Archive for the ‘Wacana’ Category

Lalu Dunia Tersungkur Di Kakinya

Februari 15, 2014

Lalu Dunia Tersungkur Di Kakinya

Suatu hari seorang wanita Ansar menghadiahkan tilam kepada Rasulullah sebagai alas tidur. Kemudian Rasulullah menyuruh Aisyah memulangkannya, “Wahai Aisyah, kembalikan ini kepadanya. Demi Allah, seandainya aku mahu pasti Allah akan menjalankan gunung emas dan perak bersamaku.” (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Taubat dan Zuhud)

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam adalah kekasih Allah, penghulu segala Rasul dan manusia yang paling mulia di atas muka bumi.

Apa yang menghalang Rasulullah mencicipi sedikit nikmat di atas dunia? Dan apakah pula dorongan dan motivasi baginda untuk tetap taat dan redha dengan sedikit kesusahan di atas dunia.

Umar Al-Khattab, sang perwira gagah berani pun menitiskan air matanya mengenangkan kondisi baginda. Kata Umar, “Wahai Nabi Allah! Bagaimana aku tidak menangis sementara tikar ini telah meninggalkan bekas ditubuhmu dan ini almari mu aku tidak melihat apa-apa melainkan apa yang kulihat. Sementara Kisra dan Kaisar menikmati buah-buahan dan sungai-sungai (indah), padahal kamu adalah Nabi Allah, makhluk pilihannya, sementara almarimu!”

Balas Rasulullah, “Wahai putera Al-Khattab, tidakkah engkau redha Allah memberikan akhirat buat kita dan dunia buat mereka.” “Sudah tentu,” jawab Umar.

Dan Rasulullah sering mengucapkan perkataan seperti ini setiap kali Umar datang menemuinya. (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Taubat dan Zuhud)

Al-Quran merakamkan betapa umat-umat terdahulu itu Allah limpahkan kekuasaan dan kekayaan yang amat banyak. Qarun dan kaumnya di zaman Musa Alaihisalam dilimpahkan harta dan kekayaan yang amat banyak. Sehingga Al Quran menyebutkan bahawa kuncinya sahaja perlu dibawa oleh sejumlah lelaki yang kuat.

Namun harta dan kekayaannya itu menjadikan dia sombong dan lupa daratan. Allah mengingatkan dalam firmanNya,

قالَ إِنَّما أوتيتُهُ عَلىٰ عِلمٍ عِندى ۚ أَوَلَم يَعلَم أَنَّ اللَّهَ قَد أَهلَكَ مِن قَبلِهِ مِنَ القُرونِ مَن هُوَ أَشَدُّ مِنهُ قُوَّةً وَأَكثَرُ جَمعًا ۚ وَلا يُسـَٔلُ عَن ذُنوبِهِمُ المُجرِمونَ

“Karun berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, karena ilmu yang ada padaku”. Dan apakah ia tidak mengetahui, bahwasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.” (Al-Qasas: 78)

Demikian juga umat sebelum mereka yakni Kaum Ad dan kaum Tsamud. Allah limpahkan kemakmuran kepada negeri mereka berupa tanah yang subur serta hasil mahsul yang banyak. Mereka adalah kaum yang berusia panjang menjangkau 1000 tahun, bertubuh kuat dan diberikan akal yang cerdas. Namun kesombongan menewaskan mereka dan akhirnya mereka Allah lenyapkan dari muka bumi.

Firman Allah,

وَعادًا وَثَمودَا۟ وَقَد تَبَيَّنَ لَكُم مِن مَسٰكِنِهِم ۖ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطٰنُ أَعمٰلَهُم فَصَدَّهُم عَنِ السَّبيلِ وَكانوا مُستَبصِرينَ

“Dan (juga) kaum ‘Aad dan Tsamud, dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari (puing-puing) tempat tinggal mereka. Dan syaitan menjadikan mereka memandang baik perbuatan-perbuatan mereka, lalu ia menghalangi mereka dari jalan (Allah), sedangkan mereka adalah orang-orang berpandangan tajam,” (Al-Ankabut: 38)

Benar sabda Nabi, bukan kefakiran dunia yang baginda takutkan menimpa umatnya. Sebaliknya yang paling ditakuti ialah kemewahan dunia yakni dinar & dirham.

Bukan baginda tidak boleh menadah tangan memohon doa tumpukan emas, dinar dan dirham. Bahkan Allah pernah menurunkan gucuran emas dari langit buat hambanya yang sabar Ayub Alaihisalam.

Bahkan Allah pernah mengutuskan satu malaikat menawarkan pilihan kepada baginda apakah baginda mahu menjadi Rasul dan sekaligus raja atau menjadibRasul dan hamba Allah. Lalu atas nasihat Jibril Alaihisalam baginda memilih menjadi Rasul dan hamba Allah. (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Taubat & Zuhud).

Rasulullah pernah berdoa memohon kepada Allah agar bukit Safa itu dirobah menjadi emas.

Abdullah bin Abbas meriwayatkan pernah suatu ketika seorang lelaki Quraisy datang menemui Nabi dan meminta agar Allah merubah bukit Shafa menjadi emas, sebagai syarat dia mengikut ajaran Nabi.

Dan Rasulullah dihiasi dengan akhlak mulia tidak pernah menolak permintaan yang diberikan kepada baginda lalu berdoa.

Lalu datang Jibril dan berkata, “Sesungguhnya Rabbmu menitipkan salam buatmu dan berfirman untukmu, “Jika kamu mahu, maka bukit Safa akan menjadi emas buat mereka. Akan tetapi jika mereka kufur (setelah itu), maka Aku akan seksa dia dengan seksa yang tidak pernah Aku timpakan kepada sesiapapun di atas dunia. Dan jika Engkau mahu, maka Aku bukakan buat mereka pintu taubat dan rahmat.”

Rasulullah menjawab, “Pintu rahmat dan taubat sahaja.” (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Taubat dan Zuhud)

Segunung intan dan selautan emas, seandainya diberikan kepada manusia nescaya akan ditarah sampai habis dan diminum dengan lahan laksana Yakjuj wa Makjuj menimum air tasik Tabariah sehingga kering.

Dalam hadith yang lain Rasulullah menjelaskan, “Seandainya manusia diberi satu lembah emas, nescaya dia menginginkan lembah yang kedua. Dan kalau seandainha dibeikan lembah kedua, nescaya dia menginginkan yang ketiga. Dan tidak ada yang dapat memenuhi perut seorang manusia (memuaskannya), kecuali tanah (setelah berada dalam kubur).” (Sahih Targhib wa Tarhib, Kitab Jual Beli)

Sejarah merakamkan tidak sedikit umat terdahulu yang kufur dan engkar dengan nikmat yang Allah telah berikan.

Bani Israel suatu ketika dahulu Allah muliakan. Mereka diberikan makanan istimewa diturunkan dari langit. Akhirnya mereka kufur menentang perintah Allah dan Rasul lantas meminta makanan yang lebih rendah dari itu seperti bawang putih, dan kacang adas. Semenjak itu akibat melanggar perintah dan mengambil makanan melebihi keperluan, maka semenjak itu daging-daging mulai membusuk dan tidak tahan lama.

Demikian juga nikmat dan kurnia yang Allah berikan kepada Kaum Sabaiyah yang terkenal dengan Empangan Maarib. Diceritakan bahawa negeri Saba ketika itu aman dan makmur tatkala beriman kepada Allah.

Diriwayatkan betapa amannya negeri itu sehingga tiada haiwan berbisa seperti nyamuk, kala jengking dan ular mengancam keharmonian mereka. Bahkan jika melewati sebuah kebun buah-buahan, memadai melintasinya dengan sebuah bakul dan bakul itu akan penuh dengan sendirinya. Itu gambaran betapa makmur dan suburnya negeri itu.

Betapa teguh dan besarnya kerajaan dan tamadun yang umat terdahulu bina, namun hari ini di manakan mereka? Melainkan yang tinggal hanyalah kenangan dan tunggul-tunggul sisa-sisa kehancuran. Bahkan lebih tragik sebahagiannya dilupakan dan lenyap sama sekali seolah-olah tidak pernah wujud dalam sejarah kehidupan manusia.

Jikalah tidak kerana Al-Quran menceritakannya, maka sudah barang tentu bangsa yang didakwa paling kaya atau ‘Fortune Arabia’ itu langsung dilupakan dalam sejarah manusia. Kaum Ad yang masyhur dengan Iram Dzatul Imad itu lenyap dari daratan. Kalau lenyapnya Qarun dan seluruhnya hartanya ditelan bumi masih lagi dikenang orang dengan menyebut-nyebut namanya. Maka Kaum Aad adalah sebuah tragedi.

Lantaran apa nasib mereka dijadikan sedemikian rupa? Apakah kerana tidak punya cukup wang atau harta? Bahkan tidak. Kesemua mereka itu dihancurkan disaat-saat mereka menikmati kegemilangan dan puncak kekuasaan.

Justeru fahamlah kita mengapa Rasulullah rela tidur beralaskan lantai.

Maka mengertilah kita mengapa sahabat semulia Abu Hurairah pernah kelaparan sehingga pengsan tidak makan.

Dan kita mulai belajar memahami jiwa para sahabat Nabi seperti Mus’ab bin Umair. Hartawan, rupawan, dan cemdekiawan di Mekah, namun sanggup meninggalkan semua itu untuk ke sebuah negeri yang menjanjikan lebih dari itu, negeri akhirat.

Meteor dan Ilmu Perbintangan

Disember 18, 2013

Meteor dan Ilmu Perbintangan

Mohd Riduan b Khairi, Skuad Iman Sabah

Dengan tidak semena-mena, tiba-tiba umat manusia teruja menanti gelap. Bukan mencari lailatulqadar sebaliknya mendongak ke langit menyaksikan fenomena ‘hujan tahi bintang’ atau disebut sebagai ‘pancuran meteor’. Peristiwa ini disebut oleh ahli astronomi moden sebagai hujan meteor Perseid daripada buruj Perseus.

Meteor ialah objek batu atau logam yang terbakar membentuk gas bercahaya. Ia juga disebut sebagai tahi bintang. Manakala buruj pula ialah gugusan bintang. Meteor Perseid ialah meteor yang datang dari gugusan buruj Perseus. Yang menamakan gugusan bintang ini sebagai Perseus ialah seorang ahli geografi dan ahli astronomi Rom bernama Claudius Ptolemaeus. Di dalam buku sejarah namanya disebut sebagai Ptolemy, pelukis peta dunia pertama dan menggagaskan teori geosentrik yakni matahari mengelingi bumi.

Ilmu tentang bintang dan cakerawala turut dikaji dalam tamadun dan peradaban lain di seluruh dunia baik tamadun Cina, India bahkan termasuk di nusantara. Dari budaya Jawa lahir nama buruj seperti Kartika, Lintang Waluku dan istilah bimasakti.

Yang paling beruntung ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat. Ini lantaran di sisi mereka ada jawapan dan penjelasan menjelaskan rahsia alam langit. Yang memang diturunkan dari langit pada bulan yang penuh barokah yakni Al-Qur’an. Di dalamnya berisi kisah dan ayat berkaitan bulan, bintang, matahari dan lebih dari itu. Bahkan ada surah yang diberi nama An-Najm (Bintang) dan Al-Buruj (Gugusan Bintang).

Tidak ada suatupun yang Allah ciptakan melainkan semuanya itu dengan tujuan dan hikmah. Firman Allah maksudnya,

“Dan Dialah yang menjadikan bintang-bintang bagimu, agar kamu menjadikannya petunjuk dalam kegelapan di darat dan di laut. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan tanda-tanda kebesaran (Kami) kepada orang-orang yang mengetahui.” (Al-An’am: 97)

Tokoh tafsir generasi tabi’in Imam Qatadah menjelaskan,

“Allah menciptakan bintang-bintang dengan 3 (hikmah): sebagai hiasan langit, sebagai alat melontar syaitan, dan sebagai tanda penunjuk (arah). Oleh kerana itu, barangsiapa yang berpendapat dengan selain hal tersebut dalam masalah ini, sungguh dia telah salah dan menyia-nyiakan bahagiannya serta membebani diri dengan hal yang dia tiada ilmu.” (Riwayat Al-Bukhari)

Penjelasan ini rentetan dari banyak kesesatan dan kebatilan yang muncul akibat kepercayaan karut lagi tidak berasas tentang bintang dan yang berkait dengannya. Satu darinya dijelaskan dalam Al-Qur’an dan hadith bahawa golongan jahiliyah ketika dahulu mengaitkan turunnya hujan dengan bintang-bintang tertentu yang muncul di langit.

Dari Ibnu Abbas bahwa orang-orang Ansar pada suatu hari, ketika duduk bersama nabi Muhammad saw, tiba-tiba mereka melihat bintang atau meteor yang bergeser, kemudian Rasulullah saw bertanya kepada para sahabat Anshar yang ada di situ: “ Bagaimana keyakinan kalian pada masa Jahiliyah , ketika melihat kejadian seperti ini? Mereka menjawab : “ Kami dahulu berkeyakinan bahwa bergesernya bintang atau jatuhnya meteor merupakan tanda lahir atau meninggalnya seorang pembesar. Mendengar jawaban itu, Rasulullah saw bersabda maksudnya,

“Sesungguhnya bergesernya bintang atau jatuhnya meteor, tidaklah menunjukan kematian atau kehidupan seseorang, akan tetapi jika Allah memutuskan sesuatu, maka para pembawa Arsy ( para malaikat ) pada bertasbih.” (Riwayat Muslim)

Benar Al-Qur’an dan hadith Nabi diucapkan lebih 1000 tahun yang lalu, namun hakikatnya ia sah dan valid sehingga hari ini hatta hingga akhir zaman. Jika tidak masakan penceroboh-penceroboh di Lahad Datu tempoh hari membawa Kad Kuitika yang dipetik dari kitab nujum (ramalan berdasarkan bintang) Tajul Muluk. Ia merupakan kitab yang paling popular di kalangan bomoh, tukang ramal bahkan termasuk juga pakar motivasi!

Berapa juta bahkan lebih dari jumlah itu dari kalangan umat Islam yang masih membaca ramalan bintang-bintang horoskop dalam akhbar dan majalah? Yang lebih pelik dan menakjubkan ialah tidak sedikit dari kalangan umat yang sanggup berhabis wang yang banyak untuk menghadiri majlis-majlis dan seminar-seminar meramal masa depan dengan ilmu nujum (bintang). Atas nama mengembangkan potensi diri atau motivasi, maka tiba-tiba ia menjadi halal?

Imam Qatadah menjelaskan, “Sesungguhnya orang- orang yang bodoh akan ajaran Allah, telah menyelewengkan keberadaan bintang- bintang tersebut dari fungsi yang sebenarnya, mereka menjadikannya sebagai alat perdukunan, mereka mengatakan barang siapa yang mengadakan acara pernikahan pada waktu bintang si fulan (Gemini, umpamanya), maka akan terjadi peristiwa tertentu, dan barang siapa yang melakukan perjalanan pada waktu bintang si fulan ( Leo, umpamanya ), maka akan terjadi peristiwa tertentu, dan seterusnya.., Sungguh tiada satu bintang pun yang muncul, kecuali pada waktu itu lahir anak berwarna merah dan hitam, pendek dan panjang, cantik dan jelek. Bintang- bintang tersebut, begitu juga binatang- binatang yang melata dan burung-burung yang ada , semua itu sekali- kali tidak mengetahui sesuatu yang ghaib. Kalau seandainya ada seseorang yang boleh mengetahui yang ghoib, maka Adam-lah yang paling berhak mengetahuinya, karena Allah menciptakannya langsung dengan tangan-Nya , dan memerintahkan para Malaikat untuk sujud kepadanya, serta mengajarkan kepadanya segala sesuatu.”

Ilmu Nujum (Ramalan Berdasarkan Bintang)

Banyak sekali hadith Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang menjelaskan kebatilan ilmu nujum. Di antaranya ialah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Barangsiapa mempelajari satu cabang dari ilmu nujum, ia telah mempelajari satu cabang dari ilmu sihir.” (Riwayat Abu Dawud)

Syaikh ‘Aburrahman bin Nashir as-Sa’di rahimahullaah mengatakan bahwa Ilmu Perbintangan ada dua macam: (1) Ilmu perbintangan yang diistilahkan dengan Ilmu Ta’tsir. (2) Ilmu perbintangan yang diistilahkan dengan Ilmu Taisiir.

Ilmu Ta’tsir adalah ilmu yang menyandarkan setiap peristiwa yang terjadi di alam raya ini kepada bintang-bintang. Ini adalah kebatilan dan salah satu bentuk mempersekutukan Allah dalam perkara ilmu ghaib yang hanya diketahui oleh-Nya, atau membenarkan orang yang mengaku-ngaku tahu perkara ghaib.

Keyakinan ini juga menafikan tauhid karena mengandung pengakuan batil dan unsur bergantung kepada selain Allah, serta kerusakan akal. Sebab menempuh metode-metode yang salah dan membenarkannya termasuk perkara yang merusak akal dan agama.

Ilmu Taisiir adalah ilmu yang mempelajari matahari, bulan dan bintang-bintang untuk dijadikan dasar dalam menetapkan waktu dan arah. Ilmu perbintangan jenis ini tidaklah mengapa. Bahkan banyak darinya yang sangat berguna sehingga dianjurkan oleh syariat. Maka dalam perkara ini, wajib dibezakan antara ilmu perbintangan yang dilarang oleh Syariat, dan ilmu perbintangan yang dibolehkan, atau dianjurkan atau bahkan diwajibkan oleh syariat.

Memadai Al-Qur’an menjelaskan 3 fungsi bintang. Ia tetap kekal di langit sehingga suatu masa yang Allah tentukan. Yang benar telah turun dari langit untuk umat sekelian alam ialah Al-Qur’an dan Sunnah Nabi untuk dipelajari dan diikuti. Keduanya itu diwariskan kepada generasi terbaik dari umat ini yakni para sahabat Nabi. Dalam sebuah hadith Nabi menyebutkan yang maksudnya,

“Bintang adalah amanah untuk langit, apabila bintang telah pergi maka datang kepada langit apa yang telah dijanjikan kepadanya, aku adalah amanah untuk para sahabatku, apabila aku telah pergi datang kepada sahabatku apa yang dijanjikan kepada mereka, dan sahabatku adalah amanah untuk umatku, apabila sahabat-sahabat ku telah pergi datang kepada umatku apa yang dijanjikan kepada mereka.” (Hadith Riwayat Muslim)

Di dalam hadith ini Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam menyebutkan bahawa bintang adalah amanah untuk langit, lalu menyebutkan dirinya dan para sahabatnya bagaikan bintang. Di dalam Al-Quran, bintang memiliki 3 fungsi; penunjuk jalan, penghias langit dan pelempar syaitan. Maka para sahabat nabi adalah penunjuk jalan bagi umat Islam, mereka adalah hiasan bagi umat Islam, dan pelempar syubhat syaitan yang merosakkan akidah dan pemikiran umat Islam.

Maka sebenar-benarnya para sahabat itulah bintang atau pedoman yang harus kita cari, kaji dan ikuti.

terbit juga di

1. Akhbar Utusan Malaysia

2. Akhbar Sinar Harian

3. Web http://www.ilmuanmalaysia.com

Dedikasi Kepada Pejuang Yang Terkorban di Lahad Datu

Mei 30, 2013

Mohd Riduan b Khairi

Gambar hiasan: Gunung Kinabalu. Ihsan R&R Capture 2013.

Gambar hiasan: Gunung Kinabalu. Ihsan R&R Capture 2013.

Dilaporkan 8 anggota keselamatan dan sejumlah penceroboh/ pengganas terkorban dalam krisis Kg Tandou, Lahad Datu. Besar harapan kita agar angka itu tidak bertambah, baik di pihak keselamatan, orang awam mahupun pihak penceroboh.

Kematian menjemput manusia di mana-mana. Setiap hari media melaporkan ada yang mati di atas jalan, namanya kemalangan. Ramai juga yang mati di hutan dan lautan, ketika mencari makan atau jalan-jalan. Beberapa minggu yang lalu seorang pendaki ditemui dalam keadaan tidak bernyawa di Gunung Gandang, Sulawesi Barat.

Selain peperangan dan jalan, siapa pernah menyangka bahawa banyaknya kematian berpunca dari sebuah pinggan. Bukan kerana tersedak atau keracunan, namun kerana salah atur dan terlebih makan. Dari obesiti, kencing manis, lemah jantung dan banyak penyakit lain yang berisiko kematian berasal dari makanan di dalam pinggan.

Dan mahluk bernama kematian itu sering kali hadir secara tiba-tiba dan rahsia. Berapa ramai orang yang hari ini ditemui sihat dan ceria, ternyata esoknya dia sudah tiada. Rasulullah SAW telah mengisyaratkan hal ini dalam sebuah hadis maksudnya, “Waktu akan semakin dekat, beramal sudah berkurangan, akan didapati sifat kebakhilan, akan nampak fitnah-fitnah dan banyak terjadi Al-Haraj”, mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, apa itu Al-Haraj? “, beliau berkata: “Banyak pembunuhan.”(riwayat al-Bukhari)

Semakin umur dunia bertambah, semakin banyak musibah dan kematian berlaku secara tiba-tiba. Dari sebab yang diketahui hinggalah kepada kematian yang tidak dapat dikenal-pasti. Berapa banyak pembunuhan yang tidak dapat dikenal-pasti motif dan puncanya. Dan tidak sedikit kematian yang dikelaskan sebagai kematian mengejut oleh pihak hospital dan tidak dapat dijelaskan faktor dan alasannya.Yang pasti itu adalah ketentuan yang telah Allah tetapkan sejak pertama kali dunia diciptakan.

Dalam hadis yang lain dari riwayat Anas bin Malik maksudnya, “Di antara tanda-tanda (dekatnya) hari Kiamat adalah… banyak terjadi
kematian mengejut.” (ath-Thabrani dalam al-Ausath)

Ini adalah kejadian yang lazim kita saksikan pada zaman sekarang, banyak orang yang mati secara mengejut. Imam al-Bukhari rahimahullah pernah bersenandung dalam sebuah madah,

Gunakanlah waktu luang untuk mendapatkan keutamaan solat,
boleh jadi kematianmu itu terjadi dengan tiba-tiba.
Berapa banyak aku melihat orang dalam keadaan sihat tidak berpenyakit,
jiwanya yang sihat lepas pergi.

Menakjubkan, tidak lama selepas itu beliau pun wafat sebagaimana diceritakan oleh Ibnu Hajar Hadyus Saari Muqaddimah Fathul.

Anggota keselamatan yang maut ketika bertugas di Lahad Datu, mungkin sahaja tidak menjangka akhir hayat mereka takdirnya di situ. Semoga mereka termasuk dalam golongan yang ikhlas berkhidmat kerana Allah dan tergolong dalam senarai para syuhada’.

Kepada kaum Muslimin yang sempat merenung makna dan kandungan al Qur’an, nescaya akan teringatkan apa yang Allah jelaskan yang bermaksud, “Katakanlah: “Sekiranya kamu berada di rumahmu, nescaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar (juga) ke tempat mereka terbunuh.” Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati.” (Ali Imran, ayat 154)

Sungguhpun kematian itu sesuatu yang misteri, namun ia adalah pasti. Tidak sesiapun dapat memungkirinya. Semua manusia dan seluruh makhluk akan mati. Bahkan sang pencabut nyawa itu sendiri yakni malakul maut juga suatu hari nanti, ketika waktunya sudah tiba pasti juga akan mati. Yang kekal hanya Allah Yang Esa, Yang Maha Berkuasa. Tidak ada Ilah atau Tuhan Yang Haq yang layak disembah dan tempat kita mengabdikan diri melainkan hanya kepada Allah.

Dari Abu ‘Abdirrahman Abdullah bin Mas’ud radhiallahu ‘anh, dia berkata : bahawa Rasulullah telah bersabda, “Sesungguhnya tiap-tiap
kalian dikumpulkan penciptaannya dalam rahim ibunya selama 40 hari berupa nutfah, kemudian menjadi ‘Alaqoh (segumpal darah) selama itu juga lalu menjadi Mudhghoh (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutuslah Malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya lalu diperintahkan untuk menuliskan 4 kata : Rezeki, Ajal, Amal dan Celaka/bahagianya.” (riwayat al-Bukhari & Muslim)

Justeru, tidak banyak manfaat dan faedah yang dapat kita ambil ketika menghitung-hitung dan meneka-neka tarikh kematian atau di mana tempat nafas terakhirnya dikeluarkan. Kerana pilihannya hampir sama sekali tiada, sudah ditetapkan dan masih rahsia.

Pilihan yang tersisa ialah memikirkan persiapan untuk hari selepas kematian. Ramai juga manusia bekerja dan berusaha untuk sesuatu yang bakal dan pasti ditinggalkan. Rumah, tanah dan kereta mewah, semuanya termasuk dalam senarai yang pasti ditinggalkan. Rasulullah mengingatkan dalam sepotong hadis maksudnya, “Apabila mati seseorang manusia maka terputus semua amalnya kecuali 3 perkara; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa dari anak yang soleh.” (riwayat al-Bukhari)

Yang dapat dipilih dan ditentukan ialah bagaimana akhir hayat kita itu ditutup. Adakah dengan kesudahan yang baik (husnul khatimah) atau kesudahan yang buruk (su’ul khatimah). Meninggalkan dunia yang fana ini dalam keadaan husnul khatimah merupakan dambaan setiap insan yang beriman, kerana hal itu sebagai bisyarah yakni khabar gembira dengan kebaikan untuknya. Al-Imam Al-Albani menyebutkan beberapa tanda husnul khatimah dalam kitabnya yang sangat bernilai Ahkamul Jana`iz wa Bida’uha.

Antara mereka yang dikhabarkan oleh baginda mendapat ‘husnul khatimah’ ialah mereka yang mengakhiri hayatnya dengan kalimah syahadah, “La ilaaha illa Allah.”

Dalam sebuah hadis Rasulullah pernah bersabda yang maksudnya, “Siapa yang meninggal karena mempertahankan hartanya maka ia syahid, siapa yang meninggal kerana membela keluarganya maka ia syahid, siapa yang meninggal kerana membela agamanya maka ia syahid, dan siapa yang meninggal kerana mempertahankan darahnya maka ia syahid.” (riwayat Abu Dawud)

Semoga para pejuang dari pihak keselamatan PDRM dan ATM yang berkhidmat di perbatasan negara, di Lahad Datu dan seluruh negara
termasuk orang-orang yang ikhlas beramal hanya kerana Allah. Dan mereka yang terkorban mudah-mudahan termasuk dalam golongan yang syahid di sisi Allah.

Kepada mereka yang sudah pergi, kita doakan semoga Allah ampunkan mereka dan tempatkan roh mereka bersama golongan syuhada dan orang yang soleh. Urusan mereka sudah selesai, kita pula bagaimana?

Twitter @riduankhairi

Artikel ini disiarkan di akhbar pada Sabtu, 09 Mac 2013

Pak Jabit, Freud dan Ahli Sihir

Februari 27, 2013
Pak Jabit, Freud dan Ahli Sihir.

Ibn Qayyim kata, “Sihir ialah persenyawaan dari berbagai pengaruh roh-roh (jin & syaitan) jahat dan interaksi kekuatan-kekuatan tabiat dengannya.”

Syaikh Wahid Abdussalam Bali petik Ibnu Qayyim dalam Za’adul Ma’ad.

Dahsyat ahli sihir. Kalah ibu segala doktor dalam dunia ini.

Sebab ilmu sihir itu ilmu yang Allah ajarkan kepada manusia lewat malaikat Harut dan Marut. Ia bukan untuk diikuti, sebaliknya sebagai ujian kelada manusia.

Siapa yang ikut sihir maka dia kufur. Siapa yang engkar juga kufur. Yang selamat ialah mereka yang memohon perlindungan kepada Allah dan hanya kepada Allah.

Tidak yang lain. Tidak memohon berlindung kepada kubur Nabi, tidak roh Jailani, tidak Khidir, semua itu tidak dan katakan tidak berlindung kepada itu semua.

Lawan sihir ialah wahyu dari Allah. Sebagaimana Nabi Musa Alaihisalam menggunakan mukjizat yang Allah wahyukan kepadanya untuk menentang pakar-pakar sihir di zamannya Fir’aun.

Sihir zaman ini harus ditentang dengan wahyu juga yakni wahyu al Quran dan wahyu as Sunnah yang sahih. Tidak ada selain itu.

Bukan Emanuel Kant. Bukan juga Sigmun Freud. Tidak juga Pak Jabit yang tak percaya jin dan syaitan!537137_10200762892332606_1120038472_n

Ceritakan kisah-kisah kepada mereka

Februari 2, 2013

Menyampaikan Kisah-kisah dalam al-Qur’an 

img_7782-1“Jangan kamu ceritakan mimpi-mimpi mu itu kepada adik-beradikmu yang lain. Kerana mereka akan membuat ‘makar’ (perancangan) untuk menghapuskanmu.” Demikian pesan Nabi Yaakub kepada anak kesayangannya Yusuf Alaihissalam yang bercerita tentang mimpinya.

Kisah Nabi Yusuf dan konflik abang-abangnya adalah satu dari kisah-kisah yang diceritakan oleh Allah dalam al-Qur’an. Ia merupakan antara kisah terbaik yang dimuatkan dalam al-Qur’an seperti firman Allah yang bermaksud, “Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Quran ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum (Kami mewahyukan) nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui.” (Surah Yusuf, 3)

Al-Qur’an memuat sekian banyak kisah-kisah dari Nabi dan kaum terdahulu sebelum Nabi Muhammad. Bermula manusia pertama yang Allah ciptakan yakni Adam Alaihissalam dan kisahnya tersingkir dari syurga, Nabi Nuh dan kisah bahtera terbesar dan tercanggih dalam dunia, Nabi Musa berdakwah dengan Fir’aun secara lemah-lembut dan membelah laut dengan tongkatnya, Nabi Sulaiman yang menguasai kerajaan haiwan dan jin, Nabi Isa bin Maryam yang diangkat oleh Allah ke langit hidup-hidup sehinggalah kepada kisah Nabi Muhammad.

Dalam beberapa ayat al-Qur’an Allah perintah dan ingatkan Nabi Muhammad saw supaya menceritakan kisah-kisah Nabi terdahulu.Di sini saya tampilkan beberapa ayat al-Qur’an yang sempat saya temui berdasarkan carian di perisian terjemahan al-Qur’an. 

Kisah Nabi Musa

“Apakah telah sampai kepadamu kisah Musa?” (Surah Taaha,  9)

“Apakah telah sampai kepadamu kisah Musa?” (Surah An-Nazi’at, 15)

“Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka), kisah Musa di dalam Al Kitab (Al Quran) ini. Sesungguhnya ia adalah seorang yang dipilih dan seorang rasul dan nabi.” (Surah Maryam, 51)

Kisah Nabi Ismail

“Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka) kisah Ismail (yang tersebut) di dalam Al Quran. Sesungguhnya ia adalah seorang yang benar janjinya, dan dia adalah seorang rasul dan nabi.” (Surah Maryam, 54)

Kisah Nabi Ibrahim

“Ceritakanlah (Hai Muhammad) kisah Ibrahim di dalam Al Kitab (Al Quran) ini. Sesungguhnya ia adalah seorang yang sangat membenarkan lagi seorang Nabi.” (Surah Maryam, 41)

“Dan kabarkanlah kepada mereka tentang tamu-tamu Ibrahim.” (Al-Hijr, 51)

“Sudahkah sampai kepadamu (Muhammad) cerita tentang tamu Ibrahim (yaitu malaikat-malaikat) yang dimuliakan?” (Adz-Dzariat, 24)

Kisah Nabi Ibris

“Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka, kisah) Idris (yang tersebut) di dalam Al Quran. Sesungguhnya ia adalah seorang yang sangat membenarkan dan seorang nabi.” (Surah Maryam, 56) 

Kisah Nabi Nuh

“Dan bacakanIah kepada mereka berita penting tentang Nuh di waktu dia berkata kepada kaumnya: “Hai kaumku, jika terasa berat bagimu tinggal (bersamaku) dan peringatanku (kepadamu) dengan ayat-ayat Allah, maka kepada Allah-lah aku bertawakal, karena itu bulatkanlah keputusanmu dan (kumpulkanlah) sekutu-sekutumu (untuk membinasakanku). Kemudian janganlah keputusanmu itu dirahasiakan, lalu lakukanlah terhadap diriku, dan janganlah kamu memberi tangguh kepadaku.” (Surah Yunus, ayat 71)

Kisah Maryam

“Dan ceritakanlah (kisah) Maryam di dalam Al Quran, yaitu ketika ia menjauhkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur.” (Surah Maryam, 16)

Iskandar Zulqarnain

“Mereka akan bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Dzulkarnain. Katakanlah: “Aku akan bacakan kepadamu cerita tantangnya.” (surah Al-Kahfi, 83)

Ashabul Kahfi

“Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.” (surah Al-Kahfi, 13)

Faedah dan manfaat kisah-kisah

Al-Qur’an menyebut banyak kisah-kisah baik dari kisah para Nabi, orang soleh seperti Maryam dan Luqman serta kisah-kisah haiwan. Juga tidak terlepas kisah-kisah orang-orang yang jahat seperti Abu Lahab.

Al-Qur’an bukan sahaja bercerita, bahkan Allah mengingatkan Nabi-Nya supaya menyampaikan dan mengingatkan umatnya dengan kisah-kisah yang telah diberitakan itu.

Banyak sarjana dahulu dan mutakhir telah menganalisa faedah dan manfaat dari cerita dan kisah-kisah yang disampaikan. Ia diperakui oleh Islam sendiri dan pengkaji Barat dan Eropah.

Namun di sisi orang yang beriman, faedah utama dengan menyampaikan cerita dan kisah-kisah yang berada di dalam al-Qur’an ialah mentaati perintah Allah. Ia sebenarnya adalah sebuah nikmat dan faedah yang Allah kurniakan kepada hamba-Nya.

Secara tidak langsung ia merupakan satu promosi dan kempen menarik minat umat Islam dan manusia secara amnya untuk membaca al-Qur’an dan memahami maksudnya.

Justeru adalah tidak wajar dan tidak munasabah seorang Muslim menyampaikan kisah-kisah yang lain sebelum selesai dan tuntas menyampaikan kisah-kisah yang Allah ceritakan dalam al-Qur’an jug dalam Sunnah Nabi-Nya.

Mohd Riduan b Khairi

Country Height, Kota Kinabalu

Kepentingan Kisah @ Cerita Dalam al-Qur’an

Januari 14, 2013

Kepentingan Kisah Dalam al-Qur’an 

Secara bahasa kata al-Qashash dan al-Qushsh maknanya mengikuti atsar (jejak/bekas). Sedangkan secara istilah maknanya adalah informasi mengenai suatu kejadian/perkara yang berperiodik di mana satu sama lainnya saling sambung-menyambung (berangkai).

Kisah-kisah dalam al-Qur’an merupakan kisah paling benar sebagaimana disebutkan dalam firman Allah ta’ala, “Dan siapakah orang yang lebih benar perkataannya dari pada Allah.?” (QS.an-Nisa’/4:87). Hal ini, kerana kesesuaiannya dengan realiti sangatlah sempurna. 

Kisah al-Qur’an juga merupakan sebaik-baik kisah sebagaimana disebutkan dalam firman Allah ta’ala, “Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan al-Qur’an ini kepadamu.” (QS.Yusuf/12:3). Hal ini, kerana ia mencakup tingkatan kesempurnaan paling tinggi dalam capaian balaghah dan keagungan maknanya.

Kisah al-Qur’an juga merupakan kisah paling bermanfa’at sebagaimana disebutkan dalam firman-Nya, “Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.” (QS.Yusuf/12:111). Hal ini, kerana pengaruhnya terhadap perbaikan hati, perbuatan dan akhlaq amat kuat. 

Jenis-Jenis Kisah 

Kisah al-Qur’an terbahagi menjadi 3 jenis: 

1. Kisah mengenai para nabi dan Rasul serta hal-hal yang terjadi antara mereka dan orang-orang yang beriman dan orang-orang kafir. 

2. Kisah mengenai individu-individu dan golongan-golongan tertentu yang mengandungi pelajaran. Kerananya, Allah mengisahkan mereka seperti kisah Maryam, Luqman, orang yang melewati suatu negeri yang (temboknya) telah roboh menutupi atapnya (seperti tertera dalam surat al-Baqarah/2:259), Dzulqarnain, Qarun, Ash-habul Kahf, Ash-habul Fiil, Ash-habul Ukhdud dan lain sebagainya. 

3. Kisah mengenai kejadian-kejadian dan kaum-kaum pada masa Nabi Muhammad shallallaahu ‘alaihi wasallam seperti kisah perang Badar, Uhud, Ahzab (Khandaq), Bani Quraizhah, Bani an-Nadhir, Zaid bin Haritsah, Abu Lahab dan sebagainya. 

Beberapa Hikmah Penampilan Kisah 

Hikmah yang dapat dipetik banyak sekali, di antaranya: 

a. Penjelasan mengenai hikmah Allah ta’ala dalam kandungan kisah-kisah tersebut, sebagaimana firman-Nya, “Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka beberapa kisah yang di dalamnya terdapat cegahan (dari kekafiran). Itulah suatu hikmat yang sempurna, maka peringatan-peringatan itu tiada berguna (bagi mereka).” (al-Qamar/54:4-5) 

b. Penjelasan keadilan Allah ta’ala melalui hukuman-Nya terhadap orang-orang yang mendustakan-Nya. Dalam hal ini, firman-Nya mengenai orang-orang yang mendustakan itu, “Dan Kami tidaklah menganiaya mereka tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri, kerana itu tiadalah bermanfa’at sedikitpun kepada mereka sembahan-sembahan yang mereka seru selain Allah, di waktu azab Tuhanmu datang. Dan sembahan-sembahan itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali kebinasaan.” (QS. hud/11:101) 

c. Penjelasan mengenai kurnia-Nya berupa diberikannya pahala kepada orang-orang beriman. Hal ini sebagaimana firman-Nya, “Kecuali keluarga Luth. Mereka Kami selamatkan di waktu sebelum fajar menyingsing.” (QS. Al-qamar/54:34) 

d. Hiburan bagi Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam atas sikap yang dilakukan orang-orang yang mendustakannya terhadapnya. Hal ini sebagaimana firman-Nya, “Dan jika mereka mendustakan kamu, maka sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan (rasul-rasulnya); kepada mereka telah datang rasul-rasulnya dengan membawa mukjizat yang nyata, zabur dan kitab yang memberi penjelasan yang sempurna. Kemudian Aku azab orang-orang yang kafir; maka (lihatlah) bagaimana (hebatnya) akibat kemurkaan-Ku.” (QS.fathir/35:25-26) 

e. Cadangan bagi kaum Mukminin dalam hal keimanan di mana dituntut agar tegar di atasnya bahkan menambah frekuensinya sebab mereka mengetahui bagaimana kaum Mukminin terdahulu selamat dan bagaimana mereka menang saat diperintahkan berjihad. Hal ini sebagaimana firman Allah ta’ala, “Maka Kami telah memperkenankan doanya dari menyelamatkannya daripada kedukaan. Dan demikian itulah Kami selamatkan orang-orang yang beriman.” (QS.al-Anbiya’/21:88) Dan firman-Nya yang lain, “Dan sesungguhnya Kami telah mengutus sebelum kamu beberapa orang rasul kepada kaumnya, mereka datang kepadanya dengan membawa keterangan-keterangan (yang cukup), lalu Kami melakukan pembalasan terhadap orang-orang yang berdosa. Dan Kami berkewajiban menolong orang-orang yang beriman.” (QS.ar-Rum/30:47) 

f. Peringatan kepada orang-orang kafir akan akibat terus menerusnya mereka dalam kekufuran. Hal ini sebagaimana firman-Nya, “Maka apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi sehingga mereka dapat memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang sebelum mereka; Allah telah menimpakan kebinasaan atas mereka dan orang-orang kafir akan menerima (akibat-akibat) seperti itu.” (QS.muhammad/47:10) 

g. Menetapkan risalah Nabi Muhammad shallallaahu ‘alaihi wasallam, sebab berita-berita tentang umat-umat terdahulu tidak ada yang mengetahuinya selain Allah ta’ala. Hal ini sebagaimana firman-Nya, “Itu adalah di antara berita-berita penting tentang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (Muhammad); tidak pernah kamu mengetahuinya dan tidak (pula) kaummu sebelum ini.” (QS.Hud/11:49) Dan firman-Nya, “”Belumkah sampai kepadamu berita orang-orang sebelum kamu (iaitu) kaum Nuh, ‘Ad, Tsamud dan orang-orang sesudah mereka. Tidak ada yang mengetahui mereka selain Allah.” (Ibrahim/14:9) 

Apa Faedah Pengulangan Kisah? 

Ada di antara kisah-kisah al-Qur’an yang hanya disebutkan satu kali saja seperti kisah Luqman dan Ash-habul Kahf. Ada pula yang disebutkan berulang kali sesuai dengan keperluan dan mashlahah. Pengulangan ini pun tidak dalam satu aspek, tetapi berbeza dari aspek panjang dan pendek, lembut dan keras serta penyebutan sebahagian aspek lain dari kisah itu di satu tempat namun tidak disebutkan di tempat lainnya. 

Hikmah Pengulangan Kisah 

Gambar

Di antara hikmah pengulangan kisah ini adalah: 

– Penjelasan betapa pentingnya kisah sebab dengan pengulangannya menunjukkan adanya perhatian penuh terhadapnya.

– Menguatkan kisah itu sehingga tertanam kukuh di hati semua manusia

– Memerhatikan masa dan kondisi orang-orang yang diajak bicara. Kerana itu, anda sering mendapatkan kisahnya begitu singkat dan biasanya keras bila berkenaan dengan kisah-kisah dalam surah-surah Makkiyyah, namun hal sebaliknya terjadi pada kisah-kisah dalam surah-surah Madaniyyah

– Penjelasan sisi balaghah al-Qur’an dalam pemunculan kisah-kisah tersebut dari sisi yang satu atau dari sisi yang lainnya sesuai dengan tuntutan kondisi

– Nampak terangnya kebenaran al-Qur’an dan bahawa ia berasal dari Allah ta’ala dimana sekali pun kisah-kisah tersebut dimuat dalam beragam jenis namun tidak satu pun terjadi kontradiksi. 

(SUMBER: Ushuul Fi at-Tafsiir karya Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin, hal.48-51)

Musibah adalah akibat perbuatan manusia

Januari 2, 2013

Muhasabah dari Musibah (ii)

Banyaknya pembunuhan dan kematian mengejut

2012-12-31 15.18.08Dahulu manusia mati kerana sakit tua, kurangnya kemudahan perubatan dan bencana. Semua itu tentulah didasari oleh kehendak Allah yang telah menentukan umur manusia sejak manusia berada dalam rahim ibunya.

“Ketika nuthfah telah berusia empat puluh dua malam, maka Allah mengutus satu malaikat mendatangi nuthfah tersebut. Kemudian Allah akan membentuk tubuhnya, menciptakan pendengarannya, penglihatannya, kulitnya, dagingnya, dan juga tulangnya.

Setelah itu malaikat (yang diutuskan kepada janin) bertanya: “Ya Tuhan, (apakah janin yang berada dalam rahim ini) lelaki atau perempuan?” Maka Tuhanmu menentukan menurut kehendak-Nya dan malaikat itu pun mencatatnya. Kemudian malaikat itu bertanya lagi: “Ya Tuhan, bagaimana dengan ajalnya?”’ Maka Tuhanmu mengatakan apa yang menurut kehendak-Nya dan malaikat itu pun mencatatnya. Kemudian malaikat itu bertanya lagi; “Ya Tuhan, bagaimana dengan rezekinya?” Maka Tuhanmu menentukan menurut kehendak-Nya dan malaikat itu pun mencatatnya. Kemudian malaikat itu keluar dengan membawa selembar catatan yang di tangannya tanpa menambah mahupun mengurangi apa telah diperintahkan Allah untuk mencatatnya.” (riwayat Muslim)

Namun akhir-akhir ini manusia mati dengan sebab-sebab yang pelbagai. Bukan kerana bencana, juga bukan kerana sakit yang dikenalpasti. Sehingga pihak perubatan klasifikasi sebagai kematian mengejut sahaja. Dan banyak juga rekod kematian manusia disebabkan tangan manusia lain dan tangannya sendiri; pembunuhan dan bunuh diri.

Rasulullah SAW telah menjelaskan sebuah hadis maksudnya, “Waktu akan semakin dekat, beramal sudah berkurangan, akan didapati sifat kebakhilan, akan nampak fitnah-fitnah dan banyak terjadi Al-Haraj”, mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, apa itu Al-Haraj? “, beliau berkata:” Banyak pembunuhan “(riwayat al-Bukhari)

Mati mengejut 

Dalam hadis yang lain dari riwayat Anas bin Malik maksudnya, “Di antara tanda-tanda (dekatnya) hari Kiamat adalah… banyak terjadi kematian mendadak.” (ath-Thabrani dalam al-Ausath)

Ini adalah kejadian yang lazim kita saksikan pada zaman sekarang, di mana banyak orang yang mati secara mengejut. Sebelumnya kita melihat seseorang berada dalam keadaan sihat, segar dan bugar, kemudian mati secara tiba-tiba. Imam al-Bukhari rahimahullah pernah berkata :

Gunakanlah waktu luang untuk mendapatkan keutamaan shalat,
bisa jadi kematianmu itu terjadi dengan tiba-tiba.
Berapa banyak aku melihat orang dalam keadaan sihat tidak berpenyakit,
jiwanya yang sehat lepas pergi.

Ibnu Hajar rahimahullah berkata, “Dan sungguh menakjubkan, tidak lama kemudian beliau mati secara mengejut juga.” (Hadyus Saari Muqaddimah Fat-hul Baari)

Selain umur dunia yang yang renta, setiap bala, bencana dan musibah itu berlaku pasti berlaku dengan sebab dan musababnya. Ia tidak berlaku secara tiba-tiba tanpa penjelasan ilmiah yang memuaskan. Pergerakan kerak bumi mengakibatkan gempa bumi dan juga hujan berlebihan menyebabkan banjir hanya menjelaskan situasi. Persis hukum sebab-akibat, konsekuen-antiseden.

Apakah pergerakan plak bumi berlaku secara tiba-tiba tanpa sesiapa yang mengatur dan mengawalnya. Bukankah Allah Tuhan Pengatur Alam itu tidak pernah tidur dan tidak pernah alpa sebagaimana yang seri kita bacakan dalam ayatul Kursi? Bukankah setiap gunung-ganang, awan, arasy dan seluruhnya ada malaikat yang menjaganya dengan patuh dan rapi.

Islam adalan jawapan kepada persoalan yang bermain dibenak dan lubuk pemikiran. Temukan jawapan tuntas dalam kitab al-Jawab al-Kafi bermaksud Jawapan Lang Lengkap susunan sarjana ulung bapa psikolog Islam Imam Ibnu Qayyim al-Jawziyah,

“Apa yang menyebabkan kedua orang tua kita, Adam dan Hawa keluar dari syurga?

Apa yang menyebabkan Iblis disingkir dari kerajaan langit? Apa yang menyebabkan penduduk bumi ditenggelamkan air bah yang naik ke darat sampai ke gunung-ganang?

Apa yang menyebabkan datang suara yang menggelegar yang menyambar kaum Thamud? Apa yang menyebabkan bumi yang dihuni  kaum Lut ditelangkupkan menimpa kaumnya? Apa yang menyebabkan Fir’aun dan pengikutnya ditenggelamkan di dasar Sungai Nil? Apa yang menyebabkan Qarun dan gudang-gudang hartanya ditenggelamkan ke  dalam bumi?”

Pertanyaan-pertanyaan itu di jawab oleh Ibnu Qayyim dengan sepotong hadis dari riwayat Imam Ahmad, “Ketika mereka menjadi bangsa yang kuat dan memiliki kekuasaan maka dengan muda mereka meninggalkan perintah Allah. Akibatnya adalah seperti yang kamu saksikan sendiri.”

Janji Allah tidak pernah dimungkiri dalam ayat yang bermaksud, “Maka masing-masing Kami binasakan dengan sebab dosanya, iaitu di antaranya ada yang Kami hantarkan angin ribut menghujaninya dengan batu dan ada yang dibinasakan dengan letusan suara yang menggempakan bumi dan ada yang kami timbuskan di bumi dan ada pula yang Kami tenggelamkan di laut. Dan (ingatlah) Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.” (surah al-Ankabut: 40)

Mohd Riduan b Khairi

Kota Kinabalu Sabah