layak disembah dan tempat kita mengabdikan diri melainkan hanya kepada Allah.

Dari Abu ‘Abdirrahman Abdullah bin Mas’ud radhiallahu ‘anh, dia berkata : bahwa Rasulullah telah bersabda, “Sesungguhnya tiap-tiap kalian dikumpulkan penciptaannya dalam rahim ibunya selama 40 hari berupa nutfah, kemudian menjadi ‘Alaqoh (segumpal darah) selama itu juga lalu menjadi Mudhghoh (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutuslah Malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya lalu diperintahkan untuk menuliskan 4 kata : Rezeki, Ajal, Amal dan Celaka/bahagianya.” (riwayat al-Bukhari & Muslim) 

Justeru, tidak banyak manfaat dan faedah yang dapat kita ambil ketika menghitung-hitung dan meneka-neka tarikh kematian atau di mana tempat nafas terakhirnya dikeluarkan. Kerana pilihannya hampir sama sekali tiada, sudah ditetapkan dan masih rahsia.

Pilihan yang tersisa ialah memikirkan persiapan untuk hari selepas kematian. Ramai juga manusia bekerja dan berusaha untuk sesuatu yang bakal dan pasti ditinggalkan. Rumah, tanah dan kereta mewah, semuanya termasuk dalam senarai yang pasti ditinggalkan. Rasulullah mengingatkan dalam sepotong hadis maksudnya, “Apabila mati seseorang manusia maka terputus semua amalnya kecuali 3 perkara; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa dari anak yang soleh.” (riwayat al-Bukhari)

Yang dapat dipilih dan ditentukan ialah bagaimana akhir hayat kita itu ditutup. Adakah dengan kesudahan yang baik (husnul khatimah) atau kesudahan yang buruk (su’ul khatimah). Meninggalkan dunia yang fana ini dalam keadaan husnul khatimah merupakan dambaan setiap insan yang beriman, kerana hal itu sebagai bisyarah yakni khabar gembira dengan kebaikan untuknya. Al-Imam Al-Albani menyebutkan beberapa tanda husnul khatimah dalam kitabnya yang sangat bernilai Ahkamul Jana`iz wa Bida’uha. 

Antara mereka yang dikhabarkan oleh baginda mendapat ‘husnul khatimah’ ialah mereka yang mengakhiri hayatnya dengan kalimah syahadah, “La ilaaha illa Allah.”

Dalam sebuah hadis Rasulullah pernah bersabda yang maksudnya, “Siapa yang meninggal karena mempertahankan hartanya maka ia syahid, siapa yang meninggal kerana membela keluarganya maka ia syahid, siapa yang meninggal kerana membela agamanya maka ia syahid, dan siapa yang meninggal karena mempertahankan darahnya maka ia syahid.”(riwayat Abu Dawud)

Semoga para pejuang dari pihak keselamatan PDRM dan ATM yang berkhidmat di perbatasan negara, di Lahad Datu dan seluruh negara termasuk orang-orang yang ikhlas beramal hanya kerana Allah. Dan mereka yang terkorban mudah-mudahan termasuk dalam golongan yang syahid di sisi Allah.

Sungguh kita bersedih dan berduka-cita, namun orang-orang yang syahid di sisi Allah termasuk mereka yang paling gembira dan berbahagia, bahkan mahu mati berkali-kali terbunuh di jalan Allah. Ini Nabi khabarkan dalam sabdanya yang bermaksud, “Tidak seorangpun yang masuk syurga namun dia suka untuk kembali kedunia, kerana menurutnya di dunia tidak ada yang bernilai sedikitpun. Kecuali orang yang mati syahid di mana dia ingin kembali ke dunia kemudia berperang lalu terbunuh hingga 10 kali kerana dia melihat keistimewaan karamah (mati syahid).” (riwayat al Bukhari)

Kepada mereka yang sudah pergi, kita doakan semoga Allah ampunkan mereka dan tempatkan roh mereka bersama golongan syuhada dan orang yang soleh. Urusan mereka sudah selesai, kita pula bagaimana?

Kebenaran Itu Pahit

Mei 28, 2013

Mohd Riduan b Khairi

Lasau-Podi-Kota-Belud3aKebenaran itu pahit. Kalaulah yang dikatakan paling pahit dalam dunia ini ialah sayur peria katak, sehingga peria katak tidak di masak bersama sayur yang lain. Pahit peria lazimnya akan menjalar dan meresapi sayuran yang lain. Namun menyantap peria jauh lebih lebih mudah dari menelan hakikat sebuah kebenaran. Kerana kebenaran jauh lebih pahit dari itu.

Berapa ramai manusia tidak mahu menerima kebenaran dari sebuah nasihat atau teguran? Jawabnya, sungguh ramai. Seringkali manusia itu khilaf menentukan apa yang baik dan mana yang buruk untuk dirinya. Dan lazim juga akal manusia terpedaya dengan godaan nafsu dan pujuk-rayu syaitan dalam membuat suatu pilihan. Maka jatuhlah manusia kepada sebuah kesalahan yang disangka sebagai sebuah kebenaran.

Justeru Allah mengingatkan dalam al Qur’an, “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (surah al-Baqarah, ayat 216)

Itulah yang dipegang kukuh oleh ibu Nabi Musa Alaihissalam ketika Allah memberi ilham agar anak kecil itu dihanyutkan arus Sungai Nil. Walaupun pada akal waras, menghanyutkan anak di Sungai Nil yang luas dan deras itu tidaklah lebih baik dari menyerahkannya kepada tentera Firaun untuk dibunuh. Namun Allah tidak pernah memungkiri janjinya untuk mengembalikan Musa kepangkuan ibunya dengan selamat.

Namun berapa ramai manusia yang sanggup meniru jejak ibu Musa untuk taat perintah Allah. Sedangkan sejumlah besar umat Nabi Nuh Alaihissalam kufur kepada ajaran nabinya dan enggan naik ke atas bahtera yang dibina. Walaupun ketika itu jelas di depan mata mereka Allah memerintahkan air keluar dari segenap pelusuk bumi untuk menenggelamkan mereka. Hanya sebilangan kecil sahaja akur dan tunduk pada perintah Allah lewat rasul-Nya Nuh Alaihisalam.

Tepat sekali apa yang Allah firmankan dalam banyak ayat dalam kitab-Nya bahawa kebanyakan manusia tidak mengetahui, kebanyakan manusia tidak beriman, kebanyakan manusia tidak bersyukur dan kebanyakan manusia itu fasiq. Kebanyakan manusia menolak sebuah kebenaran akibat bodoh dan sombong.

Andai menelan sebuah kebenaran sahaja sudah seperti menelan bara berduri, bagaimana pula orang yang meluahkan dan menyampaikan kebenaran itu? Sudah barang tentu ia jauh berganda lebih sukar dan lebih pahit. Tidak perlu pergi terlalu jauh, lihat sahaja apakah yang menimpa para Nabi dan para Rasul dari umat mereka yang ingkar.

Semua Nabi dan Rasul tidak diperselisihkan mereka semua membawa risalah kebenaran dari Yang Maha Esa. Bukankan mereka diusir dari kampung halamannya sebagaimana yang dikisahkan oleh Waraqah binti Naufal kepada Nabi Muhammad selepas menerima wahyu pertama. Kata Waraqah, “Andainya aku masih hidup ketika kaummu mengusirmu, nescaya aku akan membantumu.”

Ternyata kebenaran itu tidak hanya pahit ketika ditelan, bahkan ia lebih pahit ketika ingin diluahkan. Sehinggakan Nabi mengingatkan,  “Katakan yang benar walaupun pahit dan jangan kamu gentar cercaan orang yang mencerca.” (riwayat Al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman dari shahabat Abu Dzar)

Besar dan tinggi kedudukan orang yang sanggup dan mampu mengucapkan kebenaran sehingga Nabi menggolongkan ia sebagai jihad yang paling utama. Sebagaimana disebutkan dalam hadis yang maksudnya, “Jihad yang paling utama adalah mengucapkan kebenaran di hadapan penguasa zalim.”(riwayat Ibn Majah dan an-Nasa’i)

Dalam Kitab al-Mustadrak, Imam al-Hakim meriwayatkan sepotong hadis dari Jabir r.a., bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud, “Penghulu orang yang mati syahid ialah Hamzah bin Abdul Mutalib dan juga seorang pemuda yang bangkit menegur dan menasihati pemerintah yang zalim, sehingga ia dibunuh oleh pemerintah tersebut.

Antara Nasihat dan Umpat

Ya, memang benar tidak sedikit orang melaungkan hadis ini dan kononnya cuba melaksanakan apa yang disebutkan oleh Nabi ini. Namun hakikatnya sangat sedikit yang mampu melaksanakannya dengan erti-kata yang sebenar-benarnya. Jangankan menasihat pemerintah yang zalim, kemungkaran kaum keluarga dan tetangga sendiri tidak tercegah.  Yang dimaksud jihad itu ialah nasihat secara berdepan. Manakala yang banyak dilakukan sebahagian orang Islam ialah mengumpat dengan mencerca dan membuka aib di belakang.

Dengan itu Imam al-Syafie menyatakan, “Tujukanlah kepadaku nasihatmu secara bersendirian dan elakkanlah memberi nasihat kepadaku di dalam jemaah. Sesungguhnya memberi nasihat semasa di dalam jemaah adalah sejenis penghinaan, yang telingaku ini tidak mampu mendengarnya. Sekiranya kamu tidak dengar kataku maka jangan pelik sekiranya engkau tidak ditaat oleh aku.”

Sungguh benar nasihat dan menyampaikan kebenaran ini satu amanah yang sangat berat. Berapa ramai yang sanggup memberitahu kelemahan dan kekurangan yang ada pada diri sahabatnya secara sendirian. Lebih ramai yang memilih diam dan rela melihat sahabatnya itu dalam kekurangan tanpa dibaiki. Berapa ramai yang mampu menyatakan, ‘Wahai sahababatku, adakah kamu sedar bahawa mulutmu mengeluarkan bau yang tidak menyenangkan.” Ada yang memilih menjauhkan diri dari sadudaranya itu dan membiarkan dia dipersenda oleh orang lain.

Saling nasihat-menasihati dan tegur-menegur merupakan satu tanggungjawab orang-orang Islam. Di dalam satu hadith Nabi bersabda maksudnya, “Sekiranya dia meminta nasihat daripadamu, maka nasihatkanlah dia.” (riwayat Imam Muslim)

Bukan sahaja kita diperintah untuk menasihati saudara kita yang lain, namun agama juga mensyariatkan agar kita tidak hanya menuggu nasihat, sebaliknya minta dinasihatkan.

Fitrah manusia sering leka, lalai dan lupa.  Seringkali kita terjatuh dalam melakukan kesalahan dan kesilapan.  Kita merindukan teman dan saudara yang sanggup menasihati dan menegur kita dengan cara yang benar dan tidak melukakan hati kita. Mereka mengetahui cela dan aib kita, namun berusaha sedaya-upaya menutupnya dari diketahui orang lain. Dalam masa yang sama menunaikan amanah menyampaikan nasihat dengan cara yang diajar oleh Nabi.

Menyatakan Kebenaran/ Nasihat kepada Pemimpin

Demikian juga pemimpin-pemimpin kita yang amat dikasihi. Kerana mereka manusia, maka pasti mereka pernah terjatuh dalam kesalahan dan kesilapan. Sebagaimana kita menginginkan kesalahan kita dinasihati dengan cara yang paling baik, demikian juga mereka.

Lihat teladan anak didik Rasulullah ketika membudayakan amalan nasihat-menasihati di kalangan mereka termasuk pemimpin-pemimpin mereka. Daripada Usamah bin Zaid, beliau berkata – Seseorang berkata kepadanya, “Adakah engkau tidak menemui ‘Utsman dan menasihatinya?” Maka Usamah menjawab: “Adakah engkau menganggap bahawa aku tidak menasihatinya melainkan aku perlu memperdengarkannya (memberitahu) kepadamu? Demi Allah, aku telah menasihatinya dengan empat mata (antara aku dengannya). Aku tidak akan membuka perkara (fitnah) di mana aku tidak menyukai sekiranya aku adalah orang pertama yang membukanya.” (riwayat  Imam Muslim)

Kontradik dengan apa yang diamalkan sebilangan orang hari ini. Teguran dibuat secara terang-terangan di dalam akhbar, pentas terbuka dan hebahan internet. Ini bukan lagi teguran dan nasihat yang syar’ie, sebaliknya ia termasuk mendedahkan aib dan mencemar maruah. Sebahagian orang berlasakan, “saya tidak ada akses pada pemerintah, jadi saya terpaksa menasihati melalui facebook”. Maka kita balas, jika tiada akses dan tiada kemampuan, maka kita sudah tidak wajib untuk menegurnya. Siapa yang mempunyai akses itulah yang wajib. Tetapi kita mempunyai akses lain yakni berdoa kepada Allah agar memberikan kebaikan kepadanya. Imam Ahmad pernah menyebutkan, “Sekiranya saya mempunyai doa yang mustajab, saya akan jadikan doa itu untuk pemerintah.”

Maka amat beruntung mereka yang Allah berikan teman dan sahabat yang tidak pernah lupa untuk menegur, menasihati dan terus-menerus mendoakan kebaikan kita. Sekalipun mungkin perkataan mereka itu adakalanya menyakitkan, selagi mana ia dilakukan secara bersendirian, maka yakinlah bahawa dia menginginkan kebaikan untuk kita.

Artikel ini disiarkan di akhbar pada Sabtu, 16 Februari 2013

http://ilmuanmalaysia.com/penulis/riduan-khairi/

Saudara Anak Semua Bangsa (tribute to Lahad Datu)

Mac 2, 2013

Saudara Anak Semua Bangsa

Mohd Riduan b Khairi, @riduankhairi

Ketua Biro Bite Pertubuhan Ilmuan Malaysia.

Copy of IMG_3342Benar dan sungguh bahawa semua manusia itu adalah satu umat sekiranya mereka beriman kepada Allah Yang Esa, ikhlas mentauhidkan-Nya dan tidak berbuat syirik dengan suatu apapun. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, sesungguhnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Para Nabi adalah saudara ‘sebapa’, ‘ibu’ mereka berbeda-beda, akan tetapi agama mereka satu, dan aku adalah orang yang paling berhak kepada Ibnu Maryam, karena tidak ada Nabi di antaraku dengannya, dan sesungguhnya dia akan turun… lalu Allah akan membinasakan al-Masih ad-Dajjal, dan suasana di muka bumi menjadi aman, sehingga singa dapat hidup bersama unta, harimau dengan lembu, serigala dengan kambing, demikian pula anak-anak kecil dapat bermain dengan ular tanpa membahayakan mereka.” (Musnad Ahmad)

Makna saudara sebapa, ibu berbeza-beza ialah sesungguhnya keimanan para Nabi adalah satu walaupun syari’at mereka berbeda-beda. (Lihat an-Nihaayah fii Ghariibil Hadiits (III/291), dan Tafsiir ath-Thabari (VI/460) ta’liq Mahmud Syakir, dan takhrij Ahmad Syakir)

Disebutkan dari sumber yang sahih, bahawa jumlah Rasul itu itu sekitar 313 orang, manakala lebih 124,000 nabi. Ajaran pokok mereka satu yakni mentauhidkan Allah, yang sedikit berbeda ialah syariat dan praktis harian.

Justeru kalam Allah paling tepat memerikan hal ini maksudnya, “Sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.” (surah al Hujurat, ayat 10)

Ini formula paling utuh dan ampuh kearah mewujudkan sebuah bumi sebagai kediaman yang aman, makmur dan sejahtera sebagaimana Allah telah memberi kemakmuran kepada beberapa zaman terdahulu. Siapa pernah terfikir seorang anak kecil tetap aman dan sejahtera walaupun di sisinya seekor ular berbisa. Mungkinkah kita tergambarkan limpahan susu dari perut kambing yang mampu mengenyangkan sekariah kampung atau butiran padi sebesar biji kurma seperti mana ditemukan di dalam gudang zaman khalifah Bani Umaiyah?

Dengan berdamainya dua saudara mahupun kelompok orang beriman yang takut kepada Allah, maka rahmat akan turun. Sebagaimana Allah telah menurunkan rahmat itu kepada umat terdahulu. Firman Allah maksudnya, “Sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rasul-rasul, sebagai rahmat dari Tuhanmu.” (ad-Dukhan, ayat 5-6)

Syaitan Menyemarakkan Permusuhan

Nah! Ini merupakan perkara yang paling dihasadkan oleh syaitan laknatullah alaihi. Rencana dan agenda harian syaitan ialah menimbulkan perselisihan dan kalangan orang beriman. Kemudian memercikkan kebencian dan permusuhan.

Dalam sebuah hadis diriwayatkan Rasulullah bersabda maksudnya, “Apabila Iblis memasuki waktu pagi di memanggil tenteranya dan berkata, “Barangsiapa yang hari ini dapat menyesatkan seorang Muslim, maka aku akan memakaikannya mahkota….Datang satu syaitan berkata, “Aku menggodanya sampai dia berzina.” Iblis menjawab, “Kamu adalah kamu.” Datang syaitan yang lain berkata,”Aku menggodanya sampai dia membunuh.” Iblis pun menjawab, “Kamu adalah kamu.” Lalu memakaikannya mahkota.” (riwayat Ibnu Hibban)

Dalam beberapa penjelasan yang lain dapat diketahui bahawa iblis dan bala tentera syaitannya tidak pernah akan pernah berhenti berusaha dan bekerja untuk menciptan permusuhan di antara orang beriman sehingga mereka saling berbunuhan. Ini dijelaskan oleh Rasulullah yang maksudnya “Sesungguhnya syaitan teah putus asa untuk disembah oleh orang yang melaksanakan solat dari penduduk Jazirah Arab, akan tetapi tetap berusaha untuk mengadakan permusuhan di antara mereka.” (riwayat Imam Muslim)

Ingatkah kita bagaimana syaitan merosakkan hubungan antara Nabi Yusuf  Alaihissalam dan adik-beradiknya? Allah Ta’ala berfirman mengenai perkataan Nabi Yusuf‘alaihissalam yang maksudya “Setelah syaitan merosakkan (hubungan) antara aku dan adik-beradikku” (surah Yusuf, ayat 100)

Sekalipun syaitan itu bergerak dalam arteri, vena, dan kapiler; namun tidaklah pula manusia mampu melihat makhluk bertanduk dua ini menerpa atau menjelma di depan kita. Satu hal yang harus disedari ialah syaitan itu bukan sahaja dari bangsa jin yang Allah ciptakan dari lidah api. Sebaliknya terdapat juga syaitan dari kalangan manusia yang setiap hari membisikkan kebencian dan permusuhan sesama manusia.

Firman Allah maksudnya, “Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia).” (surah al-An’am, ayat 112)

Syaitan inilah yang saban malam mengetik keyboard menaipkan kata penuh amarah dan benci lalu disodorkan. Syaitan ini juga yang setiap hari menjelirkan lidah memuntahkan kata hasutan, merobek maruah insan dan meratah bangkai saudaranya dengan umpatan serta makian. Ironinya mereka membela kebebasan.

Terpelanting ke dalam kelompok syaitan itu ialah mereka yang terburu-buru menyebarkan berita dan perkembangan situasi di Kampung Tanduo, Lahad Datu. Lebih buruk lagi sebilangan pengguna internet sewenang-wenang membuat andaian dan hipotesis tidak berasas lalu disebarkan. Ia disambut dengan cercaan saling berbalas dari kedua belah pihak. Adakah tindakan ini dapat membantu untuk membaiki keadaan? Ia tidak lain hanya memburukkan lagi keadaan dan memberikan tekanan kepada pihak yang sedang berusaha mendamaikan dan mencari jalan penyelesaian terbaik.

Firman Allah maksudnya, “Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku: “Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.”(surah al-Isra’, ayat 53)

Al Hafidz Ibn Kathir Rahumahullah menjelaskan ayat ini menyatakan bahawa; Allah Subhanahu Wa Ta’ala memerintahkan hamba dan Rasul-Nya supaya menasihati hamba-hamba Allah yang beriman untuk mengucapkan kata-kata yang lebih baik dan sopan dalam perbicangan mereka. Kerana, jika tidak maka sesungguhnya syaitan itu akan menimbulkan perselisihan di antara mereka dan mendorong untuk melakukan tindakan anarkis dan pertikaian. Ia juga boleh membawa kepada kejahatan dan pergaduhan. (Lihat Tafsir al Qur’an al Azim oleh Ibnu Kathir)

Menangani situasi di Kampung Tanduo, Lahad Datu tidak semudah sangkaan pihak pembangkang. Adalah kurang cerdas dan tidak cerdik membandingkan isu ini dengan campur tangan seorang Senator dari Australia yang dihantar pulang. Isu Kg Tanduo membabitkan sejumlah tuntutan, melibatkan sebuah pasukan yang tidak kecil dan punya susur-galur sejarah yang panjang. Yang lebih penting ialah pihak penceroboh juga seagama dengan kita, yakni Islam.

Harta, Darah dan Kehormatan Muslim

Bukankan darah kaum Muslimin itu haram ditumpahkan. Lupakah bahawa maruah mereka haram dicemarkan. Abu Bakrah Radiyallahuanhu meriwayatkan sebuah hadis Nabi Nabi Sallallahu ‘alaihiwasalam maksudnya;

“Sesungguhnya zaman itu akan terus berlalu sebagaimana saat Allah menciptakan langit dan bumi. Setahun itu ada dua belas bulan. Empat di antaranya ialah bulan-bulan yang haram, tiga di antaranya ialah berturut-turut, iaitu bulan Zulkaedah, Zulhijah dan Muharam. Bulan Rejab adalah bulan Mudhar (nama satu kabilah) yang terletak antara Jamadilakhir dan Syaaban

Kemudian Baginda bertanya: Bulan apakah itu? Kami menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Sejenak baginda hanya diam sahaja. Sehingga kami menyangka bahawa baginda akan menyebutnya dengan nama lain.

Baginda bertanya: Bukankah ia bulan Zulhijah? Kami menjawab: Benar. Baginda bertanya lagi: Negeri apakah itu? Kami menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Sejenak baginda hanya diam sahaja. Sehingga kami menyangka bahawa baginda akan menyebutnya dengan nama yang lain.

Baginda bersabda: Bukankah ia negeri Baldah? kami menjawab: Benar.

Baginda bertanya: Hari apa kah itu? Kami menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Sejenak baginda diam saja. Sehingga kami menyangka bahawa baginda akan menyebutnya dengan nama lain.

Baginda s.a.w bersabda lagi: Tidakkah itu hari An-Nahr? (hari perayaan) Kami menjawab: Benar, wahai Rasulullah. Lalu baginda bersabda: Sesungguhnya darahmu, harta bendamu (Kata Muhammad Aku menyangka baginda bersabda pula) dan kehormatanmu adalah haram ke atas dirimu, seperti haramnya harimu yang sekarang ini, di negerimu ini dan di bulanmu ini. Kamu akan bertemu dengan tuhanmu. Dia akan bertanya kepadamu mengenai semua amalan kamu. Maka selepasku nanti janganlah kamu kembali kepada kekufuran atau kesesatan, di mana kamu akan berkelahi antara satu sama lain.

Ingat, hendaklah orang yang hadir pada saat ini mesti menyampaikan kepada orang yang tidak ada pada waktu ini. Boleh jadi sebahagian dari mereka yang mendengar dari mulut orang kedua lebih dapat menjaga daripada orang yang mendengarnya secara langsung. Kemudian baginda bersabda: Ingat, bukankah aku telah menyampaikannya?” (riwayat Imam Muslim)

Sedangkan menumpahkan darah seorang kafir muahad itu mengakibatkan tidak dapat mencium bau syurga, masakan jiwa orang beriman lebih rendah dari itu? Dan Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa alihi wa sallam bersabda,

مَنْ قَتَلَ مُعَاهَدًا لَمْ يَرَحْ رَائِحَةَ الْجَنَّةِ وَإِنَّ رِيْحَهَا تُوْجَدُ مِنْ مَسِيْرَةِ أَرْبَعِيْنَ عَامًا

“Siapa yang membunuh kafir Mu’ahad ia tak akan mencium bau surga & sesungguhnya bau surga itu tercium dari perjalanan empat puluh tahun”(riwayat al-Bukhari)

Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berpendapat bahwa kata Mu’ahad dlm hadits di atas mempunyai cakupan yang lebih luas. Beliau berkata, “Dan yang diinginkan dgn (Mu’ahad) adalah setiap yang mempunyai perjanjian dgn kaum muslimin, baik dgn akad jizyah, perjanjian dari penguasa, atau jaminan keamanan dari seorang muslim.” (lihat: Fathul Bari Syarah Sahih al Bukhari)

Islam Agama Kasih Sayang dan Penuh Rahmat

Di manakah hilangnya sifat toleransi, diplomasi dan kasih sayang yang Allah turunkan dalam rahmat-Nya kepada orang beriman. Justeru tindakan kerajaan Malaysia bersama pihak keselamatan mempertahankan diplomasi hingga saat akhir amat wajar diberikan pujian dan penghargaan. Ini tidak jauh dari maksud rahmat dan kasih sayang yang Allah berikan kepada Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam.

Abu Hurairah Radiyallahuanhu meriwayatkan, “Dikatakan, ‘Wahai Rasulullah! berdoalah kepada Allah untuk (kehancuran) orang-orang musyrik.’ Nabi menjawab, ‘Sesungguhnya aku tidak diutus sebagai orang yang melaknat, tetapi aku diutus sebagai pembawa kasih sayang.” (Sahih Adabul Mufrad Imam al Bukhari)

Sikap yang benar bagi orang beriman ialah berusaha mendamaikan dua saudaranya yang berseteru dan meredakan permusuhan antara dua pihak yang sedang bertelingkah. Firman Allah yang bermaksud, “Tidak ada gunanya pada kebanyakkan dari bisikan-bisikan mereka, melainkan sesiapa yang menyuruh memberi sedekah atau berbuat baik ataupun mengadakan perdamaian antara bangsa manusia.” (surah an-Nisa’, 114) 

Selain itu tidak ada suatu apa yang lebih layak dilakukan oleh orang beriman selain dari mengirimkan doa agar Allah melapangkan dada pihak yang berseteru untuk menerima perdamaian dan keamanan. Semoga Allah menjaga saudara-mara dan sahabat handai kita di Lahad Datu dan juga Filiphina. Amin.

Kasih Sayang Rahmat Allah

Februari 28, 2013

Oleh: MOHD RIDUAN KHAIRI

Twit: @riduankhairi

Nasi lemak buah bidara,

Sayang selasih hamba lurutkan,

Buang emak buang saudara,

kerana kekasih hamba turutkan.

Copy of IMG_3313Demikian penangan yang mampu dilakukan dari suatu sifat yang disebut sebagai ‘kasih dan sayang’. Dengan darah, nanah dan air mata, manusia sanggup memperjuangkan kasih dan sayang. Berapa banyak tamadun dan peradaban yang naik bahkan jatuh akibat rasa kasih dan sayang. Ia bukan de facto utama manusia hidup di atas dunia, bahkan kasih dan sayang itu juga adalah tujuan akhir kehidupan manusia di akhirat kelak.

Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada seorang pun yang masuk syurga kerana amalannya.” Para sahabat bertanya, “Begitu juga dengan engkau wahai Rasulullah?” Baginda menjawab, “Tidak juga dengan diriku, kecuali bila Allah melimpahkan kurnia dan rahmat-Nya padaku.” (riwayat Bukhari & Muslim) Itulah rahmat yang maksudnya kasih sayang.

Allah SWT memberikan kasih sayang rahmat kepada para Rasul dan Nabi-Nya. Dengan kasih sayang itu Allah SWT melantik Nabi Harun AS membantu Nabi Musa AS berhadapan Firaun yang kejam lagi zalim. Atas kasih sayang juga Allah SWT memuliakan kedudukan Nabi Yusuf AS sehingga dilantik menjadi menteri di Mesir.

Dengan apakah pula Allah SWT memberi kesembuhan ke atas penyakit yang menimpa Nabi Ayub AS? Perhatikan firman Allah SWT, “Maka Kami pun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya dan Kami lipat gandakan bilangan mereka sebagai suatu rahmat (kasih sayang) dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.” (Al-Anbiya: 84)

Demikian juga dengan Rasul-Rasul-Nya seperti Ismail, Idris, Zulkifli, Hud, Tsamud, Salleh, Ibrahim, Ishak, Yaaakub dan yang lain-lain seperti yang disebutkan dalam Al-Quran.

Dan antara nikmat terbesar yang Allah SWT berikan kepada umat Islam sebagai umat akhir zaman ialah perutusan Rasulullah SAW membawa kasih sayang ke seluruh alam. Sebagaimana Allah SWT berfirman, “Tidak Kami utuskanmu (wahai Muhammad) melainkan membawa rahmat (kasih sayang) ke seluruh alam”. (Al-Anbiya: 107)

Al-Quran Kitab Kasih Sayang

Ketika umat manusia berantakan sesama sendiri, bermusuhan sesama kabilah dan saling perang-memerangi antara satu kerajaan dengan yang lain, ketika itulah Allah SWT menurunkan Al-Quran. Ia membawa mesej mendamaikan antara dua manusia yang berseteru, mesej berbakti kepada kedua orang tua dan lain-lain lagi.

Firman Allah SWT lagi, “Dan sesungguhnya Al-Quran itu benar-benar menjadi petunjuk dan rahmat (kasih sayang) bagi orang-orang yang beriman.” (An-Namlu: 77)

Kasih sayang atau rahmat yang dipenuhi dalam Al-Quran tidak diperoleh oleh umat Islam melainkan dengan membaca dan mentadabbur maknanya. Baginda Nabi SAW menyebutnya dalam sepotong hadis, “Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah, lalu di antara mereka membaca kitab Allah dan mempelajarinya kecuali turun kepada mereka ketenangan yang diliputi rahmat, dikelilingi malaikat dan Allah menyebut-nyebut nama mereka di sisi makhluk yang ada dekat dengan-Nya.” (riwayat Muslim)

Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang

Dari sekian banyak nama-nama Allah Yang Maha Mulia, Dia memilih Ar-Rahman dan Ar-Rahim sebagai pembuka dalam lafaz ‘tasmih’ (Bismillahirrahmanirrahim) yang membawa maksud Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Nama-nama ini sentiasa basah dan terukir di bibir orang beriman setiap kali memulakan semua urusan dan pekerjaan yang baik.

Dalam lebih 6000 ayat Al-Quran, kasih sayang disebutkan lebih daripada 90 kali. Antara firman-Nya, “Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan serta membawa rahmat (kasih-sayang bagi orang-orang yang beriman.”(Surah Yunus: 57)

Sesungguhnya kasih sayang yakni rahmat Allah SWT itu maha luas, tiada yang setara dengannya. Dari sekecil rintikan hujan yang turun dari langit dan memberi minum anjing sehingga menjaga darah dan kehormatan sesama manusia. Itu semua berlaku akibat dari limpahan kasih sayang Allah SWT yang maha luas itu.

Bahkan lebih dari itu sebanyak mana dosa dan kesalahan manusia itu hatta setinggi langit dan sepenuh bumi selagi mana ia tidak berbuat syirik maka Allah SWT tetap memberikan ihsan keampunan sebagaimana firman-Nya, “Wahai anak Adam, selagi engkau meminta dan berharap kepada-Ku, maka Aku akan mengampuni dosamu dan Aku tidak pedulikan lagi. Wahai anak Adam, walaupun dosamu sampai setinggi langit, bila engkau mohon ampun kepada-Ku, nescaya Aku memberi ampun kepadamu. Wahai anak Adam, jika engkau menemui Aku dengan membawa dosa sebanyak isi bumi, tetapi engkau tiada menyekutukan sesuatu dengan Aku, nescaya Aku datang kepadamu dengan (memberi) ampunan sepenuh bumi pula.” (Riwayat Tirmidzi) 

Sambutan Valentine Mencabut Kasih Sayang Allah

Fitrah alam diciptakan berpasang-pasangan. Ibarat ombak dan pantai, aur dengan tebing, demikian juga lelaki dan juga perempuan. Ia saling tertarik dan sandar-menyandar. Mencintai dan mengasihi saudara seiman termasuk salah satu kesempurnaan iman.  Jabir Abdillah meriwayatkan sepotong hadis dari Nabi SAW, “Barang siapa tidak menyayangi manusia, maka Allah tidak akan menyayanginya.” (riwayat al Bukhari & Muslim)

Namun meraikan Hari Kasih Sayang yang diberi nama Hari Valentine tidak termasuk dalam maksud dan manifestasi rahmat dan kasih sayang dalam Islam. Manifestasi segolongan pemuda-pemudi menzahirkan kasih sayang pada acara Hari Valentine, sekali pandang mungkin mesejnya baik untuk meraikan kasih sayang. Namun tidak sedikit dari orang Islam menjadikan ia sebagai tiket untuk terlibat dengan acara maksiat dan mungkar. Sekalipun ia diraikan oleh pasangan suami isteri yang sah, ia tetap dilarang dalam agama kerana terlibat dalam acara yang punya sejarah panjang kebencian terhadap Islam.

Sejarah Hari Valentine

Secara ringkasnya Valentine adalah nama seorang paderi bernama Pedro St Valentino. Pada 14 Februari 1492 Kerajaan Islam Sepanyol tumbang, lalu St Valentino mengisytiharkan hari tersebut sebagai hari kasih sayang atau hari yang sesuai untuk manusia berkasih sayang kerana bagi paderi itu, Islam adalah agama yang menolak kasih sayang dan zalim kepada manusia. Maka, hari kejatuhan Kerajaan Islam di Sepanyol dirayakan sebagai Hari Valentine.

Sejarah yang lain pula mengaitkan perayaan atau sambutan masyarakat kaum Rom kuno sebelum datangnya Kristian yang dinamakan Lupercalia. Mengikut kepercayaan mereka, Lupercalia adalah upacara penyucian dan pembersihan jiwa yang berlangsung daripada 13 hingga 18 Februari. Banyak lagi kisah di sebalik Hari Kekasih yang ditunggu-tunggu oleh kebanyakan pasangan untuk menjadikan hari itu sebagai hari kejutan atau gimik kasih untuk pasangan mereka.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-71 yang bersidang pada 22-24 November 2005 yang mengatakan Hari Kekasih jelas daripada Kristian, wajib dijauhi umat Islam dan boleh meruntuhkan akidah umat Islam.

Mereka yang meraikan hari kasih sayang Valentine ini harus takut kepada ancaman Nabi bahawa, “Rahmat (kasih sayang) tidak akan dicabut kecuali dari orang yang selalu berbuat maksiat.” (Sahih Adabul Mufrad, Imam al Bukhari).

Pertama kali disiarkan di http://www.mysuara.net

Balada Sarjana Hilang Karya (dedikasi untuk Pena Minang)

Mei 9, 2012

Mungkin ada yang bertanya, mengapa banyak buku karya Ibnu Qayyim yang hilang, demikian juga buku-buku karya gurunya, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah?

Jawabnya:

Ibnu Qayyim rahimahullah menghadapi permusuhan  yang sengit semasa hidupnya dan setelah wafatnya masih terdapat orang-orang yang tidak suka jika pandangan cemerlang Ibnu Qayyim tetap bertahan. Akibatnya buku-buku karyanya dan karya gurunya, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, dikumpulkan dan dibakari oleh musuh-musuh dakwah kepada manhaj Salaf ini.

Salah seorang yang berperanan besar dalam pembakaran buku-buku tersebut adalah Amir Abdulqadir bin Muhyidin al-Husaini al-Jazairi (w. 1300H) ketika di Damaskus.

Di dalam “Muqaddimah al-Kalimut Tayyib), Syaikh al-Albani rahimahullah mencatatkan;

“Salah seorang amir yang tinggal di Damsyik pada abad lalu, seorang yang memiliki kekuasaan dan harta yang banyak, mengumpulkan buku-buku karya Syaikhul Islam dan anak muridnya, Ibnu Qayyim, lantas membakarnya. Jika ia tidak berjaya meyakinkan pemiliknya akan bahaya buku itu dan membakar buku tersebut, maka ia membelinya atau memintanya. Kadang-kadang, ia menggunakan cara lain untuk memusnahkannya, kerana pembelaannya terhadap mazhab hulul dan ittihad (wihdatul wujud). Pandangan ini telah diibongkar kepalsuannya oleh Ibnu Qayyim dengan hujah-hujah dari Allah yang sangat kuat.”

(lihat: Biografi Ibnu Qayyim dalam Iqhatsatul Lahfan min Masoidis Syaitan, edisi terjemahan terbitan al-Qowam, Solo, cet IV, Disember 2011). Klik ilmusunnah.com untuk beli.

dedikasi buat mereka yang hilang karya; sama ada dicuri, terbakar, atau dihack! penaminang.blogspot.com telah dihack sehingga tidka dapat diakses lagi. Blog ini memuat hujatan dan bongkaran demi bongkaran terhadap Syiah, khawarij, muktazilah dan musush-musih Islam lainnya.

Innalillahi ilaihi rojiun. Semoga Allah memberi ganti yang lebih baik.

Kegiatan

Julai 8, 2010

Hi-Tea Gejala Sosial


Dr Abdullah Yassin

Ustaz Hasrizal Abdul Jamil (Saifulislam)

Sabtu 31 Julai 2010

2.00-5.30 petang

PICC Putra Jaya

.

.

Majlis Hi-Tea Darul Qur’an Al-Wildan


Ahad 08 Ogos 2020

27 Syaaban 1431 H

2.00-6.00 petang

Dewan Merdeka, PWTC